Crypto Unicorn Helium yang Didukung A16Z Bertarung Dengan Binance Over Delisting


kata binance forbes Kami menghapus token untuk melindungi pengguna kami dan secara teratur meninjau “Setiap Aset Digital Terdaftar” untuk memastikan kami terus memenuhi standar tinggi kami.


Token yang dibuat oleh Helium, sebuah proyek cryptocurrency yang dipuji sebagai salah satu kasus penggunaan terbaik dari teknologi Web3, sebagian akan dihapus dari pertukaran cryptocurrency utama Binance. Jaringan meninggalkan blockchain aslinya bulan lalu.

Dalam sebuah posting blog hari Kamis, Binance mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan perdagangan Helium Network Token (HNT) dengan beberapa pasangan perdagangan dalam minggu depan, secara efektif mencegah pemegang token menukar HNT dengan Bitcoin dan token lainnya. Binance telah “sangat menyarankan” orang untuk “melakukan penyelesaian otomatis dan membatalkan semua pesanan yang tertunda” terkait dengan HNT dan pasangan perdagangannya pada 12 Oktober.

Pengguna masih dapat melakukan perdagangan spot pada pasangan HNT/Binance USD (Stablecoin Binance, BUSD).

Dalam sebuah pernyataan kepada forbesJuru bicara Binance Jessica Jung mengatakan pertukaran secara teratur “meninjau setiap aset digital yang kami daftarkan untuk memastikannya terus memenuhi standar tinggi kami. Jika token tidak lagi memenuhi standar ini, atau jika ada perubahan dalam industri, kami dapat melakukan lebih banyak -tinjauan mendalam dan hapus untuk melindungi pengguna kami.”

Sebagai tanggapan, Scott Sigel, COO dari Helium Foundation, yang mengelola komunitas tersebut, mengatakan: forbes “Binance tidak memiliki dasar untuk menghapus beberapa pasangan HNT. Integritas HNT tidak berubah dan terus memenuhi semua standar yang ditetapkan oleh bursa.”

Sigel melanjutkan: Kami berharap Binance akan membalikkan arah dan mendaftarkan kembali pasangan perdagangan HNT lainnya segera. ”

Nova Labs, pendiri jaringan Helium yang didukung oleh Andreessen Horowitz, Multicoin Capital, dan lainnya, menolak mengomentari catatan tersebut.

Anggota komunitas Discord Helium yang bingung telah meminta klarifikasi kepada perusahaan setelah pengumuman Binance. “Apakah aman untuk mengadakan HNT di Binance?” tulis seorang pengguna pada hari Kamis. Karyawan Helium tidak menanggapi. Anggota komunitas hanya menerima balasan singkat dari bot moderasi.

Di server Discord untuk membahas perdagangan Helium, anggota berspekulasi bahwa perubahan tersebut mungkin terkait dengan keputusan Binance baru-baru ini untuk berhenti mendukung stablecoin tertentu yang bersaing.2 Ketika ditanya apakah keduanya terkait, Binance menjawab: forbes Tindakannya pada token helium tidak relevan.

Pedagang juga menduga bahwa langkah tersebut berasal dari skandal September di mana Binance salah mengklasifikasikan token Helium bernilai rendah lainnya sebagai HNT. Penyelidik komunitas berteori bahwa Binance menghapus sebagian Helium sebagai akibat dari ancaman likuiditas HNT, tetapi bagaimana Binance dapat memulihkan kerugiannya dengan menghukum perdagangan HNT? masih belum diketahui.

Pertukaran seperti Binance telah menghapus token karena berbagai alasan, kadang-kadang setelah diberitahu tentang penyelidikan dan penegakan oleh badan-badan seperti Securities and Exchange Commission, menurut firma hukum Bradley Blockchain dan Aset Digital, kata kepala departemen Carol Van Cleef. Delisting Helium “akan mendapatkan perhatian dan membuat orang bertanya-tanya mengapa,” katanya. forbesSEC tidak menanggapi permintaan komentar.

Selama setahun terakhir, bursa utama telah mengurangi token mereka sehubungan dengan kontroversi dan peraturan pemerintah. Binance menangguhkan perdagangan spot LUNA pada bulan Mei tahun ini. Ini terjadi setelah kecelakaan Terra Luna yang merugikan banyak investor. Sebuah studi tahun 2020 juga menemukan bahwa bursa pernah berencana untuk menghindari regulator AS. forbes Menurut laporan, Binance sejak itu memilih untuk menghapus beberapa mata uang yang dianggap sebagai sekuritas oleh SEC.

Binance juga membatasi pasangan perdagangan untuk protokol Oki pada hari Kamis. Bulan lalu, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) mendakwa pendiri dan tata kelola Ooki DAO (organisasi otonom terdesentralisasi) atas berbagai pelanggaran, termasuk perdagangan margin ilegal aset digital dan kegagalan untuk mematuhi undang-undang kerahasiaan bank. Keluhan regulator, khususnya, berkisar dari anggota DAO yang dipanggil dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya melalui chatbot situs web. Tidak diketahui mengapa Oki juga terpengaruh oleh pertukaran tersebut.

Gerakan Binance forbes Bulan lalu, ledakan keuntungan yang sebelumnya tidak diungkapkan diungkapkan oleh eksekutif dan orang dalam Helium tak lama setelah peluncuran jaringan pada 2019. Penghasilan ini bernilai jutaan dolar dan terpisah dari saham token yang sudah dijamin oleh perusahaan dan investornya. Pada saat yang sama, manajemen memuji Helium sebagai sumber pendapatan pasif yang mudah, semacam koin akar rumput, menyebutnya “Jaringan Rakyat”. Saat ini, sebagian besar pengguna mendapatkan beberapa dolar sebulan.seperti yang dikatakan seseorang forbes“Saya sebenarnya dapat memperoleh penghasilan dengan membelanjakan uang saya di tempat lain daripada kehilangannya setelah membayar tagihan listrik saya.”

Didirikan pada tahun 2013, Helium awalnya bertujuan untuk memasuki sektor Internet of Things sebelum beralih ke cryptocurrency pada tahun 2019. Rencananya adalah untuk memberi insentif kepada orang-orang untuk membeli hotspot yang dapat mengirimkan data dari perangkat seperti stiker pelacak dan perangkap tikus pintar. Dengan membeli perangkat keras perusahaan senilai $ 500, anggota secara teoritis dapat menutup investasi mereka dengan mendapatkan token Jaringan Helium sebagai imbalan untuk memindahkan data melalui jaringan.

Meskipun mengumpulkan lebih dari $250 juta dari investor termasuk Andreessen Horowitz dan Tiger Global, forbes menekankan bahwa Helium hanya menghasilkan $92.000 dari transfer data jaringan selama setahun terakhir. Sebagian besar pendapatan perusahaan berasal dari pendaftaran pengguna baru.

Sebelumnya, Helium mendapat sorotan karena salah mengartikan pelanggannya dengan mengklaim bahwa Salesforce dan perusahaan e-skuter Lime adalah kliennya. Kedua perusahaan membantah hubungan apapun.

Sekarang Helium mendorong usaha baru ke komunitas. Dikenal sebagai Helium 5G, ini bertujuan untuk menyediakan konektivitas ke perangkat 5G dan telah meluncurkan token kripto terkait MOBILE untuk mendukungnya.

Seperti proyek kripto lainnya, helium mungkin menghadapi hambatan regulasi yang akan segera terjadi, dan selama setahun terakhir lembaga federal telah menargetkan industri kripto dari berbagai bidang.Departemen Kehakiman telah membentuk tim penegakan kripto nasional yang berdedikasi. SEC dan CFTC masing-masing sedang mengerjakan investigasi cryptocurrency keuangan dan komunitas. Dan pada bulan September, bahkan Gedung Putih mengumumkan kerangka kerjanya sendiri untuk meneliti dan mengatur industri ini.

Poppy Alexander, mitra di Constantine Cannon, yang mewakili pelapor SEC, mengatakan, “Ada desas-desus selama beberapa bulan bahwa dorongan regulasi crypto besar akan datang.” forbesMeskipun buah dari upaya ini belum terwujud, Alexander mengatakan pejabat penegak federal “sangat pekerja keras, cerdas, dan pekerja keras.”

Baca Juga :  Satu grafik menunjukkan bagaimana pengeluaran crypto a16z telah turun secara dramatis