Pekerjaan Wall Street memanas lagi karena sektor teknologi dan crypto memberhentikan staf

Perusahaan-perusahaan Wall Street telah berjuang selama bertahun-tahun untuk menarik para insinyur komputer yang bersedia bekerja untuk kelompok teknologi besar dan perusahaan rintisan kripto, tetapi PHK dan pembekuan perekrutan telah merajalela di Lembah Silikon. itu menyebar ke seluruh dunia.

Karena bursa, bank, dan pembuat pasar terus berkembang melalui penurunan pasar baru-baru ini, stabilitas relatif dari bursa ini menjadikannya tujuan yang lebih menarik bagi para eksekutif.

“Kami pasti melihat masuknya kandidat dari teknologi besar, cryptocurrency, dan startup papan atas,” kata Josh Woods, kepala teknologi perdagangan sistematis di Citadel Securities.

“Kandidat sekarang memiliki pandangan yang lebih realistis tentang pasar kerja, mirip dengan bagaimana investor resesi sebenarnya melihat nilai dan fundamental.”

Jatuhnya harga saham dan mata uang kripto, kenaikan suku bunga dan ketakutan akan resesi yang akan segera terjadi telah membalikkan nasib sektor teknologi yang sebelumnya booming di awal tahun. Lebih dari 75.000 PHK telah diumumkan sejauh ini untuk tahun 2022, menurut situs pelacakan Layoffs.fyi, bahkan perusahaan seperti Apple dan Alphabet menangguhkan atau memperlambat perekrutan.

Sebaliknya, volatilitas pasar mendorong volume di perusahaan seperti Intercontinental Exchange, yang memiliki New York Stock Exchange, dan Cboe Global Markets, yang telah memperluas tim teknologinya lebih dari seperempat tahun ini.

ICE berkata, “Stabilitas melalui banyak resesi [candidates]Bagi mereka yang memiliki lebih banyak pengalaman di perusahaan rintisan dan mata uang kripto, mereka menghargai sifat bisnis kami yang “segala cuaca”. ”

Karena lembaga keuangan tradisional menjadi semakin bergantung pada teknologi, persaingan ketat untuk mendapatkan karyawan terampil menaikkan biaya. Seorang eksekutif senior di sebuah bank besar mengatakan tantangannya menjadi sangat akut karena pekerjaan jarak jauh telah meluas selama pandemi virus corona.

Baca Juga :  Prediksi Harga Cardano – Apakah ADA Mencoba Menembus Menuju $1?

“Insinyur yang bekerja dari rumah dapat dengan mudah beralih pekerjaan hanya dengan masuk ke komputer lain,” katanya. “Sekarang, dengan Apple dan Facebook memperlambat adopsi, segalanya berubah.”

Nasdaq mengatakan pada bulan Januari bahwa “peningkatan persaingan untuk bakat” diharapkan menjadi faktor kunci dalam kenaikan biaya tahun ini, tetapi pada saat melaporkan pendapatan kuartal kedua pada akhir Juli, itu telah mencapai rekor tertinggi. mengatakan kepada analis bahwa perusahaan “mulai melihatnya.” Lebih banyak orang benar-benar ingin berada di dalamnya, termasuk banyak dari karyawan yang disebut bumerang yang pensiun sebelum bergabung kembali.

Seorang eksekutif industri mengatakan gaji untuk karyawan baru belum turun, tetapi kenaikan pesat baru-baru ini telah melambat.

Meskipun demikian, beberapa eksekutif menekankan bahwa pasar tetap kompetitif, terutama untuk insinyur dengan keterampilan yang paling dicari. Chief Operating Officer Cboe Chris Isaacson mengatakan: Anda dapat berinvestasi dalam bisnis ketika orang lain harus membuat kesepakatan. ”

Tapi dia berkata, “Bakat terbaik selalu memiliki kesempatan. Anda harus tetap kompetitif… cara kami menghargai orang dan mencoba mempertahankan mereka.”

Pelaporan tambahan oleh Joshua Franklin, New York