Bitcoin Turun Di Bawah $20.000, Ether Memimpin Kerugian Di antara 10 Cryptocurrency Teratas

Ethereum memimpin kerugian dari 10 cryptocurrency teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, tetapi membuntuti semuanya.

Lihat artikel terkait: Pasar: Bitcoin turun di bawah USD 20.000.Eter Turun Setelah Penggabungan ETC

fakta cepat

  • Bitcoin turun 3,4% selama 24 jam terakhir, diperdagangkan pada US$19.436 pada pukul 8 pagi di Hong Kong, menurut CoinMarketCap. Sementara itu, Ether (ETH) turun 8,9% menjadi $1.337, terendah sejak 18 Juli. Solana juga turun 7,5% diperdagangkan pada US$31,14, sementara Cardano turun 7,8% diperdagangkan pada US$0,44. Dogecoin, memecoin terkemuka di dunia, turun 7,3% menjadi US$0,057.

  • Ethereum Classic (ETC), jaringan asli ETH yang bercabang, diperdagangkan 14% lebih rendah pada US$29,61. ETH turun 24% selama tujuh hari terakhir, sementara ETC turun 22,8% dalam aksi jual setelah ‘merger’ yang telah lama ditunggu-tunggu yang terjadi Kamis lalu. Kedua jaringan mengalami kenaikan harga yang signifikan menjelang acara tersebut, tetapi banyak dari kenaikan tersebut telah menguap.

  • Saham AS berakhir lebih rendah pada hari Jumat. Dow Jones Industrial Average turun 0,5%, Indeks S&P 500 turun 0,7% dan Indeks Komposit Nasdaq ditutup 0,9% lebih rendah.

  • Investor menunggu pertemuan Dewan Federal Reserve AS yang dijadwalkan pada 20-21 September minggu ini. Pertemuan tersebut diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi dalam kampanye yang sedang berlangsung untuk memerangi inflasi.

  • Analis pasar di CME Group telah memperkirakan peluang hampir 40% dari kenaikan suku bunga 100 basis poin tak lama setelah data inflasi Agustus yang lebih baik dari perkiraan dirilis pekan lalu, tetapi kemungkinan itu sejak turun berkurang menjadi 18%.

  • Federal Reserve AS telah berulang kali menegaskan komitmennya dalam beberapa bulan terakhir untuk menaikkan suku bunga sampai inflasi terkendali. Tetapi Bank Dunia memperingatkan pekan lalu bahwa upaya The Fed untuk mengatasi inflasi dengan cara ini berisiko mendorong ekonomi global ke dalam resesi pada tahun 2023.

Lihat artikel terkait: Gensler SEC Mengatakan Cryptocurrency Proof-of-Stake Bisa Menjadi Sekuritas

Baca Juga :  Crypto Layer 1 Baru Memecahkan Kendala Solana dan Ethereum