Crypto membuat comeback besar. Apakah itu akan bertahan?


New York
bisnis CNN

Ini adalah tahun yang sangat sulit bagi investor di Bitcoin dan cryptocurrency lainnya.

Bitcoin akan kehilangan lebih dari setengah nilainya pada tahun 2022. Saat ini melayang di sekitar $ 23.000, harga per bitcoin turun lebih dari 65% dari tertinggi tahun lalu di dekat $ 70.000. Nilai semua cryptocurrency telah turun dari sekitar $2,2 triliun pada akhir tahun 2021 menjadi lebih dari $1 triliun hari ini.

Bitcoin, cryptocurrency terbesar di dunia, menyumbang sekitar 42% dari total pasar, tetapi 2022 sama buruknya bagi pemilik aset terkait crypto lainnya seperti Coinbase. Saham pialang telah anjlok 75% sepanjang tahun ini. Saham saingan Robinhood telah berkurang separuh nilainya.

Ada harapan bahwa cryptocurrency terburuk mungkin akan berakhir. Bitcoin telah melonjak lebih dari 15% selama seminggu terakhir, sementara dua cryptocurrency utama lainnya melonjak lebih jauh.

Solana naik lebih dari 35% selama tujuh hari terakhir, sementara Ethereum (singkatnya Ether) naik hampir 45%. Kripto paling berharga kedua, Eter banyak digunakan untuk mendanai pembelian token non-fungible (NFT), aset digital yang telah menggemparkan dunia kolektor.

Coinbase juga naik, naik 9% pada hari Senin. Perusahaan perangkat lunak MicroStrategy (MSTR) telah Sekitar 130.000 bitcoin di neraca Pada 30 Juni, telah melonjak lebih dari 35% dalam lima hari terakhir.

Kembalinya cryptocurrency dapat membuktikan legitimasi pendukung terbesar sektor ini. Pada saat yang sama, ini juga merupakan pengingat bahwa pasar yang baru lahir kemungkinan akan tetap bergejolak di masa mendatang.

Joel Kruger, ahli strategi pasar di LMAX Group, mengatakan: “Sektor aset digital akan meningkat dalam jangka panjang, tetapi belum terlalu menarik. Ini masih merupakan pasar yang sedang berkembang.”

Baca Juga :  Singapura Mempertimbangkan Pembatasan Lebih Ketat pada Perdagangan Kripto – The Diplomat

Kruger mengatakan kenaikan bitcoin telah tertinggal dari kenaikan cepat eter dan cryptocurrency kecil lainnya, meninggalkan kekhawatiran jangka pendek. Kelompok cryptocurrency dan saham yang lebih luas mungkin tidak menikmati pemulihan yang lebih berarti sampai Bitcoin menunjukkan “reli yang lebih sehat,” tambahnya.

Jadi semua hype tentang Bitcoin yang setara dengan emas adalah hype. Bitcoin sebagai aset berperilaku lebih seperti saham teknologi yang mudah berubah daripada komoditas yang jauh lebih stabil seperti emas atau mata uang yang didukung pemerintah seperti dolar atau euro.

Investor juga harus mempertimbangkan bahwa mungkin tidak ada minat yang cukup pada cryptocurrency untuk membenarkan keberadaan ribuan koin, token, dan pertukaran. Dalam hal ini, hanya sandi terkuat yang akan bertahan dan berkembang.

“Crypto telah bergerak seperti era dot-com,” Adam Grealish, kepala investasi di fintech manajemen kekayaan Altruist, mengatakan dalam sebuah email. Tetapi begitu banyak ide dan perusahaan hebat telah diluncurkan, tambahnya.

Skenario yang sama dapat berlaku untuk crypto. “Pasar akan menjadi lebih keras, dan perusahaan dengan posisi yang lebih lemah dan model bisnis yang lebih lemah akan merasakan banyak tekanan,” kata Mr. Grealish.

Jangan katakan itu pada banteng kripto. Reli yang lebih luas telah mendorong harga saham hampir setiap perusahaan yang terkait dengan industri ini. Beberapa perusahaan penambangan cryptocurrency yang menggunakan komputer untuk memecahkan rumus matematika yang kompleks untuk menghasilkan bitcoin baru telah melonjak baru-baru ini.

Marathon Digital (MARA) naik 21% pada hari Senin, naik lebih dari 50% selama seminggu terakhir. Riot Blockchain (RIOT) melonjak lebih dari 40% selama lima hari terakhir, sementara Hive Blockchain (HVBTF) dan Bitfarm masing-masing naik sekitar 25%.

Baca Juga :  Venom Foundation Tingkatkan Adopsi Crypto MENA – Berita Bitcoin Sponsor

Apakah Bitcoin, Ethereum, dan Saham Crypto Teratas Akhirnya Turun? Ada tanda-tanda harapan.

Dua bank yang menawarkan pinjaman yang didukung crypto dan deposito mata uang digital, Silvergate Capital (SI) dan Signature Bank (SBNY), masing-masing, melaporkan pendapatan dan pendapatan yang mengalahkan perkiraan Wall Street pada hari Selasa.

Gejolak sektor juga tampaknya menciptakan perombakan pemenang dan pecundang bagi perusahaan publik dan perusahaan baru.

Pemberi pinjaman Crypto Celsius terpaksa mengajukan kebangkrutan awal bulan ini. Namun, raksasa kripto swasta FTX terus berkembang dan saat ini bernilai $32 miliar.

FTX baru-baru ini setuju untuk memberikan kredit kepada perusahaan crypto yang sedang berjuang BlockFi, dan CEO perusahaan miliarder Sam Bankman-Fried menggunakan kekuatan keuangan FTX untuk menemukan dirinya dalam kesulitan lain Kami berbicara tentang menyelamatkan perusahaan crypto.

Bankman-Fried juga merupakan investor di Robinhood, dan baru-baru ini ada desas-desus bahwa FTX mungkin ingin membeli perusahaan pialang yang sedang berjuang itu. Bankman-Fried membantah laporan ini kepada CNN Business.