Proposal Aturan Crypto Dari Panel AS Bertujuan Untuk Menutup Lubang

Panel regulator keuangan negara bagian dan federal telah mengidentifikasi tiga area di mana undang-undang baru dapat membantu menutup lubang dalam aturan cryptocurrency AS, tetapi prekursor yang diperlukan dan adopsi yang lebih luas dari keuangan berbasis blockchain Meskipun dilihat secara luas, Kongres mungkin tidak dapat mengakomodasi mereka. waktu segera. Ini dapat menyebabkan industri crypto bergerak ke luar negeri karena pasar diteliti oleh regulator yang bersaing untuk yurisdiksi.

“Teknologi baru sering membutuhkan perbaikan peraturan. Jelas bahwa pasar spot untuk stablecoin dan cryptocurrency membutuhkan kerangka peraturan,” kata Christine Smith, direktur eksekutif Asosiasi Blockchain. forbesDia lebih optimis dari pengamat lain tentang prospek kemajuan pesat. Jika tidak, kami mengharapkan respons yang cepat pada tahun 2023. “

Tetapi dengan pemilihan paruh waktu yang menjulang bulan depan, tidak jelas bagaimana RUU itu akan disahkan pada tahun 2022.

Tiga area yang diidentifikasi dalam laporan 3 Oktober oleh Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan Federal, yang dihasilkan setelah Resesi Hebat yang dimulai pada 2007, adalah:

  • Perdagangan fisik aset kripto yang tidak dianggap sebagai sekuritas
  • Arbitrase teregulasi di mana pelaku pasar berusaha mengambil keuntungan dari aturan yang berbeda antar institusi
  • Kurangnya perantara tradisional seperti pialang dan lembaga kliring dalam transaksi yang melibatkan investor individu

“Tidak ada regulator negara bagian atau federal dengan kekuatan untuk mengatur aktivitas perdagangan pasar spot. Dilakukan dengan benar, regulasi dapat memberikan perlindungan konsumen yang lebih baik dan mengarah pada investasi tambahan oleh institusi,” kata Smith.

Laporan tersebut percaya bahwa perdagangan spot aset crypto adalah celah peraturan. Sebab, minimnya regulasi dapat menimbulkan konflik kepentingan dan manipulasi pasar yang merugikan investor dan perekonomian.

Masalah arbitrase muncul ketika “aktivitas yang sama dapat dilakukan secara legal di bawah berbagai kerangka peraturan.” Akibatnya, laporan tersebut menyimpulkan bahwa “risiko stabilitas keuangan yang lebih luas dapat muncul ketika aktivitas pengambilan risiko yang sama tunduk pada aturan yang berbeda, atau ketika perusahaan dapat beroperasi dengan cara yang mencegah regulator menilai integritas entitas.” dampak,” kata Smith. mempertaruhkan. “

Kekhawatiran ketiga adalah kurangnya penyangga dalam transaksi keuangan dengan investor ritel. Di pasar saham, investor dilindungi oleh perantara seperti pialang, bursa dan lembaga kliring. Banyak perusahaan cryptocurrency menawarkan layanan terintegrasi vertikal yang memberi pelanggan ritel akses pasar langsung. Menurut laporan tersebut, risiko berasal dari kredit atau leverage yang disediakan oleh platform. Likuidasi otomatis dan panggilan margin meningkatkan masalah perlindungan investor dan konsumen.

“Dalam undang-undang, iblis ada dalam perinciannya. Kami percaya lingkungan politik adalah tempat undang-undang tidak dapat dihindari. Kami bersedia meluangkan waktu yang diperlukan untuk memastikan bahwa ini tidak terjadi,” kata Smith.

Dengan Kongres yang gagal menentukan aturan di area ini, regulator telah mengambil tindakan terhadap pelaku pasar cryptocurrency berdasarkan asumsi bahwa aset digital tertentu berada di bawah yurisdiksi mereka. Kami mencoba menyelesaikannya sendiri.

Pekan lalu, Kim Kardashian menyelesaikan penyelesaian $1,2 juta dengan Securities and Exchange Commission untuk mempromosikan Ethereum.
ethereum
Max, cryptocurrency yang dibangun di atas blockchain Ethereum, belum mengungkapkan bahwa ia menerima $250.000 untuk promosi. Penyelesaian profil tinggi ini telah sampai pada kesimpulan bahwa industri crypto masih tidak yakin tentang apakah Ethereum Max, yang dianggap agensi sebagai “keamanan tidak terdaftar,” benar-benar merupakan keamanan. Seandainya kasus ini dibawa ke pengadilan, keputusannya akan lebih jelas tentang cryptocurrency mana yang dianggap sebagai sekuritas dan komoditas.

Saat ini, Ketua SEC Gary Gensler menganggap sebagian besar cryptocurrency sebagai sekuritas.sementara dia menjaga Bitcoin, nenek moyang mata uang virtual dan kapitalisasi pasar terbesar
Bitcoin
adalah produk.

Sementara itu, pada 22 September, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas mendakwa Oki DAO, sebuah organisasi otonom terdesentralisasi, karena secara ilegal menawarkan perdagangan leverage dan margin tanpa program kenali pelanggan Anda. CFTC umumnya mengawasi komoditas, sedangkan SEC terutama berkaitan dengan sekuritas seperti saham dan obligasi.

Sementara regulator berjuang untuk yurisdiksi, industri keuangan menunggu kejelasan peraturan untuk mengintegrasikan aset digital ke dalam layanan. Baru minggu lalu, Nasdaq, bursa saham terbesar kedua di dunia, mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk meluncurkan pertukaran mata uang kripto di Amerika Serikat kecuali ada peraturan yang jelas.

“Kesenjangan pendidikan dalam pengetahuan legislator tentang cryptocurrency adalah tantangan konstan. Di Asosiasi Blockchain, kami telah bekerja keras untuk menjadi sumber daya bagi legislator. Ini adalah proses yang berkelanjutan. Ini mengarah pada undang-undang yang baik,” kata Smith.

Banyak proposal telah dibuat untuk mengatur cryptocurrency, tetapi ketidakpastian tetap ada tentang apa yang akan menyebabkan Kongres bertindak.

Ironisnya, menurut penyedia intelijen pasar Forex Suggest, Amerika Serikat tidak memiliki peraturan crypto resmi, tetapi memiliki beberapa peraturan crypto paling ketat di dunia.

Perusahaan memberi peringkat Amerika Serikat dan tujuh negara lainnya 5 dari 5 di masing-masing kategori berikut: Bank sedang mengembangkan mata uang digital mereka sendiri untuk melindungi investor dengan menawarkan alternatif yang tidak terlalu fluktuatif dibandingkan mata uang kripto tradisional.

Amerika Serikat diikuti oleh Australia, Korea Selatan, Inggris, Denmark, Jepang, Norwegia, dan Kanada.

Baca Juga :  Dua cryptocurrency yang sedang tren di pasar crypto