Binance Berfokus pada Keamanan Crypto dalam MoU Baru dengan Kazakhstan

Binance, pertukaran cryptocurrency terkemuka, telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) kedua dengan Kazakhstan. Kali ini, fokusnya adalah pada “pengembangan aman pasar aset kripto” di sebuah negara di Asia Tengah.

Pertukaran cryptocurrency menandatangani MoU dengan Otoritas Pengawas Keuangan negara itu pada 3 Oktober 2022 di Astana, ibu kota Kazakhstan.

Binance lebih lanjut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa memorandum baru tersebut bertujuan untuk menciptakan “platform kerja sama jangka panjang dan berkelanjutan.”

“Fokus utama dari MOU adalah pada bidang-bidang seperti pertukaran informasi tentang pergerakan aset digital, deteksi dan pelacakan aset yang diperoleh dengan cara kriminal, dan yang bertujuan untuk pencucian aset digital. Membangun jalur untuk kerja sama dan saling menguntungkan. dukungan: hasil kriminal dan pendanaan teroris, ”jelas Binance.

Pertukaran lebih lanjut mengatakan MoU tersebut merupakan bagian dari upaya untuk melaksanakan program pelatihan penegakan hukum baru yang telah mengadakan lokakarya di Inggris, Kanada, Jerman, Prancis, Italia, Norwegia dan di tempat lain.

Binance mengatakan program ini dirancang untuk membantu tim penegak hukum di seluruh dunia mengungkap kejahatan keuangan dan dunia maya.

Sementara itu, Binance menandatangani MoU dengan Kazakhstan tentang pengembangan teknologi buku besar terdistribusi pada bulan Mei setelah CEO Binance Changpeng Zhao mengunjungi Kazakhstan.

MoU ditandatangani dengan Kementerian Pengembangan Digital, Inovasi dan Industri Dirgantara, yang dipimpin oleh Bagdat Musin.

Pada konferensi tersebut, Musin mengatakan kedua pihak membahas kemungkinan pembentukan dana modal ventura dan akademi yang berfokus pada blockchain untuk membawa bakat lokal ke standar global di pusat keuangan negara tersebut.

Baca Juga :  Apa arti krisis energi global bagi pasar cryptocurrency?

“Kami sangat percaya bahwa Kazakhstan dapat menjadi pusat regional bagi pemain internasional di dunia kripto,” tambah Musin.

Binance di Kazakstan

MoU baru Binance datang hanya beberapa hari setelah pertukaran cryptocurrency mendapatkan lisensi permanen untuk beroperasi sebagai penyedia layanan aset digital di Kazakhstan.

Pertukaran cryptocurrency mengatakan itu dilisensikan oleh AIFC Financial Services Authority (AFSA), regulator independen dari pusat keuangan Kazakhstan, Astana International Financial Center (AIFC).

Lisensi juga memberikan izin kepada Binance untuk menawarkan layanan penitipan di AIFC, kata pertukaran crypto dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan persetujuan permanennya.

Lisensi permanen datang hampir tiga bulan setelah pertukaran cryptocurrency utama menerima persetujuan peraturan awal untuk beroperasi di negara lintas benua.

“Dengan lisensi abadi, Binance telah memperoleh status platform teregulasi di Kazakhstan, membuktikan kepatuhan dan kontrol keamanannya yang kuat,” kata Binance.

“Platform ini akan diberdayakan untuk menyediakan pertukaran aset digital dan layanan konversi, setoran dan penarikan mata uang fiat, penyimpanan cryptocurrency dan transaksi pertukaran,” tambahnya.

Gleb Kostarev, kepala regional Binance Asia, lebih lanjut mengatakan bahwa pemerintah Kazakh “telah membuat perubahan signifikan pada undang-undang dan lingkungan peraturan yang relevan, sehingga menetapkan standar kepatuhan tertinggi untuk platform cryptocurrency.” .

Binance, pertukaran cryptocurrency terkemuka, telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) kedua dengan Kazakhstan. Kali ini, fokusnya adalah pada “pengembangan aman pasar aset kripto” di sebuah negara di Asia Tengah.

Pertukaran cryptocurrency menandatangani MoU dengan Otoritas Pengawas Keuangan negara itu pada 3 Oktober 2022 di Astana, ibu kota Kazakhstan.

Baca Juga :  Zero Hash Bermitra Dengan Blockdaemon Untuk Mendukung Crypto Asli

Binance lebih lanjut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa memorandum baru tersebut bertujuan untuk menciptakan “platform kerja sama jangka panjang dan berkelanjutan.”

“Fokus utama dari MOU adalah pada bidang-bidang seperti pertukaran informasi tentang pergerakan aset digital, deteksi dan pelacakan aset yang diperoleh dengan cara kriminal, dan yang bertujuan untuk pencucian aset digital. Membangun jalur untuk kerja sama dan saling menguntungkan. dukungan: hasil kriminal dan pendanaan teroris, ”jelas Binance.

Pertukaran lebih lanjut mengatakan MoU tersebut merupakan bagian dari upaya untuk melaksanakan program pelatihan penegakan hukum baru yang telah mengadakan lokakarya di Inggris, Kanada, Jerman, Prancis, Italia, Norwegia dan di tempat lain.

Binance mengatakan program ini dirancang untuk membantu tim penegak hukum di seluruh dunia mengungkap kejahatan keuangan dan dunia maya.

Sementara itu, Binance menandatangani MoU dengan Kazakhstan tentang pengembangan teknologi buku besar terdistribusi pada bulan Mei setelah CEO Binance Changpeng Zhao mengunjungi Kazakhstan.

MoU ditandatangani dengan Kementerian Pengembangan Digital, Inovasi dan Industri Dirgantara, yang dipimpin oleh Bagdat Musin.

Pada konferensi tersebut, Musin mengatakan kedua pihak membahas kemungkinan pembentukan dana modal ventura dan akademi yang berfokus pada blockchain untuk membawa bakat lokal ke standar global di pusat keuangan negara tersebut.

“Kami sangat percaya bahwa Kazakhstan dapat menjadi pusat regional bagi pemain internasional di dunia kripto,” tambah Musin.

Binance di Kazakstan

MoU baru Binance datang hanya beberapa hari setelah pertukaran cryptocurrency mendapatkan lisensi permanen untuk beroperasi sebagai penyedia layanan aset digital di Kazakhstan.

Pertukaran cryptocurrency mengatakan itu dilisensikan oleh AIFC Financial Services Authority (AFSA), regulator independen dari pusat keuangan Kazakhstan, Astana International Financial Center (AIFC).

Baca Juga :  Alat baru menunjukkan berapa banyak pengguna yang hilang dalam kebangkrutan Celsius

Lisensi juga memberikan izin kepada Binance untuk menawarkan layanan penitipan di AIFC, kata pertukaran crypto dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan persetujuan permanennya.

Lisensi permanen datang hampir tiga bulan setelah pertukaran cryptocurrency utama menerima persetujuan peraturan awal untuk beroperasi di negara lintas benua.

“Dengan lisensi abadi, Binance telah memperoleh status platform teregulasi di Kazakhstan, membuktikan kepatuhan dan kontrol keamanannya yang kuat,” kata Binance.

“Platform ini akan diberdayakan untuk menyediakan pertukaran aset digital dan layanan konversi, setoran dan penarikan fiat, penyimpanan cryptocurrency dan transaksi pertukaran,” tambahnya.

Gleb Kostarev, kepala regional Binance Asia, lebih lanjut mengatakan bahwa pemerintah Kazakh “telah membuat perubahan signifikan pada undang-undang dan lingkungan peraturan yang relevan, sehingga menetapkan standar kepatuhan tertinggi untuk platform cryptocurrency.” .