Peretas Korea Utara menyelundupkan mata uang kripto senilai $52 juta ke bursa Korea Selatan: Chainalysis

Peretas Korea Utara telah mengirim cryptocurrency senilai sekitar US$52,46 juta ke bursa aset digital Korea Selatan sejak 2019 untuk menghindari sanksi atau pencucian uang, kata anggota parlemen Korea Selatan, kata Yoon Han-hong pada hari Rabu.

Yoon, anggota Partai Kekuatan Rakyat yang berkuasa, meminta laporan tersebut, mengutip penelitian oleh perusahaan data blockchain yang berbasis di New York, Chainalysis.

Data tersebut dapat membantu mendukung kecurigaan yang berkembang bahwa peretas dari nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), melakukan pencucian uang melalui bursa Korea Selatan, kata media lokal.

“Total dana masuk [into exchanges in South Korea and overseas] Serangan dari kelompok peretas Korea Utara terus meningkat,” kata laporan Chainalysis yang disediakan oleh Yoon. Forst.

Sebuah perusahaan data blockchain yang bekerja dengan Biro Investigasi Federal AS (FBI) dan Europol untuk melacak penggunaan kriminal cryptocurrency telah mengungkapkan bahwa mereka mengidentifikasi jumlahnya dengan melacak beberapa alamat deposit perantara. Peretas Korea Utara.

“[Crypto] Pada dasarnya satu-satunya kendaraan investasi [North Korea] Hwang Suk-jin, profesor keamanan informasi di Universitas Dongguk yang berbasis di Seoul, mengatakan: Forst dalam sebuah wawancara.

“Karena Anda dapat melikuidasi di mana saja di dunia, saya percaya. [crypto] Itu digunakan untuk mencuci uang dan mengendalikan kegiatan intelijen untuk rezim,” kata Hwang, yang telah bekerja dengan lembaga penegak hukum Korea Selatan dan Kementerian Pertahanan dalam investigasi kejahatan keuangan.

Lihat artikel terkait: Korea Utara mendanai misil dalam serangan siber pada pertukaran mata uang kripto: Reuters

Hwang mengatakan cryptocurrency yang dicuri oleh pejabat Korea Utara bisa ada di mana-mana, dan jumlah yang terungkap hari ini bisa jadi hanya puncak gunung es. “Ada gerakan entitas [suspected as North Korea-backed] Kami mencoba menebus cryptocurrency di bursa di luar Korea Selatan, tetapi kami belum tahu apakah Korea Utara benar-benar mendukungnya,” tambah Hwang.

Baca Juga :  Broker OANDA Mengubah Nama dan Meluncurkan Layanan Perdagangan Crypto di Pasar AS

Korea Utara, yang baru-baru ini melakukan uji coba rudal di Jepang, juga dilaporkan menggunakan beberapa serangan siber cryptocurrency terhadap bursa untuk mendanai program senjata nuklirnya. Korea Utara mengatakan peluncuran terbaru adalah simulasi serangan nuklir di Korea Selatan.

Chainalysis melaporkan awal tahun ini bahwa Korea Utara telah mencuri hampir $400 juta dalam tujuh serangan siber terhadap pertukaran mata uang kripto pada tahun 2021. FBI juga menuduh Korea Utara melakukan pencurian cryptocurrency senilai $620 juta di Jembatan Ronin Axie Infinity, sementara perusahaan analitik blockchain Elliptic menyalahkan negara tersebut. Untuk meretas $100 juta dari Horizon Bridge of Harmony. Kedua serangan siber menggunakan jembatan yang memungkinkan interaksi antara dua blockchain terjadi awal tahun ini.

Media Korea Selatan telah melaporkan bahwa pertukaran mata uang kripto lokal dapat menjadi “taman bermain” bagi peretas Korea Utara.

“selesai [South Korean] menukarkan, [North Korean hackers] Melikuidasi [the crypto] Mereka akan dipindahkan ke negara ketiga dan kemudian dikembalikan ke Korea Utara,” kata Hwang. Forst.

Selama dua tahun terakhir, Korea Selatan telah memperkenalkan dua undang-undang anti pencucian uang yang ketat di sektor cryptocurrency. Undang-Undang Informasi Transaksi Keuangan Khusus dan Aturan Perjalanan.

Yang pertama mengamanatkan pada semua bursa lokal yang diperdagangkan pengguna dengan nama asli mereka menggunakan layanan fiat-to-crypto. Yang terakhir, didirikan oleh Gugus Tugas Tindakan Keuangan, mengharuskan bisnis kripto untuk mengumpulkan dan menyimpan informasi pribadi pengirim dan penerima dalam semua transaksi lebih dari satu juta won Korea (US$700).

Lihat artikel terkait: $30 juta disita dari kelompok peretas Korea Utara: laporan

Bagaimanapun, peretas Korea Utara masih memiliki cara untuk menghindari pembatasan ini, kata Hwang.

Baca Juga :  Prediksi Harga XRP - Jika Chart Ini Benar, XRP Adalah Peluang Terbaik Untuk Mendapatkan Profit 10x Di Crypto Sekarang

“Meskipun Travel Rules memberikan perlindungan dasar, mereka masih memiliki batasan dalam menghentikan pencurian identitas dan transaksi dengan nama pinjaman,” kata negara itu.

Korea Selatan yang dipatok sebagai “tempat bermain” bagi peretas Korea Utara dapat secara serius merusak kredibilitas negara secara keseluruhan.

Seorang profesor di Universitas Dongguk menjelaskan, “Ada kemungkinan bahwa Korea Utara akan dikenakan boikot sekunder karena sanksi terhadap Korea Utara, dan akan dievaluasi secara negatif sebagai negara non-kooperatif yang mencegah pencucian uang.”

Dalam upaya untuk secara efektif mencegah dana kripto Korea Utara mengambil keuntungan dari pertukaran lokal, Hwang telah mengajukan tuntutan pidana terhadap Korea Selatan untuk perdagangan dengan nama pinjaman atau membeli atas namanya.