Meskipun Musim Dingin Crypto, Tiga Lembaga Keuangan DeFi Waspada

Oleh Anton Chashchin, Managing Partner di Bitfrost

Anton Chasin

Di tengah musim dingin kripto, dengan kerugian $2,25 triliun di seluruh pasar dalam beberapa bulan terakhir saja, banyak investor institusional secara agresif mengambil keuntungan untuk mempertahankan setidaknya sebagian dari aset mereka, tetapi investor institusional lainnya mempertahankannya agar tidak melakukannya. Kehilangan lebih banyak dalam penurunan pasar.

Namun, terlepas dari resesi, aplikasi teknologi blockchain terus canggih. Salah satu bidang tersebut adalah DeFi (keuangan terdesentralisasi). Ini adalah istilah yang mengacu pada memikirkan kembali layanan keuangan untuk mengoperasikan peer-to-peer dan blockchain. Nilai keseluruhan aset yang disimpan dalam transaksi DeFi telah tumbuh dari $601 juta pada awal 2020 menjadi $166 miliar pada 2022, menurut penyedia data blockchain Amberdata.

Namun, tidak seperti yang telah kita lihat sejauh ini, kenaikan ini tidak didorong terutama oleh investor ritel, melainkan investor institusional yang baru saja bergabung dengan DeFi atau yang memahami bahwa aset digital akan terus bertahan. Dan akan selalu begitu. Karena tren ini terus berlanjut selama krisis, beberapa tindakan menjadi perhatian khusus.

1. Metaverse

Realitas virtual, realitas campuran, augmented reality, dan teknologi serupa lainnya telah ada sejak lama, tetapi ekosistem kripto Decentraland dan lainnya sekarang secara mendasar mengubah cara kita berpikir tentang metaverse.Prophecy Market Insights memperkirakan bahwa pasar metaverse global akan bertanggung jawab $337,23 juta pada tahun 2020 dan akan mencapai $1,003,06 juta pada tahun 2030, tumbuh pada CAGR 11,50% selama waktu tersebut.

Mengikuti pengarusutamaan metaverse di berbagai platform media, investor institusional mulai memasuki pasar. Pasar ini memiliki potensi pertumbuhan yang luar biasa berkat struktur inti terdesentralisasi kripto yang menopangnya. Misalnya, firma modal ventura Andreessen Horowitz (a16z) baru-baru ini meluncurkan dana $600 juta yang berfokus pada game Metaverse.

Baca Juga :  Crypto dengan kecepatan untuk mengungguli S&P 500 di Q3

2. NFT

Token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) menghadirkan batas baru peluang investasi yang menjanjikan bagi investor, manajer aset, dan pencipta dengan mengkomodifikasi aset yang sebelumnya tidak dapat diperdagangkan. Panel ahli fintech Finder baru-baru ini memperkirakan bahwa kapitalisasi pasar NFT akan mencapai $26 miliar pada akhir tahun 2022 dan membengkak menjadi $146 miliar pada tahun 2025.

Pembicaraan saat ini tentang NFT sering kali berfokus pada seni dan barang koleksi, tetapi masuknya institusi warisan seperti Christie’s dan Sotheby’s ke dalam ruang angkasa telah lebih jauh merevitalisasi pasar. , telah menciptakan kepercayaan sebagai kelas aset, memberikan kepercayaan kepada investor ritel dan institusi dimana dulu. Menonton dengan rasa ingin tahu dari para pengamat.

Misalnya, sejumlah VC cryptocurrency Lembah Silikon terkemuka baru-baru ini mendukung dana NFT start-up yang dipimpin oleh Andrew Jiang dan Todd Goldberg. Dana $30 juta – Terkurasi – didedikasikan untuk pembelian dan pelestarian karya seni NFT, termasuk “NFT blue chip” populer seperti CryptoPunks, Art Blocks, Bored Apes, dan karya NFT istimewa oleh seniman populer.

Di luar kata kunci dan tren, ekosistem NFT yang luas dan terdesentralisasi memiliki potensi untuk membawa nilai besar bagi industri investasi institusional. Sementara kegunaan tokenisasi baru saja dimulai, adopsi NFT dapat berdampak pada semua aspek ekonomi di tahun-tahun mendatang.

3. Dompet Kripto

Seiring berkembangnya ekosistem Web3, masalah identifikasi pengguna digital semakin diangkat di kalangan pengembang DeFi, seiring dengan meningkatnya minat institusional.

Investor institusional yang berpikiran maju sudah mengincar proyek-proyek menjanjikan yang terkait dengan dompet kripto. Ini adalah kunci keberadaan di metaverse, digunakan sebagai titik masuk ke dalam game, dan membantu membangun koleksi token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT). Aktifkan transaksi bisnis. Dompet Cryptocurrency beroperasi secara independen dari pertukaran cryptocurrency dan terhubung ke semua yang sudah dilakukan pengguna dan bisnis online.

Baca Juga :  Prediksi Harga Terra Luna Classic – Seberapa Tinggi LUNC Akan Pergi Pada 2023?

Saatnya waspada

Mengingat volatilitas aset digital baru-baru ini, wajar untuk skeptis tentang peluang masa depan di ruang DeFi. Tetapi akan tidak bertanggung jawab untuk mengabaikan nilai yang melekat pada mereka.

Dengan semakin intensifnya upaya regulasi kripto dan prospek musim dingin kripto yang berkepanjangan menjadi sangat nyata, semua investor institusi setidaknya harus tetap berhati-hati. Pendukung crypto institusional yang lebih agresif akan mendapat manfaat dari awal yang signifikan setelah es akhirnya mulai mencair.