Apakah sanksi crypto AS sudah terlalu jauh?

Foto: Bloomberg/Getty Images

Bagi mereka yang berada di ujung barat dunia kripto, ada sesuatu tentang Korea Utara yang menarik. Awal tahun ini, peretas Virgil Griffiths dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena membantu rezim Kim Jong-un menghindari sanksi, sementara Tether, penerbit cryptocurrency terbesar ketiga, memperebutkan hak untuk mengirim uang ke afiliasi. Gugatan saat ini sedang berlangsung terhadap Departemen Keuangan AS dan Menteri Luar Negeri Janet Yellen mencari sanksi yang dirancang untuk menargetkan tentara peretasan Korea Utara, yang dapat melumpuhkan kebebasan berbicara.Mungkin dekat dengan faksi Orwellian.

Pada hari Rabu, penginjil kripto dan podcaster David Hoffman dan think-tank industri Coin Center mengatakan Departemen Keuangan mengeluarkan sanksi awal tahun ini terhadap Tornado Cash, alat yang menganonimkan transaksi cryptocurrency. Daftar hitam itu sebagai tanggapan terhadap Lazarus Group, pasukan peretas Korea Utara yang mengklaim telah mencuri dan mencuci sekitar $500 juta, menurut Kantor Pengawasan Aset Asing, badan sanksi Departemen Keuangan. Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa Tornado Cash bukanlah perusahaan atau individu. Ini adalah kode yang hidup di blockchain Ethereum dan tidak ada yang memiliki cara untuk mengontrol atau menumbangkan protokol. Tornado Cash bukan entitas dan tidak dapat diajukan banding. Terserah orang-orang seperti Hoffman, yang mengklaim dia mungkin dipaksa untuk menyatakan dirinya bukan penjahat setiap tahun.

Tornado Cash adalah sejenis layanan perantara, dan cara kerjanya sederhana. Seseorang mengirim mata uang digital ke dompet Tornado tertentu, tempat uang itu disimpan. Dompet Tornado pusat kemudian dapat mengirim sejumlah kecil pada interval yang bervariasi ke pengirim atau orang lain, sehingga sulit untuk dilacak. Itu pada dasarnya. Menteri Luar Negeri AS Anthony Brinken sebelumnya menuduh Tornado Cash berkolaborasi dengan Korea Utara, tetapi kemudian mundur, mengklaim bahwa itu hanya digunakan oleh Grup Lazarus untuk membantu pencucian uang.

Efek sanksi sudah dirasakan di seluruh dunia. Pada bulan April, pengembang Tornado Cash Alex Pertsev ditangkap di Belanda. (Istrinya, Xenia, mengatakan kepada saya hari ini, “Dia baik-baik saja, tapi dia masih di penjara. Ini adalah bentuk mata uang internasional yang telah meledak nilainya dalam beberapa tahun terakhir, menyediakan jalur kehidupan keuangan untuk negara-negara yang terisolasi. Brink cenderung disarikan demi statusnya sebagai kasus penggunaan, seolah-olah itu dibuat untuk memecahkan masalah Sekolah Bisnis Harvard. Jika Anda percaya pada idealisme sentral menjadi kendaraan keuangan untuk menghindari bank dan organisasi penindas lainnya, tidak ada yang lebih ekstrem lingkungan untuk membuktikan teknologi bekerja dari kediktatoran ini.

OFAC, yang telah ditetapkan sebagai terdakwa, telah menjadi kunci tekanan AS di Rusia sejak, misalnya, invasi ke Ukraina atau isolasi negara-negara seperti Iran, Kuba dan Venezuela. Namun, menurut para ahli yang saya ajak bicara, sanksi Tornado Cash adalah bentuk baru dari daftar hitam AS, karena mereka menargetkan teknologi tertentu yang belum tentu berbahaya. Roman Semenov, salah satu pembuat kode, mengatakan tidak ada cara untuk menghentikan fitur anonimisasi Tornado Cash.

Gugatan oleh Hoffman dan Coin Center menuduh bahwa Departemen Keuangan telah melampaui wewenangnya untuk menghukum beberapa teknologi atas nama penggunanya. “Mengkriminalisasi penggunaan Tornado Cash oleh orang Amerika dengan alasan Grup Lazarus menggunakan Tornado Cash untuk memfasilitasi aktivitas ilegal tidak akan mungkin jika Grup Lazarus menggunakan email untuk memfasilitasi aktivitas ilegal. Ini seperti membuat orang Amerika menggunakan e- mail karena itu.” Suits. “Alat yang baik dapat digunakan oleh orang jahat.” menerima Uang dari layanan juga merugikan dia karena taktik yang disebut “berdebu”. Tidak jelas mengapa dia dikirimi uang. Mungkin dari seseorang yang menghargai privasi. Mungkin itu troll. Itu berlaku untuk selebriti seperti Fallon dan Shaquille O’Neal, kata Hoffman. “Dengan kata lain, pemerintahan Biden telah menciptakan penjahat yang dapat dengan mudah memaksakan potensi pertanggungjawaban perdata dan pidana dan kewajiban pelaporan yang memberatkan pada orang Amerika yang taat hukum bukan karena kesalahan orang Amerika itu sendiri,” menurut pengaduan tersebut. Saya memberi Anda izin.

Baca Juga :  Berencana untuk menyumbangkan NFT, cryptocurrency, dan VDA di Diwali ini? Ini semua yang perlu Anda ketahui tentang pajak juga