4 Katalisator Potensial untuk Cryptocurrency Bull Run Berikutnya

poin penting

  • Pasar cryptocurrency saat ini sedang dalam kemerosotan di tengah tekanan makroekonomi global.
  • Meningkatnya adopsi fintech dapat menarik gelombang pengguna cryptocurrency berikutnya, yang mengarah ke lonjakan harga.
  • Bitcoin dapat bangkit kembali jika Federal Reserve mengubah sikap hawkishnya atau orang-orang kehilangan kepercayaan pada bank sentral sama sekali.

bagikan artikel ini

briefing kripto Kami menyoroti empat peristiwa potensial yang dapat menghidupkan kembali minat terhadap aset digital.

Pivot Fed untuk mengurangi tekanan pada cryptocurrency

Salah satu katalis yang paling banyak dibahas yang dapat meningkatkan cryptocurrency dan aset berisiko lainnya adalah berakhirnya kebijakan pengetatan moneter Federal Reserve. Sekarang The Fed menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi. Ketika harga komoditas, komoditas, dan energi mencapai tingkat yang tidak berkelanjutan, bank sentral turun tangan untuk menurunkan harga dan menghindari kerusakan ekonomi jangka panjang.

Secara teori, menaikkan suku bunga seharusnya menghancurkan permintaan. Ketika biaya meminjam uang dan melunasi hutang menjadi terlalu tinggi, bisnis dengan kelangsungan hidup dan efisiensi rendah dijual dari pasar. Ini akan mengurangi permintaan dan menurunkan harga komoditas penting seperti minyak, gandum dan kayu.

Tetapi sementara The Fed bertujuan untuk menaikkan suku bunga sampai target inflasi 2% terpenuhi, itu mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Setiap kali Federal Reserve menaikkan suku bunga, itu membuat lebih sulit bagi orang-orang dengan hutang seperti hipotek untuk membayarnya kembali. Jika suku bunga terlalu tinggi, atau terlalu tinggi untuk waktu yang lama, pada akhirnya pemegang hipotek akan gagal membayar pinjaman mereka secara massal, yang menyebabkan kehancuran pasar perumahan yang serupa dengan krisis keuangan global 2008.

Oleh karena itu The Fed harus menjauh dari kebijakan moneter ketat. Dan ketika itu terjadi, itu akan mengurangi banyak tekanan ke bawah yang terus membatasi aset berisiko seperti cryptocurrency. Akhirnya, Federal Reserve juga akan mulai memangkas suku bunga untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini juga harus bertindak sebagai penarik besar untuk pasar crypto.

Ada beberapa perdebatan tentang kapan Fed kemungkinan akan berporos. Tetapi sebagian besar ahli setuju bahwa akan sulit bagi bank sentral untuk terus menaikkan suku bunga melampaui kuartal pertama tahun 2023.

Adopsi kriptografi fintech

Aset kripto telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, tetapi manfaatnya masih belum dapat diakses oleh kebanyakan orang.Infrastruktur sederhana dan mudah digunakan untuk orientasi massal belum dikembangkan.

Seperti berdiri, menggunakan crypto itu rumit dan jauh dari apa yang biasa dilakukan kebanyakan orang. Mengelola kunci pribadi, menandatangani transaksi, dan menghindari penipuan dan peretasan adalah bagian dari cryptocurrency rata-rata. Meskipun mungkin intuitif bagi pengguna, itu menimbulkan penghalang yang signifikan untuk adopsi bagi pengguna yang lebih biasa.

Baca Juga :  Gamer Blockchain melonjak saat pengguna mencoba "menumpuk crypto" — DappRadar

Ada celah besar di pasar bagi rata-rata orang untuk berpartisipasi dalam cryptocurrency. Cryptocurrency dapat melihat gelombang adopsi baru ketika perusahaan fintech mulai mengintegrasikan transfer cryptocurrency ke dalam layanan mereka, sehingga memudahkan pengguna untuk menginvestasikan dana mereka di blockchain. Karena infrastruktur kriptografi menjadi lebih mudah digunakan, lebih banyak orang cenderung mengenali kegunaannya dan berinvestasi dalam ruang, menciptakan lingkaran umpan balik positif.

Beberapa perusahaan telah mengenali visi ini dan sedang mengerjakan produk yang memudahkan siapa saja untuk memulai dengan cryptocurrency. Awal tahun ini, PayPal mengintegrasikan setoran dan penarikan cryptocurrency ke dalam dompet pribadi, menandai langkah pertama yang penting menuju adopsi pembayaran cryptocurrency yang lebih luas. Bulan lalu, Revolut, salah satu bank digital terbesar, diberikan pendaftaran oleh Financial Conduct Authority untuk menawarkan layanan kripto di Inggris.

Namun, perkembangan yang paling penting mungkin belum terjadi. Robinhood, aplikasi perdagangan bebas biaya yang memicu apa yang disebut mania “memestock” dan reli Dogecoin berikutnya pada awal 2021, sedang bersiap untuk meluncurkan dompet non-penahanannya sendiri. Versi beta dompet dibuka untuk 10.000 pengguna awal bulan lalu, dengan rilis penuh direncanakan untuk akhir tahun 2022. Dompet berbasis poligon memungkinkan pengguna untuk memperdagangkan 20+ cryptocurrency tanpa biaya melalui agregator pertukaran terdesentralisasi 0x. Dompet ini memungkinkan pengguna untuk terhubung ke protokol DeFi dan mendapatkan keuntungan dari aset mereka.

Pada intinya, pasar bull cryptocurrency didorong oleh adopsi, dan produk seperti dompet baru Robinhood dapat menjadi aplikasi pembunuh untuk mengarahkan pengguna generasi berikutnya.

bitcoin separuh

Secara kebetulan atau tidak, pasar bull bersejarah baru dimulai tak lama setelah protokol Bitcoin membagi dua hadiah penambangan setiap 210.000 blok. Katalis telah memprediksi setiap pasar bull utama sejak Bitcoin pertama kali berkurang separuh pada akhir 2012 dan tampaknya akan terus berlanjut.

Grafik BTC/USD dengan Bitcoin Halving (Sumber: TradingView)

Setelah separuh pertama pada 28 November 2012, Bitcoin melonjak lebih dari 7.000%. Halving berikutnya pada 9 Juli 2016 melihat cryptocurrency teratas naik sekitar 2.800%, sementara Bitcoin naik lebih dari 600% setelah halving terakhir pada 11 Mei 2020.

Penjelasan yang paling mungkin untuk reli separuh, yang terjadi kira-kira setiap empat tahun, adalah penurunan pasokan yang sederhana. Teori ekonomi berasumsi bahwa jika penawaran suatu aset berkurang tetapi permintaannya tetap, maka harganya akan naik. Penambang Bitcoin biasanya menjual sebagian besar hadiah Bitcoin mereka untuk menutupi tagihan listrik dan pemeliharaan mesin penambangan mereka. Ini berarti bahwa tekanan jual ini turun secara signifikan ketika hadiahnya dibagi dua. Sementara pengurangan pasokan awal ini bertindak sebagai titik nyala, pasar bull sering memenangkan lebih banyak cryptocurrency daripada yang dapat dikaitkan dengan separuh.

Baca Juga :  Amandemen RUU Layanan Keuangan Inggris Menawarkan Peraturan untuk Aktivitas Cryptocurrency

Pada tingkat produksi blok saat ini, separuh Bitcoin berikutnya dijadwalkan pada akhir Februari 2024. Perhatikan bahwa dengan setiap pengurangan separuh berikutnya, volume reli Bitcoin menurun dan waktu antara separuh dan puncak pasar bull meningkat. Hal ini kemungkinan karena meningkatnya likuiditas di pasar Bitcoin, yang telah melemahkan dampak pemotongan pasokan. Namun, jika sejarah adalah preseden, separuh berikutnya harus secara signifikan lebih tinggi dari tertinggi sepanjang masa $69,044 yang dicapai pada 10 November 2021.

Satu peringatan untuk teori separuh adalah bahwa separuh 2024 bisa menjadi yang pertama terjadi di bawah latar belakang ekonomi makro yang menantang. Jika bank sentral dunia tidak dapat menyelesaikan krisis inflasi saat ini sambil mempertahankan pertumbuhan ekonomi, mungkin sulit bagi aset berisiko seperti cryptocurrency untuk pulih bahkan dengan pasokan yang berkurang separuh dan berkurang.

Hilangnya kepercayaan pada bank sentral

Katalisator pasar bull potensial terakhir adalah contoh yang paling spekulatif yang diberikan dalam artikel ini, tetapi juga layak untuk didiskusikan.

Dalam beberapa bulan terakhir, kelemahan dalam ekonomi yang dijalankan oleh bank sentral utama menjadi semakin jelas. Sebagian besar mata uang global jatuh terhadap dolar AS, imbal hasil obligasi naik secara signifikan karena kepercayaan terhadap ekonomi nasional berkurang, dan bank sentral di Jepang dan Inggris mendorong pemerintah mereka untuk mencegah default dengan kebijakan pengendalian kurva imbal hasil.

Sistem keuangan berbasis utang saat ini bergantung pada pertumbuhan konstan, dan ketika ini berhenti, mata uang fiat yang tidak didukung akan mengalami risiko hiperinflasi yang sangat nyata.Periode suku bunga rendah yang berkepanjangan dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada ekonomi AS, bahkan sebelum saat ini. lonjakan inflasi dari ekonomi AS. Biaya hidup, harga rumah dan penilaian bisnis melonjak sementara upah mandek. Alih-alih menggunakan utang murah untuk mengembangkan bisnis mereka dan menciptakan nilai ekonomi nyata, banyak yang meminjam uang untuk membeli real estat atau berinvestasi di saham. Hasilnya adalah gelembung aset besar-besaran yang mungkin tidak dapat diselesaikan tanpa meruntuhkan ekonomi global.

Ketika ekonomi fiat melemah, emas dan logam mulia lainnya sering dilihat sebagai tempat berlindung yang aman dari keruntuhan finansial. Namun, berinvestasi dalam instrumen keuangan berbasis emas seperti ETF emas bukanlah pilihan yang layak bagi kebanyakan orang. Hal ini membuat Bitcoin dan cryptocurrency keras, terdesentralisasi, dan pasokan tetap lainnya menjadi kandidat yang jelas untuk menggantikan emas sebagai penyimpan nilai jika publik kehilangan kepercayaan pada mata uang mereka sendiri.

Baca Juga :  Musim dingin kripto kasar.Berikut adalah 5 tips bertahan hidup yang penting

Sebelum krisis keuangan saat ini, investor mulai melihat Bitcoin sebagai mata uang keras dengan pasokan tetap 21 juta koin, menjadikan cryptocurrency teratas dengan gelar ’emas digital’ di antara para pengikutnya. . Baru-baru ini, manajer dana lindung nilai atas seperti Stanley Druckenmiller dan Paul Tudor Jones telah menyatakan pandangan yang sama. Di bulan September CNBC Druckenmiller mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa cryptocurrency dapat menikmati “kebangkitan” karena kepercayaan pada bank sentral berkurang. Demikian pula, Jones mengatakan cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum bisa menjadi “jauh lebih mahal” di masa depan karena persediaan terbatas.

Pengungkapan: Pada saat menulis artikel ini, penulis memiliki ETH, BTC, dan beberapa cryptocurrency lainnya.

bagikan artikel ini