Stablecoin: Cryptonative vs TradFi – AltFi

fiturKripto

Masalah tiga langkah atau tiga kesepakatan? Bagian 3 dari rangkaian tiga bagian.

Stablecoin: Cryptonative vs TradFi

Sumber Gambar: Masa Depan Uang/karya metamorf.

Lembaga pertama yang menyerupai bank modern didirikan pada tahun 1587 di Republik Venesia. Sama seperti bank saat ini, Banco Del Giro menyimpan simpanan dan membiayai republik melalui pinjaman selama Perang Ottoman, menawarkan tingkat bunga tahunan sebesar 4%.

5000 tahun kemudian, bank berada di jantung keuangan dan ekonomi global. Di AS dan UE saja, bank ritel meminjamkan lebih dari $3,5 triliun kepada konsumen pada Juli 2022, dan merger dan akuisisi yang dipimpin oleh bank investasi dapat mencapai $4,7 triliun tahun ini.

Selain itu, Federal Reserve, European Central Bank, Bank of England, dan Bank of Japan telah menggelontorkan $11,5 triliun ke dalam ekonomi global sejak 2019 dan sejak dimulainya pandemi Covid-19.

Lucas Kiely, kepala investasi di Yield App, mengatakan kepada AltFi bahwa meskipun bank memainkan peran penting dalam perekonomian, “mereka melakukan hal-hal bodoh.”

Mengacu pada kerugian subprime dan hipotek UBS senilai $50 miliar selama Krisis Keuangan Global (GFC) 2007, Kiely, mantan direktur eksekutif dan pedagang senior di UBS selama krisis, mengatakan: Apakah Anda bersedia membantu mereka, apakah mereka aman? ”

Pada tanggal 15 September 2008, bank investasi Lehman Brothers bangkrut. Kejatuhan Lehman diliputi oleh sekuritas berbasis hipotek yang didukung oleh hutang yang dijaminkan dengan risiko gagal bayar yang dibeli pada rasio leverage 30,7x akan menelan biaya kerugian sekitar $10 triliun, atau seperenam dari ekonomi global adalah penyebab

Industri perbankan, yang kebal terhadap gejolak setelah runtuhnya Lehman, kini siap menghadapi tantangan. Pada tahun 2009, blockchain Bitcoin ditayangkan dan pendiri anonim Satoshi Nakamoto meninggalkan pesan peringatan kriptografi di blok genesis.

Baca Juga :  Bitcoin (BTC), Penurunan Ethereum (ETH), Kenaikan Tertinggi Terra Classic USD

13 tahun kemudian, industri kripto yang sangat mengganggu melawan penjaga lama. Bitcoin dan Ethereum telah membuka pintu ke sisi keuangan yang sama sekali baru. Kumpulan pinjaman terdesentralisasi, solusi asuransi, dan sistem penyimpanan informasi menantang keuangan tradisional.

Namun, stablecoinlah yang memimpin. Stablecoin secara terbuka menantang kedaulatan moneter mengikuti meta Libra – pendukung stabilitas di dunia kripto yang bergejolak Lawan mereka adalah perusahaan keuangan tradisional, menyerahkan kendali masa depan uang tanpa perlawanan Belum siap.

Artikel ini adalah bagian dua dari tiga seri artikel tentang stablecoin dan masa depan uang. Anda dapat membaca artikel kedua di sini.

Untuk stablecoin

Itu lahir pada tahun 2012 oleh pendiri Mastercoin dan desainer penawaran koin awal (ICO) JR Willet. Stablecoin dirancang sebagai sarana untuk menghadapi volatilitas pasar Bitcoin awal.

Willett akan membangun “protokol mastercoin” di atas blockchain Bitcoin yang akan memungkinkan pengguna untuk “memiliki mata uang stabil yang terkait dengan dolar AS, euro, ons emas, barel minyak, dll.” Saya menyarankan

Saat ini, stablecoin adalah token yang nilainya terikat dengan aset di luar ruang kripto, umumnya dalam bentuk mata uang fiat seperti dolar AS. Kiely menjelaskan:

Untuk stablecoin, kepercayaan berasal dari jaminan yang mendukung stablecoin. Semakin tinggi kualitas cadangan stablecoin yang mendukung token aktual, semakin stabil persepsinya.

“Ada stablecoin algoritmik seperti Terra-Luna, kemudian yang didukung crypto, stablecoin fiat seperti Tether dan Circle,” kata Kiely.

Stablecoin yang didukung algoritma mempertahankan pasak $1 melalui kode yang mempertahankan penawaran dan permintaan token. Cadangan DAI didukung oleh cryptocurrency senilai $10,5 miliar, sedangkan USDC Circle didukung oleh mata uang fiat dan utang jangka pendek.

Semakin likuid aset yang mendukung stablecoin, semakin cepat pengguna dapat menebusnya, membuat stablecoin menjadi taruhan yang lebih aman daripada yang didukung oleh cadangan yang kurang likuid.

Baca Juga :  $BTC: Crypto Influencer Mengatakan “Uang El Salvador Diterima Di Mana Saja di Lugano”

Pada akhirnya, stablecoin menyediakan jalan keluar bagi para pedagang untuk menghindari volatilitas pasar cryptocurrency. Keuntungan lain adalah digunakan oleh masyarakat umum, karena pembayaran lintas batas dipromosikan secara luas sebagai contoh kasus penggunaan stablecoin.

Dengan biaya remitansi global saat ini sebesar 6,3%, dan lebih dari 5 triliun remitansi dikirim setiap tahun oleh 250 juta pekerja migran, $45 miliar per tahun masuk ke perantara pihak ketiga. , usaha kecil dan rumah tangga berpenghasilan rendah menjadi korban. , IMF mencari tahu.

“Ada orang-orang yang kurang terlayani, banyak di antaranya berkaitan dengan geografi, nilai kredit, dan akses ke layanan keuangan,” Teana Baker-Taylor, direktur kebijakan Circle EMEA, mengatakan kepada AltFi.

Menurut Bank Dunia, 1,7 miliar orang tidak memiliki rekening bank. Di negara-negara yang dilanda inflasi seperti Venezuela, perusahaan seperti Valiu menggunakan peso untuk membeli mata uang kripto, lalu mentransfernya ke situs seperti LocalBitcoin untuk mengubahnya menjadi mata uang fiat dan stablecoin lainnya.

Baker-Taylor mengatakan stablecoin menyediakan “transaksi cepat, biaya rendah, solusi yang dapat diakses oleh jutaan orang” dan “infrastruktur” di balik stablecoin seperti USDC, menambahkan bahwa pengguna layanan Circle akan dapat menggunakannya “lebih cepat” dan lebih “aman ” daripada alternatif keuangan tradisional.

Circle (USDC) dan Tether (USDT) Binance’s BUSD atau DAI menyediakan infrastruktur adalah dasar dari kesuksesan mereka. Menurut data CoinGecko, stablecoin memiliki kapitalisasi pasar sebesar $149 miliar dan volume perdagangan 90 hari sekitar $41 miliar.

USDC, BUSED, dan USDT menyumbang lebih dari 75% dari volume itu.

Tidak hanya dapat diakses oleh jutaan warga yang tidak memiliki rekening bank, tetapi kenyamanan mengembangkan infrastruktur cryptocurrency dan solusi fintech menjadi semakin umum.

Penelitian dari Bank of International Settlements (BIS) menunjukkan bahwa munculnya individu yang ramah teknologi dan penyedia pembayaran menggunakan PayPal mendorong adopsi percontohan.

Baca Juga :  Dewan Eropa Menyetujui Rancangan RUU Peraturan Crypto

Ini menurut survei yang dilakukan oleh MasterCard pada tahun 2021, dengan lebih dari 9/10 dari 4.000 responden menggunakan aplikasi digital untuk tugas-tugas keuangan sederhana (membayar tagihan, perbankan, dll.) Permintaan akan produk keuangan yang kompleks “bertumbuh”, didukung oleh penelitian.

“Kami bukan penyedia layanan pembayaran, kami juga bukan bank hari ini, kami adalah penerbit yang membangun rel untuk solusi uang ritel yang didukung penuh,” kata Baker-Taylor.

Persaingan layanan untuk bank sentral

Pada akhirnya, terlepas dari kesulitan regulasi yang dihadapi oleh penerbit stablecoin, mereka mengembangkan kerangka kerja mata uang digital bank sentral ritel untuk bersaing dengan layanan keuangan tradisional.

Menurut data CBDC Tracker, 66 negara secara aktif meneliti CBDC, dengan Bahama dan Jamaika telah meluncurkan cryptocurrency yang didukung bank sentral.

Tokenized USD hampir menghilangkan risiko yang dihadapi oleh crypto-native atau penawaran perbankan tradisional. Dengan dukungan cadangan 100%, agunan homogen berkualitas tinggi tanpa batas, dan tidak ada risiko kebangkrutan bank tradisional, CBDC mampu melindungi pasak mereka dan memenuhi janji stabilitas mereka.

Minggu ini, pemerintahan Biden meminta Kongres untuk mulai mengesahkan undang-undang stablecoin, dengan tidak ada yang mengatakan stablecoin adalah “bagian” dari debat mata uang digital bank sentral. Mata uang digital bank sentral mungkin tidak ada dalam kartu untuk beberapa waktu, tetapi infrastruktur, aksesibilitas, dan sejumlah besar pengguna akan memainkan peran penting di masa depan uang.

BERLANGGANAN NEWSLETTER