Formula 1 menggali lebih dalam NFT dan kripto

gambar artikel

Alex Dobnya

Raksasa balap Formula Satu telah mengajukan pengajuan merek dagang baru terkait dengan token dan cryptocurrency yang tidak dapat dipertukarkan

balap raksasa formula satu diserahkan Merek dagang baru terkait dengan token dan mata uang kripto yang tidak dapat dipertukarkan.

Menurut salah satu aplikasi, ia akan menawarkan perangkat lunak untuk digunakan dengan cryptocurrency, koleksi digital, dan token yang tidak dapat dipertukarkan. Perangkat lunak ini juga memungkinkan dukungan untuk pembayaran cryptocurrency dan transaksi pertukaran.

Aplikasi lain berkaitan dengan layanan toko ritel untuk barang virtual. Formula Satu berencana untuk membuat pasar online untuk pembeli dan penjual cryptocurrency.

Kami juga berencana untuk memfasilitasi transaksi keuangan dengan bantuan blockchain dan mencoba penambangan cryptocurrency.

iklan

Selain itu, Formula Satu Dimungkinkan untuk menyediakan layanan hiburan menggunakan barang virtual seperti token yang tidak dapat dipertukarkan di dunia virtual online atau lingkungan realitas campuran.

kartu

Salah satu aplikasi melibatkan layanan lisensi kekayaan intelektual yang terkait dengan cryptocurrency.

Pada akhir Agustus, kami juga mengajukan merek dagang terkait NFT untuk acara Las Vegas Grand Prix yang dijadwalkan pada November 2023.

Juni lalu, tim balap motor Inggris McLaren mengumumkan kemitraan dengan salah satu proyek blockchain paling menonjol, Tezos. Pada bulan Februari tahun ini, saingan Shiba Inu Furoki Inu menandatangani kesepakatan dengan Alfa Romeo F1, bergabung dengan daftar cryptocurrency yang membentuk kolaborasi balap motor. April, cryptocurrency utama FTX Kemitraan dengan tim F1 Mercedes-AMG Petronas.

Tetapi regulator tidak terlalu menyukai kesepakatan semacam itu. Pada bulan April, beberapa tim Formula 1 diminta untuk menghentikan branding terkait cryptocurrency untuk mematuhi peraturan periklanan lokal selama Grand Prix Prancis.

Baca Juga :  Sanksi Tunai Tornado Oleh Departemen Keuangan AS Menyebabkan Kemarahan, Tuntutan Hukum Dari Komunitas Crypto