Apakah cryptocurrency mengalami masalah yang sama dengan TradFi?

Penurunan pasar baru-baru ini akan turun sebagai salah satu peristiwa yang menentukan dalam sejarah cryptocurrency. Resesi mempertanyakan umur panjang dan legitimasi kripto dengan mengekspos risiko sistemik yang telah menggelegak dalam sistem pinjaman kripto, yang terungkap ketika kondisi pasar berubah, yang pada akhirnya mengarah pada keruntuhannya. Krisis kredit dan likuiditas yang sedang berlangsung telah menyoroti kerentanan keuangan terpusat dan potensi keuangan terdesentralisasi (DeFi) untuk mengisi kesenjangan ini. Ini menimbulkan pertanyaan apakah kedua paradigma yang saling bertentangan ini dapat hidup berdampingan dalam cryptocurrency.

Menurut data saat ini, DeFi sebagian besar tetap utuh dari risiko penularan dan masih terbukti menjadi alternatif keuangan yang layak mewakili kapitalisasi pasar sebesar US$47 miliar. Ini memiliki potensi untuk tumbuh lebih jauh dan memantapkan dirinya dalam keuangan global, tetapi untuk melakukannya secara efektif perlu membangun kemitraan dengan CeFi dan TradFi.

bagaimana kita bisa sampai disini

Munculnya Bitcoin, Ethereum, dan solusi mata uang terdesentralisasi alternatif lainnya ditujukan untuk mengganggu sistem keuangan tradisional dan menciptakan yang baru yang berkontribusi pada krisis keuangan 2008. Tapi sekarang, lebih dari 13 tahun kemudian, kami melihat masalah serupa muncul: risiko sistemik dan leverage yang berlebihan dalam cryptocurrency (khususnya, keuangan terpusat, atau CeFi). Platform pinjaman cryptocurrency CeFi menggunakan perilaku yang mirip dengan platform tradisional, mengambil keuntungan dari kurangnya regulasi aset digital untuk meminjamkan dan meminjam kepada investor tanpa manajemen risiko kredit yang tepat.

Sampai keruntuhannya baru-baru ini, model bisnis Celsius didasarkan pada dua premis. Janji untuk mencapai hasil 18% untuk deposan dan protokol DeFi untuk mempertahankan kebiasaan meminjam dan meminjamkan cryptocurrency dari pelanggan. Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa hasil adalah hasil dari keuntungan spekulatif, merusak keberlanjutan hasil tersebut.

Dibayangi oleh pasar bull cryptocurrency sebelumnya dan kebijakan moneter yang sangat ekspansif, model bisnis ini meremehkan bahaya dari posisi yang tidak diatur dan leverage yang berlebihan. Sebaliknya, ketika kondisi pasar dan imbal hasil berikutnya mulai berbalik, posisi leverage berlebih yang terkonsentrasi pada platform CeFi ini dengan cepat terungkap.

Krisis kripto saat ini mempertanyakan legitimasi dan kelayakan pinjaman kripto dalam kondisi saat ini. Regulator telah mengambil sikap keras terhadap mereka yang memicu penularan dan memicu perdebatan legislatif di seluruh industri tentang RUU tersebut. Apakah ini hanya hal visual atau upaya tulus yang akan mengarah pada kepatuhan peraturan yang lebih ketat masih diperdebatkan, tetapi kompleksitas memadukan sifat terdesentralisasi cryptocurrency dalam paradigma yang ada adalah masalah perdebatan. bahwa regulator telah memilih jalur pengetatan regulasi daripada pelarangan langsung. Ini menunjukkan bahwa pinjaman cryptocurrency, terutama pinjaman DeFi, telah membuktikan ukuran pasar yang substansial dan ketahanannya terhadap guncangan pasar.

Baca Juga :  Andreessen Horowitz Bertaruh Pada Cryptocurrency Pada Saat Terburuk — Inilah Alasannya

Memutuskan Sambungan CeFi-DeFi

Ada juga implikasi yang lebih luas dari resesi, terutama persepsi terdistorsi antara CeFi dan DeFi yang dapat membebani industri dan mempengaruhi evolusi masa depan kripto dan struktur pinjamannya. Banyak di dalam komunitas tampaknya tidak setuju tentang apa yang dimaksud dengan CeFi dan apa yang merupakan DeFi.

CeFi secara terpusat mengoordinasikan kegiatan ekonomi lembaga dan individu tradisional. Ini termasuk penyatuan sumber daya dan pengalihan atas kebijakan badan dan kebijakan internal. Dalam istilah perdagangan, tujuannya adalah untuk memfasilitasi pinjam meminjam dengan menilai karakteristik subjektif dan objektif sambil menjaga privasi lengkap.

DeFi adalah desentralisasi pinjam meminjam, dengan parameter kredit berdasarkan seperangkat aturan yang ditentukan dalam kontrak pintar. Tujuannya adalah untuk memberikan transparansi penuh ke dalam aliran dana bagi pengguna yang ada dan calon pengguna untuk dievaluasi. Fitur yang membedakan protokol peminjaman DeFi adalah ketergantungannya yang besar pada jaminan yang berlebihan karena kurangnya anonimitas dan kepercayaan peminjam.

Kedua sistem keuangan tersebut memiliki fungsi masing-masing dan berperan penting dalam membentuk kripto. CeFi memungkinkan peluang investasi dari pasar tradisional, sementara DeFi menawarkan solusi inovatif mutakhir yang menawarkan paradigma alternatif untuk simpanan, pinjaman, dan saluran distribusi baru ke keuangan tradisional (TradFi). Kedua perkembangan sangat penting untuk bagaimana kita menavigasi pasar beruang ini dan seterusnya.

Bagaimana perdagangan kripto akan berkembang?

Mengikuti gelombang kejut yang dirasakan di seluruh industri, sentimen ritel terhadap cryptocurrency saat ini rendah, dengan model pinjaman dan pinjaman saat ini menjadi inti dari masalah ini. Mengingat bahwa mata uang kripto sudah memiliki masalah kepercayaan yang belum terselesaikan, penting untuk membangun kembali kepercayaan pada mata uang kripto dan meningkatkan produk pinjaman yang dibuat dengan janji memberikan pengalaman yang lebih baik dan lebih aman kepada pengguna. Apa yang harus saya lakukan?

Menggabungkan penggunaan kontrak pintar dan kekekalan blockchain dengan adopsi model TradFi yang telah dicoba dan diuji, protokol DeFi memberikan solusi canggih untuk pinjaman mandiri. Solusi ini mencakup manajemen risiko, tingkatan aset dan peringkat kredit dan bekerja untuk melindungi investor individu dan institusi sambil menjaga integritas pinjam meminjam.

Baca Juga :  Dompet kripto ini telah menghasilkan 100 juta XRP dalam 24 jam terakhir

Satu studi kasus dari perubahan ini adalah penerapan standar kenal pelanggan, pengetahuan bisnis, dan anti pencucian uang, di mana institusi tunduk pada administrasi dan administrasi. Anda harus melalui langkah-langkah orientasi. Standar ini akan memungkinkan institusi untuk menjalani pemeriksaan kepatuhan, mencatat transaksi dan penggunaan pendapatan yang relevan, dan menyediakan struktur peraturan yang memungkinkan proyek DeFi bekerja sama dengan otoritas keuangan dan hukum.

Langkah-langkah ini berasal dari TradFi, tetapi tidak boleh dianggap tidak relevan dengan DeFi dan cryptocurrency. Karena model pinjaman cryptocurrency CeFi saat ini diimpor dari TradFi, langkah-langkah ini memiliki implikasi penting bagi pertumbuhan ekosistem yang lebih luas dan pasar keuangan secara keseluruhan.

ketidakcocokan mendasar

DeFi telah membuat kemajuan yang mengesankan mengingat sejarahnya yang singkat dan ada banyak ruang untuk perbaikan, tetapi ia menghadapi beberapa tantangan mendasar, beberapa di antaranya merupakan karakteristik dari upaya desentralisasi.

Salah satu tantangan mendasar yang jelas adalah bahwa DeFi menderita karena kurangnya pendekatan terpadu untuk keuangan. Konsep manajemen risiko dan standar pengaturan mandiri sangat sedikit dan jauh di antara proyek-proyek DeFi, menyoroti kebutuhan mendesak untuk membuka efisiensi modal. Hal ini telah menghambat adopsi kelembagaan skala besar sebagian karena kurangnya model standar untuk kepatuhan. Salah satu pendekatannya adalah membuat pinjaman tanpa jaminan sambil mempertahankan anonimitas di blockchain.

Selain risiko pasar tradisional, DeFi juga membawa lapisan kontrak pintar tambahan, yang menghasilkan risiko infrastruktur dan risiko teknis yang tidak dipahami oleh pengguna ritel. Ini penting karena protokol DeFi yang dirancang dengan buruk lebih rentan terhadap risiko serangan berbahaya, peretasan, dan eksploitasi.

Tidak ada keraguan bahwa DeFi adalah kekuatan yang mengganggu. Hal ini secara inheren merupakan bagian dari misinya, terlihat dari garis depan regulasi dan kepatuhan serta tantangan yang ada di sana. Tetapi untuk mengubah janji dan nilai cryptocurrency menjadi rencana tindakan, kita perlu memanfaatkan peluang yang ada dan menemukan serta menyesuaikan sinergi yang ada. Gangguan ini akan menciptakan peningkatan operasional yang luar biasa dan insentif keuangan untuk pembangun, serta tempat dan saluran baru untuk diskusi dan negosiasi dengan regulator, karena kemajuan teknologi mengungguli sistem keuangan yang ada. Ini adalah sesuatu yang harus dipelajari dan dipahami dengan rajin oleh regulator.

Baca Juga :  4 tips untuk memulai enkripsi

Perekrutan model hybrid

Masa depan di mana model hibrida dapat hidup berdampingan jauh lebih mungkin dan berkelanjutan daripada satu paradigma menggantikan yang lain. Selain perbedaan mendasar, DeFi menambahkan lapisan kompleksitas. Ini adalah sistem yang mengharuskan pengguna untuk mencapai tingkat literasi keuangan dan kemampuan teknis tertentu agar dapat sepenuhnya bertanggung jawab dan terlibat dalam keuangan dan keputusan keuangan. Upaya dan waktu yang diperlukan untuk mencapai ini dan mempelajari tentang protokol dan fitur DeFi baru bukan untuk semua orang. Jadi akan selalu ada pasar untuk CeFi.

Penduduk asli Crypto mempromosikan gagasan untuk mempercayai teknologi dan matematika di balik konstruksi, semacam konsep kebijakan-demi-desain, tetapi banyak yang masih percaya pada figur otoritas dan hubungan kehidupan nyata yang dipilih. Pembiayaan ritel selalu menjadi industri jasa sebelum industri keuangan, dan ini akan selalu benar dalam hal melayani kebutuhan yang dipesan lebih dahulu dari lembaga dan individu tertentu. Semua masalah ini membuat DeFi sepenuhnya diadopsi alih-alih CeFi, membuatnya tidak kompatibel dan bahkan tidak perlu.

Kesimpulan

Kekuatan CeFi terletak pada intuisi dan kemampuannya untuk menjadi titik masuk yang mulus bagi pengguna. Posisi dan platform TradFi yang mapan sangat penting dalam menarik investor institusional dan mendorong pertumbuhan cryptocurrency. Manfaat DeFi terletak pada pemahaman kita tentang blockchain dan teknologi kontrak pintar, menggunakannya untuk merancang solusi unik yang telah mengubah cara keuangan dilakukan.

Pasar beruang terbaru telah memberikan kesempatan bagi industri untuk berefleksi dan mengatur ulang, dan kami memasuki periode kritis di mana solusi baru diperlukan. Sekarang adalah waktunya untuk mengembangkan ekonomi kripto di mana DeFi dan CeFi dapat hidup berdampingan sebagai model hibrida. Di luar umur panjang dan keberlanjutan, era baru pinjaman akan mengharuskan kita untuk menghindari kesalahan masa lalu yang berulang dalam sistem yang ada, menutup celah, dan menemukan jalan tengah yang lebih baik antara DeFi dan TradFi.