Kepala Pembayaran JP Morgan Mengatakan Tidak Ada Yang Menggunakan Crypto Untuk Melakukan Pembayaran Lagi

Takis Georgakopoulos, kepala pembayaran global di JPMorgan Chase, berpendapat bahwa cryptocurrency memiliki “kasus penggunaan khusus”, dan permintaan untuk cryptocurrency sebagai metode pembayaran telah turun secara signifikan selama enam bulan terakhir.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television pada hari Selasa, Georgakopoulos mengatakan bank masih menerima pelanggan yang ingin menggunakan cryptocurrency sebagai metode pembayaran, tetapi karena cryptocurrency menurun popularitasnya, Chase akan menghadapi risiko yang lebih besar.

“Ada banyak permintaan terkait kripto sebagai metode pembayaran. [from] Katakanlah klien kita sudah sampai 6 bulan yang lalu. Saya hampir tidak bisa melihatnya sekarang,” tutup Gergakopoulos.

masih bertaruh pada sektor ini

JP Morgan adalah salah satu bank pertama yang memasuki ruang cryptocurrency, dan terlepas dari penurunan popularitas dan harga baru-baru ini, bank masih bertaruh besar pada sektor aset tokenized. , didorong oleh popularitas cryptocurrency baru-baru ini, mengambil kesempatan untuk menjelaskan banyak keuntungan mata uang digital.

“Teknologi Blockchain pasti memiliki beberapa keuntungan besar: fakta bahwa orang dapat bertukar informasi tanpa pertukaran terpusat; [and] Dalam hal keamanan, privasi, dll. JP Morgan juga melihat ruang permainan sebagai area pertumbuhan lain, dengan “persimpangan jalan nyata, virtual, dan kripto” yang berkembang baik dalam permainan tradisional maupun metaverse.

Namun, penurunan harga cryptocurrency baru-baru ini menunjukkan sedikit tanda akan berakhir, dan tidak jelas kapan cryptocurrency akan kembali populer. Cryptocurrency mengalami penurunan pasar paling tajam yang pernah tercatat tahun ini, kehilangan lebih dari $2 triliun nilai pasar dalam waktu kurang dari setahun. Perusahaan aset digital terkemuka seperti Terraform Labs dan Three Arrows Capital telah dipaksa bangkrut. Setelah melampaui $65.000 pada November 2021, Bitcoin, raja cryptocurrency, sekarang berada di bawah $20.000.

Baca Juga :  Pasar: Bitcoin, Ether Jatuh Bersama 10 Kripto Teratas Lainnya

Bagaimana dengan pembayaran alternatif lainnya?

Ketika ditanya tentang token digital lainnya seperti Central Bank Digital Currencies (CBDCs), Georgakopoulos mengatakan dia lelah membuat prediksi karena sedikit yang diketahui tentang cara kerja mata uang nasional digital.

Mengacu pada yuan digital China, yang telah diuji sejak 2020, Georgakopoulos mengatakan, “Kami belum melihatnya, dan aturan untuk bagaimana mereka akan bermain, belum ditulis kecuali China, salah satu yang paling maju. ekonomi utama, tetapi menghadapi pengawasan dan kritik di luar negeri untuk kemungkinan pelacakan.

Menurut Georgakopoulos, JP Morgan percaya blockchain dan mata uang digital yang digunakan sebagai opsi pembayaran alternatif memiliki beberapa keunggulan yang melekat, tetapi juga menghadapi beberapa kendala utama.

“Hal yang paling menarik tentang mata uang digital di blockchain adalah kemampuan untuk secara bersamaan memindahkan informasi dan nilai secara real time tanpa kendala sistem pembayaran tradisional,” kata Georgakopoulos. Dengan jaringan blockchain unik yang dapat mengembangkan tidak hanya mata uang fiat tetapi juga mata uang digital dan mata uang digital bank sentral ke masa depan.

Pekan lalu, JP Morgan juga mendukung startup aset digital yang berbasis di London, Ownera, melalui putaran pendanaan Seri A senilai $20 juta. Dia berpendapat bahwa bidang-bidang seperti Internet of Things, perangkat pintar, dan mobilitas mungkin memerlukan pembayaran digital baru di masa depan, tetapi untuk saat ini, dunia masih jauh.

“Saya pikir kita masih … memiliki sedikit cara untuk pergi sebelum itu,” katanya.

mendaftar untuk Fitur Keberuntungan Berlangganan ke milis kami dan jangan pernah melewatkan fitur terbesar kami, wawancara eksklusif, dan survei.

Baca Juga :  Apakah enkripsi akan dipulihkan? | | Built-in