Cryptocurrency Mungkin Menjadi Masa Depan Investasi, Kata Studi Bank of America

Bank of America telah mengungkapkan penelitian baru yang menunjukkan bahwa milenium mengalokasikan lebih sedikit portofolio mereka ke saham tradisional dan lebih banyak ke aset alternatif seperti cryptocurrency.

Survei dilakukan pada 1.052 individu dengan aset yang dapat diinvestasikan lebih dari $3 juta.

Alokasi Crypto Masih Rendah, Menurut Eksekutif BoA

Menurut Jeff Basconi, chief operating officer private banking di Bank of America, milenium tidak percaya pada teori bahwa portofolio berbasis ekuitas adalah jalan menuju pengembalian investasi di atas rata-rata. Sebaliknya, tingkatan yang lebih muda mengalokasikan hingga 15% dari portofolio mereka ke aset digital, sementara tingkatan yang lebih tua hanya mengalokasikan 2%.

“Pasar saham telah berjalan sangat baik selama dekade terakhir, tetapi kita hidup di masa yang bergejolak sekarang,” kata Busconi.

Pada September 2022, Forbes menemukan bahwa investor yang menerima alokasi Bitcoin yang diseimbangkan kembali secara triwulanan sebesar 2,5% antara Januari 2014 dan September 2020 akan melihat pengembalian dari portofolio tradisional sekitar 24%.% melaporkan peningkatan. Namun, ini berkorelasi dengan kenaikan 2,875% pada harga Bitcoin, menunjukkan bahwa waktu sangat penting untuk mencapai pengembalian yang signifikan dalam portofolio tradisional.Jika ditambahkan, akan ada sedikit pengembalian investasi itu pada pertengahan 2022.

Broker saham tanpa komisi Robinhood, yang aplikasinya melonjak popularitasnya selama pandemi, sangat mungkin menjadi katalis untuk lonjakan minat di kalangan investor muda.Perusahaan, yang mempopulerkan sekuritas berbasis fundamental dan perdagangan kripto pada saat itu, mengatakan usia rata-rata investornya adalah 32.

Selama pandemi, investor menggunakan aplikasi seluler Robinhood untuk mengumpulkan Bitcoin, Ethereum, Dogecoin, dan Litecoin. Pada puncak pasar bull 2021, ini berarti keuntungan besar dan pendapatan besar bagi perusahaan. Baru-baru ini, Shiba Inu (SHIB), Compound (COMP), Polygon (MATIC) dan Solana (SOL) telah ditambahkan.

Baca Juga :  Orang Muda 7,5x Lebih Mungkin Memiliki Cryptocurrency Dalam Portofolio Mereka – Berita Bitcoin Untuk Ditonton

Pengaruh pelonggaran kuantitatif pada alokasi portofolio

Faktor lain di balik meningkatnya minat terhadap cryptocurrency di kalangan investor muda adalah program pelonggaran kuantitatif yang saat ini sedang diperkenalkan oleh Federal Reserve AS. Secara umum, pelonggaran kuantitatif adalah strategi yang digunakan oleh bank sentral seperti Federal Reserve untuk merangsang pertumbuhan ekonomi dengan membeli surat berharga seperti obligasi pemerintah dan surat berharga dari bank. Kegiatan membeli ini menyuntikkan lebih banyak uang ke dalam perekonomian dan menurunkan suku bunga selama masa ketidakpastian.

Stimulus tambahan ini akan mendorong beberapa investor untuk berinvestasi pada aset yang mereka yakini akan menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi.

Pada tahap awal pandemi 2020, Federal Reserve (Fed) meluncurkan pelonggaran kuantitatif tanpa mengumumkan kapan akan berakhir atau berapa banyak yang akan dibelanjakan bank, menempatkan lebih banyak uang di tangan investor. , membuat pasar saham melonjak.

Harga Bitcoin sangat fluktuatif, terutama pada 12 Maret 2022, ketika turun 39%, tetapi dengan cepat mencapai $10.000 pada Mei 2020. Tetapkan preseden untuk strategi investasi masa depan dengan uang tunai untuk diinvestasikan dalam kripto.

Forbee[In]Analisis Bitcoin (BTC) Terbaru Crypto Di Sini

Penafian

Semua informasi yang terdapat di situs web kami diterbitkan dengan itikad baik dan hanya untuk tujuan informasi umum. Pembaca sepenuhnya menanggung risiko mereka sendiri atas tindakan apa pun yang mereka ambil sehubungan dengan informasi yang mereka temukan di situs web kami.

Baca Juga :  Anggota Parlemen Inggris Lisa Cameron tentang Bitcoin dan Inggris menjadi pusat kripto internasional