Bagaimana Akhir dari Target Inflasi 2% Akan Secara Positif Mempengaruhi Cryptocurrency

Bank sentral telah menggunakan target yang ditetapkan untuk menjaga inflasi pada jalurnya, tetapi gejolak ekonomi saat ini dapat menyebabkan mereka direvisi ke atas. Ini buruk untuk fiat, tapi bagus untuk crypto dalam jangka panjang.

Selama bertahun-tahun, bank sentral telah menggunakan kebijakan moneter untuk menjaga inflasi pada target biasanya di bawah 2%. Sementara itu, pemerintah akan terus berupaya mengendalikan utang untuk menjaga keseimbangan ekonomi ini.

Ini hancur selama krisis keuangan 2008. Krisis itu disebabkan oleh bank-bank investasi yang rakus mengeluarkan pinjaman beracun untuk mendapatkan keuntungan. Bitcoin muncul dari konsekuensi keruntuhan yang tak terhindarkan yang diikuti sebagai lindung nilai terhadap bank dan campur tangan mereka. Tetapi dengan inflasi yang mengamuk dan bank sentral berebut untuk mendapatkannya, bencana keuangan terjadi lagi.

Menaikkan target inflasi

Target inflasi 2% yang sudah berlangsung lama dapat dinaikkan menjadi 4%, seperti yang disarankan para ekonom minggu lalu. Pada 10 Oktober, salah satu pendiri dan CEO Circle Jeremy Allaire mengomentari “normal baru” ini sebagai tanggapan atas pengambilan yang diberikan oleh penyedia likuiditas cryptocurrency Cumberland.

Menurut The Economist, menaikkan target menjadi 4% akan memungkinkan bank sentral untuk secara bersamaan mengelola rejeki nomplok anggaran dan off-ramp ke krisis disinflasi yang akan segera terjadi.

Namun, menaikkan target inflasi adalah kemiringan yang licin dan bisa kehilangan kepercayaan dan dilihat hanya sebagai bentuk lain dari pelonggaran kuantitatif (QE). Selain itu, ketidaksetaraan muncul karena kebanyakan orang memiliki sedikit akses ke investasi tahan inflasi, kata perusahaan itu.

Modal cenderung mengalir ke aset yang nilainya meningkat selama waktu ini, dan aset tersebut secara tradisional menjadi aset dunia nyata seperti real estat dan komoditas. Namun, Cumberland berkomentar bahwa ini bersejarah karena kelas aset digital baru sekarang tersedia secara universal untuk semua orang.

Baca Juga :  Harga Bitcoin dan Prediksi Ethereum – Bisakah BTC Mencapai $30.000 Bulan Ini?

Dampak positif pada aset digital

Cryptocurrency kehilangan properti lindung nilai inflasi mereka tahun ini karena pasar mulai berperilaku seperti saham teknologi, kehilangan nilai selama setahun terakhir. Namun, siklus pasar biasanya berlangsung beberapa tahun, sehingga periode inflasi tinggi yang berkepanjangan bisa sangat baik untuk aset digital.

Cumberland menunjukkan bahwa cryptocurrency kurang merupakan lindung nilai terhadap inflasi daripada lindung nilai terhadap depresiasi.

“Namun, inflasi yang berkelanjutan dan toleran hanyalah salah satu bentuk depresiasi mata uang fiat, dan latar belakang kinerja cryptocurrency yang luar biasa.”

Ciri-ciri ini terbukti di negara-negara seperti Argentina, Venezuela, dan Turki yang beralih ke cryptocurrency setelah mata uang fiat mereka gagal.

Penafian

Semua informasi yang terdapat di situs web kami diterbitkan dengan itikad baik dan hanya untuk tujuan informasi umum. Pembaca sepenuhnya menanggung risiko mereka sendiri atas tindakan apa pun yang mereka ambil sehubungan dengan informasi yang mereka temukan di situs web kami.