Coinbase Memenangkan Lisensi Crypto Di Singapura Saat Negara Kota Bertujuan Menjadi Hub Web3

Coinbase, pertukaran mata uang kripto terbesar kedua di dunia yang didirikan oleh miliarder Brian Armstrong, sedang mencari lisensi untuk beroperasi di Singapura karena negara tersebut berusaha untuk memperkuat posisinya sebagai pusat aset digital Asia.

Perusahaan yang terdaftar di Nasdaq mengatakan pada hari Selasa bahwa unitnya di Singapura telah menerima persetujuan prinsip dari Monetary Authority of Singapore (MAS). Layanan token pembayaran digital domestik.

Direktur regional Coinbase untuk Asia Tenggara Hassan Ahmed mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Tonggak sejarah ini semakin menunjukkan komitmen kami untuk memajukan ekosistem kripto lokal dan regional.”

Singapura telah mengumumkan niatnya untuk menjadi pusat fintech Asia dan dengan cepat mengadopsi rezim lisensi yang telah menarik para pemimpin global seperti Crypto.com dan Huobi untuk mendirikan unit bisnis di negara-kota tersebut. Namun, runtuhnya Three Arrows Capital baru-baru ini, hedge fund cryptocurrency terkemuka yang didirikan di Singapura, telah menyoroti risiko yang melekat dalam industri cryptocurrency.

Setelah likuidasi Three Arrows Capital, MAS mengatakan sedang mempertimbangkan untuk mempersulit investor ritel untuk memperdagangkan cryptocurrency, termasuk membatasi penggunaan leverage. Mengikuti rencana ini, bank sentral mengharuskan perusahaan cryptocurrency untuk mendapatkan lisensi domestik dan melarang iklan cryptocurrency ke masyarakat umum, bahkan jika mereka hanya melayani pasar luar negeri.

MAS menerapkan proses uji tuntas yang panjang saat melisensikan pemain cryptocurrency. Sejak memperkenalkan skema perizinan pada Januari 2020, regulator sejauh ini telah memberikan kurang dari 20 lampu hijau kepada sekitar 180 pemohon. Di antara penerima adalah Hodlnaut, pemberi pinjaman cryptocurrency berjuang yang baru-baru ini diberikan perlindungan kreditur. Lainnya termasuk cabang sekuritas Bank DBS dan raksasa pertukaran Crypto.com.

Coinbase menyebut MAS “pengatur mercusuar kawasan” dan mengatakan akan memperluas kehadirannya di Singapura. Perusahaan telah berinvestasi di lebih dari 15 startup cryptocurrency yang berbasis di Singapura selama tiga tahun terakhir dan telah membangun tim untuk mendorong aktivitas investasi di kawasan Asia-Pasifik.

Didirikan di San Francisco pada 2012, Coinbase mengatakan saat ini melayani 103 juta pengguna di lebih dari 100 negara. Perusahaan baru-baru ini mengikuti tren yang lebih luas dari bisnis crypto lainnya untuk memotong biaya dengan memberhentikan beberapa karyawannya di tengah penurunan industri. Ini tetap menjadi pertukaran cryptocurrency terbesar kedua di dunia, memproses perdagangan spot senilai $1,6 miliar dalam aset digital dalam 24 jam pada hari Selasa, menurut pelacak Coinecko.

Baca Juga :  Apa itu KYC?Bagaimana Pertukaran Cryptocurrency Mencegah Pencucian Uang