‘Ketakutan’ Dapat Menghambat Penguatan Pertahanan Oki DAO Melawan CFTC

Ooki DAO, yang disebut Organisasi Otonomi Terdesentralisasi (DAO) yang diseret ke pengadilan karena dugaan pelanggaran hukum di Amerika Serikat, sedang berjuang untuk mengumpulkan tanggapan terhadap Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC). kasus.

Anggota komunitas dan pengamat mengatakan kepada CoinDesk bahwa kekhawatiran bahwa hanya menyuarakan pendapat mereka akan memicu tindakan hukum lebih lanjut dapat menyebabkan anggota komunitas mendanai pembelaan hukum mereka sendiri.Dia mengatakan itu dapat mencegah orang memilih untuk melakukannya. Hasilnya adalah kelompok tata kelola kripto terdesentralisasi yang anggotanya waspada untuk melindungi diri mereka sendiri dengan alat tata kelola kripto.

Anggota kolektif investor (pemegang token Ooki DAO) telah dituduh menjalankan Protokol Ooki secara ilegal sebagai pertukaran crypto leverage yang tidak terdaftar yang tidak mengumpulkan data pelanggan. Ooki adalah penerus desentralisasi bZeroX, LLC. bZeroX, LLC adalah pertukaran terpusat yang sebanding yang pendirinya telah membayar biaya yang sebanding dengan CFTC.

CFTC sekarang mencoba untuk meminta pertanggungjawaban manajemen terdesentralisasi Ooki (pemegang token DAO) atas pelanggaran platform. Pada akhir September, kami mengajukan keluhan terhadap pemegang token Ooki yang berpartisipasi dalam administrasi protokol Ooki dengan menggunakan token mereka untuk memberikan suara di DAO.

Menurut filosofi cair dari tata kelola kripto yang terdesentralisasi, litigasi semacam itu seharusnya tidak mungkin dilakukan. Ketika para pendiri bZeroX menyerahkan kendali platform kepada Ooki DAO pada Agustus 2021, mereka mengatakan bahwa tata kelola komunitas akan “membuktikan masa depan” protokol dari regulator yang dapat menuntut siapa pun. CFTC tidak setuju dan menggugat seluruh komunitas.

Baca selengkapnya: Tindakan CFTC Oki DAO Menghancurkan Ilusi Protokol Terhadap Regulator

Kelalaian partisipatif dapat menjelaskan mengapa pertanyaan tata kelola terbaru Ooki tentang “Masa Depan Ooki DAO” tidak mendapatkan perhatian yang layak. Pada hari Senin, proposal untuk membuat dana pembelaan hukum dan memblokir pengguna AS dari Ooki gagal dengan 0 suara mendukung atau menentang.

Baca Juga :  Harga Cryptocurrency Hari Ini: Bitcoin, Ethereum Naik, XRP Ripple Naik 5% Saat Pasar Crypto Naik

“Mungkin saat ini orang takut untuk memilih,” kata anggota komunitas Ooki DAO yang dijuluki “Frank” di Telegram. “Kami akan bergerak maju dengan proposal on-chain dan melihat bagaimana kelanjutannya.”

Ketakutan mereka mungkin beralasan. Menurut Nelson Rosario, seorang pengacara yang menjalankan firma hukum cryptocurrency, pemegang token mungkin takut mereka akan terjebak di dalamnya hanya dengan memilih tanggapan Ooki DAO terhadap ancaman hukum.

Jajak pendapat kedua memiliki tiga tanggapan “ya” berdasarkan waktu pers. Jika tindakan prosedural itu disahkan, Ooki DAO akan mengadakan pemungutan suara yang mengikat, kata Frank.

Jika proposal lolos, ia berjanji untuk menggunakan keuangan Ooki DAO untuk biaya pengacara untuk “anggota DAO yang disebutkan dalam pengaduan” dan mencari dana pembelaan hukum crowdfunded untuk membangkitkan kemarahan regulator. Melindungi DAO lain yang dibeli dan mengalokasikan keuangan untuk operasi lanjutan DAO . Dao.

Jika proses ini dimaksudkan untuk menghasilkan tanggapan formal terhadap CFTC, DAO akan kehabisan waktu. Batas waktu pengadilan adalah hari Jumat.

Situs data Nansen menunjukkan bahwa Ooki DAO memiliki uang tunai lebih dari $3 juta, sebagian besar dalam token asli.

“Dengan dana yang cukup tersedia, kontributor Ooki DAO dapat memastikan pengembangan protokol yang berkelanjutan,” kata Frank.

Baca selengkapnya: Interpretasi gugatan CFTC terhadap Oki DAO