Uni Emirat Arab Melihat Pasar Crypto Tumbuh 10x Tahun Ini

Bitcoin (dan pasar crypto pada umumnya) di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) adalah yang paling cepat berkembang di dunia, menurut laporan yang dirilis oleh platform data Chainalysis.

Negara-negara yang tergabung dalam MENA adalah Aljazair, Bahrain, Mesir, Iran, Irak, Israel, Yordania, Kuwait dan Lebanon. Negara-negara lain di kawasan ini termasuk Libya, Maroko, Oman, Qatar, Arab Saudi, Suriah, Tunisia, Uni Emirat Arab, dan Yaman.

Di negara-negara berdaulat ini, dari Juli 2021 hingga Juni 2022, lebih dari 9% dari semua transaksi mata uang digital global dicatat.

Investor kripto individu dari berbagai negara di kawasan ini menerima sekitar $566 miliar dalam mata uang digital selama periode yang sama.

Di sisi lain, dari semua negara yang disebutkan, Uni Emirat Arab menonjol karena pasar kripto di kawasan Teluk telah tumbuh sepuluh kali lipat tahun ini.

Melonjaknya Crypto Skyline dari Uni Emirat Arab

Laporan lain oleh ekosistem blockchain MENA Crypto Oasis menemukan bahwa pada akhir bulan lalu, jumlah organisasi dan individu aktif yang melakukan pekerjaan terkait dengan cryptocurrency dan teknologi blockchain masing-masing telah mencapai 1.400 dan 7.000. Menjadi jelas.

Ralf Glabischnig, pendiri Crypto Oasis, mengatakan melalui siaran pers bahwa akses ke peluang ekonomi dan sumber daya akan mendorong pasar crypto di UEA ke ketinggian baru, tumbuh sepuluh kali lipat.

Image: IstiZada

Dubai juga mendukung tujuan ini dan melakukan upaya besar untuk mencapai tujuannya menjadi salah satu dari 10 kota teratas di dunia dalam ekosistem Metaverse.

Rencananya adalah untuk menciptakan 40.000 pekerjaan virtual dan menambahkan $4 miliar ke perekonomian selama lima tahun ke depan. Tujuan Web 3.0 Dubai tampaknya bergantung pada World Trade Center yang menjadi pengatur perusahaan yang berurusan dengan aset digital.

Baca Juga :  Biaya Baru untuk Pertukaran Crypto.com

Adopsi MENA dan Bitcoin – Seberapa Jauh Bisa?

Dalam hal adopsi Bitcoin, wilayah MENA tidak jauh tertinggal karena merupakan rumah bagi 3 dari 30 negara teratas dalam Indeks Adopsi Crypto 2022.

Turki berada di peringkat ke-12, tertinggi dari tiga negara.thdiikuti oleh Mesir di tempat ke-14thMaroko 24thth pada daftar 30 teratas.

Baik Turki dan Mesir menghadapi inflasi yang parah, dengan lira Turki dan pound Mesir masing-masing naik 80,5% dan 13,5%.

Gejolak ekonomi ini, yang telah menyebabkan penurunan nilai mata uang fiat yang parah di kedua negara, telah memperkuat klaim bahwa cryptocurrency adalah penyimpan nilai alternatif yang layak.

Tren ini kemungkinan akan mendorong pertumbuhan pasar kripto di seluruh wilayah MENA karena kripto juga menjadi lebih populer di kalangan individu.

Crypto total market cap at $884 billion on the daily chart |  Featured image from Gulf News, Chart: TradingView.com