Bank Sentral India Berharap CBDC Dapat Melawan Ancaman Crypto

  • India menguraikan motivasi utama di balik rencana percontohan CBDC
  • Ini adalah pertama kalinya sejak Februari bank sentral negara itu mengumumkan niatnya.

Di India, bank sentral mendorong mata uang digital bank sentral (CBDC), yang diyakini dapat membantu melawan ancaman yang ditimbulkan oleh cryptocurrency terhadap stabilitas keuangan negara.

Reserve Bank of India (RBI) menguraikan niatnya untuk rupee digital, yang masih dalam tahap penelitian, dalam sebuah catatan konsep pada hari Jumat.

Memo tersebut didasarkan pada pemikiran awal bank pada bulan Februari, yang menunjukkan niatnya untuk menerapkan CBDC antara tahun 2022 dan 2023.

Mengikuti rekomendasi dari kelompok kerja internal yang dibentuk oleh bank pada Oktober 2020, RBI mengatakan saat ini sedang mempertimbangkan CBDC grosir berbasis akun dan CBDC ritel berbasis token dengan “pendekatan langkah demi langkah”.

CBDC ritel mengacu pada uang tunai dalam bentuk elektronik, sedangkan CBDC grosir digunakan untuk transfer antar bank antar lembaga keuangan.

Menurut RBI, model grosir dan eceran dirancang untuk meningkatkan efisiensi dan merampingkan pembayaran sekaligus mengurangi biaya operasional dan mendorong inklusi keuangan.

RBI menguraikan fase-fase yang berbeda sebelum uji coba CBDC terakhir. membangun prototipe, menguji proyek dengan kasus penggunaan negatif dan positif, dan mengevaluasi hasil akhir.

Bank sentral berpendapat bahwa CBDC adalah mata uang berdaulat dan mencoba untuk melawan “proliferasi cepat mata uang swasta” yang menantang gagasan mendasar tentang uang “seperti yang kita ketahui”, jadi keuangannya saya menambahkan bahwa saya memiliki kendali lebih besar atas Takdirku.

“Dalam konteks ini, itu adalah tanggung jawab [the] Bank sentral akan menyediakan uang digital bank sentral bebas risiko kepada warga, memberi pengguna pengalaman yang sama dalam memperdagangkan mata uang dalam bentuk digital tanpa risiko yang terkait dengan cryptocurrency pribadi, ”kata RBI dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  Bitcoin Jatuh karena Saham Masuk Lebih Dalam ke Pasar Beruang

Dalam hal ini, cryptocurrency pribadi dianggap sebagai mata uang digital yang tidak dikeluarkan oleh negara. Menyusul keputusan hasil akhir, India dapat melanjutkan implementasi, kata bank tersebut tanpa memberikan tenggat waktu akhir.

India bergabung dalam daftar panjang proyek penelitian CBDC di seluruh dunia

Mengingat bahwa mata uang digital yang diterbitkan bank lain lambat mencapai tujuannya, rencana implementasi yang tinggi di India bisa memakan waktu bertahun-tahun, jika ada, untuk mulai berlaku.

Yuan digital China, saat masih dalam tahap percontohan, adalah yang pertama dari jenisnya yang diuji dan dikeluarkan oleh ekonomi utama. Perkembangannya memakan waktu cukup lama, sejak tahun 2016 ketika negara tersebut pertama kali mengumumkan niatnya untuk CBDC.

Untuk memenuhi ambisi China yang semakin besar, Amerika Serikat telah mulai mengeksplorasi konsep CBDC ritel dan grosir dengan sungguh-sungguh mulai tahun 2020 dan hingga 2021 di bawah Project Hamilton.

Menurut data CBDC Tracker, sebagian besar negara maju di dunia telah memulai penelitian CBDC, dengan lebih dari 120 proyek terdaftar. Dari jumlah tersebut, hanya dua bank sentral, Bahama dan Jamaika, yang telah sepenuhnya menggunakan CBDC.

Enam negara, termasuk Singapura, Filipina, Denmark, dan Ekuador, telah membatalkan upaya mereka sama sekali, dan saat ini hanya ada sembilan CBDC dalam tahap pembuktian konsep.

Ada tujuh percontohan CBDC aktif di seluruh dunia, termasuk proyek di Kanada, Arab Saudi, dan Prancis.


Bergabunglah dengan DAS:LONDON untuk mendengar bagaimana institusi TradFi dan cryptocurrency terbesar melihat masa depan adopsi institusional cryptocurrency. Daftar disini.


  • Sebastian Sinclair

    pekerjaan blok

    Reporter Senior Meja Berita Asia

    Sebastian Sinclair adalah Reporter Berita Senior Blockworks di Asia Tenggara. Dia memiliki pengalaman yang tidak hanya mencakup pasar kripto tetapi juga perkembangan spesifik yang berdampak pada industri seperti regulasi, bisnis, dan M&A. Dia saat ini tidak memegang cryptocurrency. Silahkan hubungi Sebastian melalui email. [email protected]