Apakah benar-benar ada yang namanya kecanduan kripto?

Saya telah lama mempertimbangkan untuk membeli cryptocurrency sama dengan perjudian daripada investasi yang biasanya diiklankan. Ada janji uang cepat kaya, platform perdagangan yang digamifikasi, dan pasar yang tidak dapat diprediksi.

Baru setelah saya menjadi pembawa acara seri terbaru podcast Tech Tonic FT, saya menyadari betapa dalam dan mengganggu kesamaan itu. “A Sceptic’s Guide to Crypto” membawa saya dalam perjalanan liar dari miliarder teknologi monomaniak di Virginia menjadi peternak serius di Wyoming. Tetapi di Perbatasan Skotlandia, sekitar 20 mil selatan Edinburgh, saya menemukan Craig Castle, sebuah rumah megah abad ke-18 yang telah berfungsi sebagai pusat rehabilitasi selama lebih dari 30 tahun.

Castle Craig menangani semua jenis kecanduan, dari alkoholisme hingga perjudian kompulsif, tetapi pada tahun 2016 menjadi klinik rehabilitasi pertama yang mendiagnosis dan mengobati kecanduan kripto. Sejak itu, kami telah merawat sekitar 250 pasien dan jumlah itu meningkat dari tahun ke tahun.

Klinik crypto dipimpin oleh Tony Marini, pria Skotlandia-Italia berusia 57 tahun, yang menggunakan program 12 langkah yang sama dengan pengobatan perjudian. Marini, mantan penjudi, pecandu alkohol dan kokain yang sekarang dalam remisi selama 17 tahun, mengatakan dia ketagihan segera setelah dia mulai meneliti cryptocurrency setelah pasien pertamanya pada tahun 2016.

“Saya mendapati diri saya menghabiskan berjam-jam melihat berbagai cryptocurrency dan memeriksa harga,” katanya. “Aku terlibat…otakku dibawa ke tempat yang sama persis dengan tempat perjudian membawaku.” Dia menyadari jalan berbahaya yang dia lalui Sebelumnya, aku hampir memasukkan uang ke dalam diriku sendiri.

Tentu saja, tidak semua orang menyukai perdagangan cryptocurrency, tetapi volatilitas harga yang fluktuatif, pasar yang tidak pernah tidur, dan persediaan token cryptocurrency yang tampaknya tak ada habisnya untuk dipertaruhkan berarti mengapa tidak?Tidak sulit untuk memahami mengapa kecanduan. Penghitungan akhir melebihi 21.000 dan komunitas online aktif.

Namun, cryptocurrency memiliki masalah bahwa perjudian, yang jelas-jelas diklasifikasikan sebagai perjudian, tidak. Tidak ada lembaga khusus yang mengaturnya. Tidak ada “becryptoaware.org”. Badan Standar Periklanan Inggris akhirnya memperketat aturannya tentang iklan kripto yang muncul di mana-mana, tetapi aturan itu tidak akan berlaku sampai tahun depan.

“Orang-orang tidak berpikir cryptocurrency adalah masalah. Ini adalah masalah terbesar,” kata Marini. “Orang-orang yang menggunakan cryptocurrency tidak tahu bahwa mereka sedang berjudi… karena tidak diatur.”

Sebagian besar pasien kripto Marini memiliki kecanduan lain. Kokain dan amfetamin biasanya membantu pengguna tetap terjaga bermain pasar. Anda tidak menyadari bahwa Anda kecanduan kripto sampai Anda mulai berbicara tentang pola perilaku.

Seorang mantan pasien, yang sudah pulih dari kecanduan alkohol dan narkoba, menjelaskan bahwa dia memiliki banyak alarm di teleponnya sehingga dia bisa bangun di tengah malam untuk memeriksa harga cryptocurrency. Dia segera menemukan dirinya kembali ke alkohol dan kokain. Marini melihat ini sebagai contoh lain dari kecanduan silang, di mana satu kecanduan memicu kecanduan lainnya.

Saya biasanya mengambil kesenangan samar-samar dari mengolok-olok toksisitas budaya kripto. Terutama ketika itu ditujukan untuk “tidak ada pembuat koin” seperti saya. Tapi cerita seperti ini tidak memberi saya sukacita. Cryptocurrency mungkin memakai meme dan T-shirt Dogecoin, tetapi saat itulah Anda mulai menyadari apa itu: bentuk perjudian yang agak berisiko.

Jemima Kelly adalah kolumnis untuk FT

Baca Juga :  Google dan Coinbase Menandatangani Kesepakatan, BNY Mellon Memulai Penitipan Kripto, WisdomTree Bitcoin ETF Ditolak: Hodler's Digest, 9-15 Oktober