Apa masa depan cryptocurrency?

Bitcoin, cryptocurrency paling populer, telah kehilangan nilainya, mengecewakan para pendukungnya. Tetapi sementara regulasi dan perpajakan mungkin, crypto ada di sini untuk tinggal.

simbol bitcoin
Tanda mesin teller otomatis bitcoin Chivo menandai peringatan satu tahun adopsi Bitcoin di San Salvador, El Salvador pada 7 September 2022. Pemerintah mendekati level tertinggi sepanjang masa, dengan negara tersebut kehilangan lebih dari setengah nilai pembelian cryptocurrency-nya sejauh ini. © Getty Images
×

secara singkat

  • Cryptocurrency adalah investasi spekulatif dan dianggap sebagai penyimpan kekayaan
  • Tidak populer sebagai alat pembayaran untuk transaksi reguler
  • Abaikan, Larangan, Regulasi?Pemerintah cenderung memilih opsi 3

Cryptocurrency telah terpukul keras dalam beberapa bulan terakhir. Misalnya, nilai tukar USD/Bitcoin turun dari sekitar $70.000 pada awal November 2021 menjadi di bawah $20.000 pada akhir Juni dan, meskipun naik turun, menjadi $19.733 pada tanggal 15 September.

Secara historis, Bitcoin – sejauh ini merupakan bentuk cryptocurrency paling populer – telah menjadi kisah sukses bagi mereka yang membelinya. Lima tahun lalu nilai tukar terhadap dolar berada di bawah $3.000. Namun, banyak pendukung Bitcoin kecewa dengan dua cara. Cryptocurrency ini telah gagal untuk diadopsi secara luas sebagai alat pembayaran dan telah terbukti tidak memadai untuk melindungi daya beli selama masa ketidakpastian dan inflasi. Pasokan Bitcoin dibatasi hingga 21 juta unit. Dengan lebih dari 19 juta unit, atau 90%, sudah diterbitkan (“ditambang”), kebanyakan orang memperkirakan batas tersebut akan mengarah pada kenaikan harga dolar yang stabil.

apa masa depan?

Untuk memprediksi skenario masa depan untuk cryptocurrency, mungkin akan membantu untuk mempertimbangkan apa yang terjadi di masa lalu dan mengklarifikasi beberapa poin kunci yang terdiri dari turunan kriptografi. Misalnya, Bitcoin adalah cryptocurrency, sedangkan stablecoin Tether dan TerraUSD adalah turunan dari cryptocurrency. Ini mungkin “berasal” dari cryptocurrency atau dipatok ke mata uang yang diakui secara luas dan terpusat seperti dolar. Sederhananya, investor keuangan memberikan dolar kepada perusahaan dan menerima derivatif sebagai imbalannya. Perusahaan mengubah dolar menjadi mata uang kripto dan meminjamkannya kepada peminjam di seluruh dunia. Pada saat yang sama, perusahaan menjanjikan investor keuangan untuk menukar derivatif dengan sejumlah cryptocurrency sesuai kebutuhan.

Singkatnya, ketika Anda membeli Bitcoin atau mata uang kripto lainnya, Anda menang atau kalah sesuai dengan nilai tukar mata uang kripto dalam portofolio Anda. Namun, jika Anda membeli derivatif, Anda mungkin menemukan bahwa mereka tidak didukung oleh jumlah cryptocurrency yang cukup atau memiliki jaminan konvertibilitas dolar yang tidak mencukupi, untuk sedikitnya. Jika demikian, turunannya ternyata hampir tidak berharga. Inilah yang terjadi dengan beberapa turunan kripto selama beberapa bulan terakhir. Perusahaan yang menerbitkan instrumen semacam itu sangat aktif di pasar, berkontribusi pada volatilitas aset dasar, terutama ketika menjanjikan pengembalian besar yang mendorong permintaan mata uang kripto dan turunan kripto. Ketika produk derivatif kurang dijamin, investor ketakutan di saat-saat buruk.

Keruntuhan pasar kripto 2022 telah menghantam dunia derivatif dan mungkin telah menghilangkan sumber utama volatilitas.

Poin penting kedua adalah bahwa cryptocurrency sekarang dipandang sebagai kendaraan untuk spekulasi dan penyimpan kekayaan daripada alat pembayaran untuk transaksi biasa. Misalnya, lebih dari 60% dari total Bitcoin yang beredar disimpan di akun (“dompet”) masing-masing berisi 100 Bitcoin atau lebih, yang jarang diperdagangkan di pasar kecuali untuk penyesuaian portofolio. Sekitar 250.000 bitcoin diperdagangkan setiap hari pada akhir Juli 2022, dan hanya sebagian kecil yang kemungkinan terkait dengan perdagangan. Selain itu, pemegang cryptocurrency tampaknya memiliki pandangan jangka panjang. Misalnya, baik “udang” dan “paus” (masing-masing akun dengan kurang dari 1 bitcoin dan lebih dari 1.000 bitcoin) telah memanfaatkan penurunan baru-baru ini untuk membeli sejumlah besar bitcoin.

Tiga kesimpulan sementara adalah: (1) Pendekatan jangka panjang pemegang cryptocurrency yang khas menunjukkan bahwa proyek cryptocurrency tidak akan berakhir dengan mudah, melewati volatilitas yang dramatis. (2) Volatilitas disebabkan oleh derivatif cryptocurrency, yang aktivitasnya diperbesar oleh jumlah cryptocurrency yang relatif kecil yang diperdagangkan di pasar. (3) Keruntuhan pasar cryptocurrency 2022 telah menghantam dunia derivatif. Ini mungkin telah menghilangkan sumber utama volatilitas dengan membunuh beberapa penggerak pasar, melukai spekulan jangka pendek, dan memberikan peluang bagi investor kripto jangka panjang.

×

fakta dan angka

Nilai Bitcoin anjlok

grafik bitcoin
Pada puncaknya, 1 Bitcoin bernilai mendekati $70.000 pada November 2021, tetapi pada 15 September, nilainya telah turun di bawah $20.000, sebelum mencapai batas 21 juta unit.Bitcoin turun di bawah 2 juta.

Berdasarkan “tidak ada” tetapi sesuatu yang berharga

Tentu saja, cryptocurrency tidak seperti saham atau obligasi, mereka didukung oleh janji aliran pendapatan masa depan, kadang-kadang diciptakan oleh keberhasilan pasar perusahaan atau komitmen pemerintah yang menekan pembayar pajak. Sebaliknya, cryptocurrency adalah unit mata uang yang tidak didukung oleh apa pun, dan nilainya bergantung pada keandalannya sebagai alat pembayaran di masa depan untuk pembelian barang, jasa, dan alat pembayaran lainnya.

Pada akhirnya, regulasi tampaknya menjadi strategi yang paling aman.

Secara umum, bank sentral dan pembuat kebijakan tidak melewatkan kesempatan untuk memperingatkan publik bahwa cryptocurrency adalah scam. Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde baru-baru ini menyatakan bahwa cryptocurrency adalah “tidak berdasarkan apa-apa” (benar) dan “tidak berharga” (salah), mendorong investor yang tidak berpengalaman untuk berinvestasi dalam cryptocurrency. Menyatakan peraturan yang diperlukan (salah) untuk mencegah kehilangan semua uang yang diinvestasikan.

Ironisnya, bank sentral menawarkan mata uang digital, yang dalam pandangan Presiden Lagarde “sangat berbeda” dari cryptocurrency. Mata uang digital bank sentral tentu berbeda dari cryptocurrency berbasis blockchain, tetapi mungkin bukan karena alasan Lagarde berpikir demikian. Masalah utamanya adalah bahwa mata uang terdesentralisasi yang dibatasi menghilangkan konsep kebijakan moneter, mengubah bank sentral menjadi lembaga yang mengatur bank komersial dan menghasilkan statistik. Tak heran, dunia perbankan sentral tidak senang dengan prospek ini.

Dengan kata lain, bank sentral tidak menentang cryptocurrency. Jika penipuan berarti “berdasarkan apa-apa,” semua bankir sentral harus dibawa ke pengadilan. Sebaliknya, permusuhan mereka berasal dari fakta bahwa penerimaan cryptocurrency secara luas pada akhirnya akan merusak hak prerogatif bank sentral, yang memengaruhi pembiayaan utang publik, misalnya.

×

skenario

Pembuat kebijakan dan gubernur bank sentral memiliki tiga kemungkinan.

mengabaikan

Mereka dapat mengabaikan, melarang, atau mengatur cryptocurrency. Rangkaian tindakan pertama adalah yang termudah. Mengapa bank sentral harus repot? Bagaimanapun, dunia crypto sangat kompetitif sehingga beberapa mata uang akan hilang. Selain itu, hari ini mereka bukan ancaman nyata bagi uang. Bermigrasi dari dolar dan euro ke satu atau lebih mata uang kripto tidaklah mudah. Biaya setiap transaksi masih relatif tinggi. Selama pemerintah menerima mata uang terpusat seperti dolar dan euro sebagai satu-satunya alat pembayaran mereka, perpindahan ke mata uang kripto sebenarnya sama saja dengan beralih ke sistem mata uang ganda rumit yang banyak dibenci. Rezim ini ada di masa lalu, tetapi untuk waktu yang singkat.

penjahat

Tidak masuk akal untuk melarang cryptocurrency kecuali pihak berwenang khawatir bahwa transaksi skala besar yang melibatkan cryptocurrency dapat mengacaukan nilai tukar fiat. Selain itu, mendelegitimasi cryptocurrency harus menjadi langkah global Kredibilitas akan hilang jika beberapa negara menolak untuk mematuhinya. Masalah mendasar dengan pendekatan ini adalah bahwa keberadaan mata uang virtual dan derivatif virtual bukanlah kejahatan dan tidak jelas bahwa mereka yang membelinya bertindak melawan kepentingan umum.

mengatur

Pada akhirnya, regulasi tampaknya menjadi strategi yang paling aman. Tanpa ancaman jangka pendek yang nyata terhadap mata uang sebagai alat pembayaran atau bukti penggunaannya dalam pencucian uang, satu-satunya perhatian nyata bagi pihak berwenang adalah perpajakan. Ini tidak ada hubungannya dengan sifat mata uang kripto yang terdesentralisasi, tetapi pemungut pajak tidak memiliki cara untuk mengetahui berapa banyak kekayaan yang disimpan oleh pembayar pajak, dan bahkan mengetahui apakah seseorang memiliki akun sangatlah sulit. transparansi yang lebih besar yang ditujukan untuk melacak dan membebani bentuk kekayaan ini.

Pada awal Juli, Parlemen Eropa menyetujui proposal Market-in-Crypto-Assets. Ketika diimplementasikan dalam skala global, penyedia cryptocurrency tidak dapat beroperasi tanpa izin. Tidak ada keraguan bahwa otorisasi ini memiliki ikatan, secara teori untuk melindungi investor dari penipuan, tetapi dalam praktiknya untuk memaksa investor membuka rekening mereka. Kecuali teknologi membuat dealer resmi tidak diperlukan, ini baru permulaan.

Baca Juga :  Apakah sanksi crypto AS sudah terlalu jauh?