Crypto Holdout China Menguji Batas Penindasan Xi

(Bloomberg) — Desas-desus mulai beredar di media sosial China musim panas ini tentang pertemuan di Dali, sebuah kota yang terletak di antara puncak 4.000 meter (13.100 kaki) di barat daya China.

Artikel Bloomberg yang paling banyak dibaca

Penyelenggara mengharapkan kurang dari 200 peserta, tetapi menjual tempat 1.000 orang, dan akhirnya lebih dari dua kali lipat jumlah itu muncul untuk acara Agustus. Topik Pertemuan: Cryptocurrency adalah sektor yang sebagian besar dinyatakan ilegal oleh pemerintah China setahun yang lalu.

Sebelum tindakan keras, China telah muncul sebagai pusat dunia crypto, menelurkan raksasa pertukaran seperti Binance Holdings dan perusahaan penambangan bitcoin terbesar. Langkah Beijing untuk melarang perdagangan dan penambangan cryptocurrency, yang diumumkan pada September 2021, tampaknya menghapus seluruh industri dalam negeri.

Bukan itu yang terjadi. Sebaliknya, ada campuran perusahaan yang berlangganan agenda Partai Komunis untuk mempromosikan blockchain yang disetujui negara dan yuan digital. Beberapa penambang bitcoin nakal. Dan pengusaha crypto ingin memperluas perusahaan pemula mereka tanpa melintasi batas yang dirasakan.

China, sebagai aset digital mulai dari bitcoin hingga token yang tidak dapat dipertukarkan adalah inti dari apa yang disebut oleh advokat seperti kapitalis ventura Marc Andreessen sebagai web3, atau iterasi berikutnya dari internet saat ini. dampak.

Baca lebih lanjut: Di dalam ‘Web3’, Rencana Crypto untuk Membangun Kembali Internet: QuickTake

Jason Kam, pendiri Forius Ventures, dana investasi yang berfokus pada startup crypto Asia, mengatakan China memiliki “tiga garis merah: perdagangan crypto, perdagangan over-the-counter, dan penambangan.” sawah. “Pada dasarnya, pemerintah Cina mencoba untuk mengekang spekulasi dan arus keluar modal, tetapi untuk web3 lainnya, seperti pengembang yang menulis kode, pemerintah telah mengambil pendekatan ‘satu mata terbuka, satu mata tertutup’ meningkat.”

temukan jalan mereka

Keputusan China untuk memasang Tembok Api Besar pada 1990-an memberi PKC kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membatasi arus bebas informasi online, dengan perusahaan-perusahaan Barat seperti Google dan Twitter milik Alphabet. Banyak pengusaha crypto China yang tersisa khawatir pemerintah akan mengambil pendekatan serupa ke Web3, menghambat inovasi dan terus mengisolasi pengguna internet dari seluruh dunia.

Wawancara dengan lebih dari selusin peserta industri yang berbasis di China, mulai dari pendiri hingga pemrogram hingga spesialis operasi, menemukan jalan mereka dengan mencoba produk dan layanan baru dengan harapan regulator tidak akan menindak.Ini menggambarkan industri yang sedang mencoba. Mereka semua meminta untuk tidak mengidentifikasi diri mereka karena takut mengundang pengawasan pemerintah.

Baca Juga :  Negara Tempat Kripto Legal (dan Ilegal)

Para peneliti di Chainalysis Inc., yang melacak adopsi cryptocurrency di seluruh dunia awal tahun ini, melihat fenomena yang mengejutkan. China sebenarnya memiliki keunggulan dibandingkan yang lain, berada di urutan ke-10 dalam Global Crypto Adoption Index terbaru Chainalysis, naik dari posisi ke-13 pada tahun 2021. Data kami menunjukkan bahwa larangan tidak efektif atau diberlakukan secara longgar,” tulis mereka.

Baca lebih lanjut: $8,6 miliar startup untuk membantu pemerintah melacak crypto

“Ada pasar cryptocurrency informal yang beroperasi seperti zona abu-abu legal,” kata Kim Grauer, direktur penelitian di Chainalysis. Saya berbicara dengan pedagang di Afrika sub-Sahara dan Amerika Latin yang menggunakan mata uang untuk membeli barang dari China, dan menemukan bahwa orang-orang di dalam China masih mengunjungi bursa terpusat utama.

Rumah HBO

China telah menjadi pembangkit tenaga kripto dalam sejarah singkat industri ini. Pada tahun 2017, itu adalah rumah bagi tiga pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia yang dikenal sebagai HBO: Huobi, Binance dan OKX. Pada puncaknya, negara itu diperkirakan memiliki sekitar tiga perempat dari kapasitas penambangan bitcoin dunia. Tenaga kerja yang murah dan rantai pasokan yang canggih telah membuat raksasa rig pertambangan Bitmain Technologies Ltd. dan Canaan Inc. unggul lebih dulu dari saingan barat mereka.

Pengusaha Crypto dari salah satu pendiri Ethereum Vitalik Buterin hingga Sam Bankman Freed dari FTX telah tertarik pada tarikan gravitasi China dan terbang ke negara itu untuk mencari dana bagi perusahaan tahap awal.

Edith Yeung, Mitra Umum Race Capital, investor FTX awal, mengatakan:

Tetapi China juga memiliki hubungan yang genting dengan spekulasi yang meluas, dan kebangkrutannya yang tak terhindarkan dipandang sebagai ancaman potensial bagi kekuatan PKC. Dan beberapa kelas aset lebih rentan terhadap mania spekulatif daripada cryptocurrency. Para pejabat juga khawatir tentang pencucian uang dan arus keluar mata uang yang sulit dilacak.

Pada bulan September 2017, bank sentral dan regulator lainnya melarang pertukaran memfasilitasi perdagangan antara fiat dan cryptocurrency, melarang penawaran koin awal di mana penerbit mengumpulkan dana dengan menjual token baru. Para pejabat juga mulai mencegah penambangan bitcoin yang haus energi karena Presiden Xi Jinping berusaha mempertajam kepercayaan lingkungan China.

Perhitungan terakhir dilakukan pada tahun 2021. Pada bulan Mei tahun itu, badan pengatur yang dipimpin oleh Wakil Perdana Menteri Liu He menyerukan tindakan keras habis-habisan terhadap penambangan dan perdagangan cryptocurrency. Kemudian, pada 24 September, pihak berwenang melarang semua perdagangan cryptocurrency dan berjanji untuk sepenuhnya menghapus penambangan.

Baca Juga :  Iklan Crypto "Fortune Favors the Brave!" Matt Damon Menandai Peringatan Satu Tahun

“Semua jenis transaksi dan layanan cryptocurrency dilarang di China. Dideklarasikan.

Pada saat itu, Binance telah memindahkan operasinya ke tempat lain. Dua bulan kemudian, Huobi mengumumkan rencana untuk pindah ke Singapura dan berjanji untuk memutuskan hubungan dengan semua pengguna yang berbasis di China (co-founder Leon Li baru-baru ini menjual kontrol). . Sejumlah organisasi cryptocurrency yang lebih kecil juga telah keluar.

Tetapi bahkan di tengah pembantaian, antusiasme yang meluas terhadap aset digital tetap ada.

konferensi kripto dali

Ketika pengusaha, mahasiswa, dan karyawan saat ini dan mantan karyawan perusahaan teknologi terbesar China berkumpul di Dali pada bulan Agustus untuk konferensi kripto, pembatasan Covid membuat lokasi pusat menjadi tidak praktis.Selama tiga hari, peserta berpartisipasi dalam panel dadakan di bar dan restoran tersebar di sekitar kota.

Pejabat lokal sangat ingin menjadi tuan rumah konferensi tentang topik seperti Metaverse, kata salah satu penyelenggara. Namun, penyelenggara menghindari meminta sponsor dari penambang crypto dan pertukaran terpusat dan berhati-hati untuk mengikuti aturan, kata Kai.

Pada konferensi itu, seperti pada pertemuan yang jauh lebih kecil di Beijing pada bulan September, diskusi cenderung berpusat di web3, versi yang lebih terdesentralisasi dari internet saat ini yang dibangun di sekitar blockchain. Itu dibayangkan sebagai versi yang diperkecil. Ini adalah buku besar digital yang menopang banyak hal. crypto. Lebih khusus lagi, mengingat pembatasan China, area mana dalam web3 yang aman untuk dikejar?

Seperti yang dijelaskan oleh protagonis, Web3 termasuk yang disetujui PKC (blockchain) dan disukai (cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ether). Ini juga mencakup NFT, sertifikat kepemilikan digital yang setidaknya sebagian diadopsi oleh pemerintah China.

Bagaimana China merangkul NFT, dengan seri: QuickTake

Ambiguitas tentang NFT, misalnya, boleh saja membuat dan menjual NFT, tetapi dilarang menggunakan cryptocurrency untuk transaksi dan pembayaran pasar sekunder, yang menyebabkan Frank Cheng yang berusia 26 tahun ke Tencent. Itulah salah satu alasan saya mengizinkan Anda berhenti dari pekerjaan Anda sebagai manajer produk. Saya menemukan sebuah proyek bernama Holdings Ltd. dan Strxngers.

Pada bulan Agustus, Strxngers merilis batch pertama NFT yang menyerupai avatar game komputer bergaya 80-an. Menurut Chen, mereka terjual habis dalam hitungan detik.

“Kami memilih NFT sebagai area untuk bereksperimen di China karena kami tidak berpikir China sepenuhnya menentangnya,” kata Chen. “Saat ini ada area abu-abu di mana orang dapat bereksperimen sebelum peraturan tentang koleksi digital diumumkan.”

Baca Juga :  Wanita dalam T&J Kripto: Roshni Cox Menyerupakan Web3 dengan 'Awalnya'

Namun, bahkan NFT memiliki tanda-tanda yang membuat pihak berwenang gelisah. Pada bulan April, Asosiasi Bank, Sekuritas, dan Keuangan Internet China memperingatkan risiko keuangan yang terkait dengan aset tersebut dan melarang anggota industri menyediakan tempat perdagangan atau mendanainya. .

Penegakan telah terbukti sulit bahkan di daerah di mana pemerintah secara eksplisit menyatakannya ilegal, masih menyumbang 21% dari kapasitas pertambangan dunia. Cambridge mengatakan pada bulan Mei bahwa pemulihan menunjukkan “aktivitas penambangan bawah tanah yang signifikan” di China.

Pemerintah China belum mengadopsi posisi resmi yang komprehensif di web3. Namun pada konferensi di Shanghai pada awal September, anggota Akademi Teknik China Zhang Ping mengatakan web3, seperti yang diasumsikan saat ini, menimbulkan ancaman bagi kepentingan strategis China.

Sebagai gantinya, Zhang mengusulkan versi web3 “berbasis izin” yang disesuaikan dengan kebutuhan negaranya, menampilkan stablecoin yang dipatok renminbi yang dikeluarkan oleh bank komersial.

Jika ada yang bisa mengatakan bahwa dia adalah wajah dari versi web3 pilihan PKC, mungkin itu adalah He Yifan, CEO Teknologi Tanggal Merah yang berbasis di Beijing. Perusahaan mengoperasikan semacam hub bagi pengembang untuk membangun aplikasi untuk semuanya, mulai dari transaksi NFT hingga pelacakan pengiriman obat. Semua ini berjalan pada blockchain berbasis izin di bawah pengawasan negara.

Tidak seperti blockchain tradisional seperti Ethereum, biaya transaksi dalam mata uang fiat dan ditetapkan pada 0,05 RMB per transaksi. Menurut He, jaringan layanan berbasis blockchain Red Date memiliki lebih dari 1 juta transaksi harian, yang menyaingi volume perdagangan Ethereum.

“Crypto adalah tentang transaksi dan aplikasi, kita semua tentang infrastruktur teknis,” katanya. “Dua dunia yang sama sekali berbeda”

Suasana konferensi Dali adalah salah satu sentimen campuran, karena pemerintah tampaknya siap untuk mendukung yang terakhir dari dunia ini. Pandangan optimis tentang peluang bisnis yang ditawarkan web3 untuk pengembang Cina dan pandangan pesimis tentang tempat Cina di dalamnya, kata penyelenggara Kai.

“China kehilangan bagaimana masa depan internet akan dibangun,” kata Yeung dari Race Capital.

Artikel Bloomberg Businessweek Paling Banyak Dibaca

© 2022 Bloomberg LP