Pedoman Kripto SEC AS Meningkatkan Biaya untuk Pemberi Pinjaman, Mengganggu Proyek

WASHINGTON (Reuters) – Proyek cryptocurrency bank telah dibatalkan oleh pedoman akuntansi Securities and Exchange Commission (SEC) AS, membuatnya terlalu padat modal bagi pemberi pinjaman untuk memegang token cryptocurrency atas nama pelanggan mereka. Puluhan orang tahu.

US Bancorp (USB.N), Goldman Sachs Group, JP Morgan Chase, BNY Mellon, Wells Fargo, Deutsche Bank (DBKGn.DE), BNP Paribas (BNPP.PA), State Street Corp dan banyak lainnya (STT. N) adalah menawarkan atau mengerjakan produk dan layanan cryptocurrency bagi pelanggannya untuk memasuki pasar cryptocurrency senilai $ 1 triliun, menurut pernyataan resmi dan laporan media perusahaan.

Tetapi pada tanggal 31 Maret, SEC mengatakan perusahaan publik yang memegang aset kripto atas nama pelanggan mereka atau orang lain akan memiliki risiko teknis, hukum dan peraturan, menggambarkannya sebagai kewajiban di neraca mereka.Baca selengkapnya

Daftar sekarang gratis, akses tak terbatas ke Reuters.com

Meskipun panduan ini berlaku untuk semua perusahaan publik, hal ini terutama bermasalah bagi bank karena aturan permodalan yang ketat yang diawasi oleh regulator perbankan mengharuskan bank untuk menyimpan uang tunai terhadap kewajiban di neraca mereka. SEC tidak berkonsultasi dengan regulator perbankan saat mengeluarkan pedoman, menurut empat orang yang mengetahui masalah tersebut.

Langkah SEC memperumit upaya bank untuk ikut-ikutan aset digital, menjaga bank di sela-sela meskipun melaporkan peningkatan permintaan dari pelanggan yang mencari akses ke pasar yang sedang berkembang Ada kemungkinan.

“Ini telah menimbulkan masalah besar,” kata salah satu sumber. , harus berhenti melanjutkan rencana ini,” tambah mereka.

Bank kustodian State Street dan BNY Mellon, yang telah membangun penawaran aset digital, termasuk di antara bank yang proyeknya telah ditangguhkan, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut.

Baca Juga :  Token Sushi, Pertukaran DeFi Uniswap Jatuh Di Tengah Pasar Crypto yang Samping

Nadine Chakar, kepala State Street Digital, mengatakan bahwa panduan akuntansi tidak akan menghentikan State Street dari menawarkan layanan penyimpanan kripto, tetapi tidak ekonomis untuk melakukannya. “Premis melakukan itu bermasalah karena ini bukan aset kami. Ini seharusnya tidak ada di neraca kami,” kata Chakar.

Seorang juru bicara BNY Mellon menolak untuk mengomentari status proyek penjagaan crypto, tambahnya.

Ketika ditanya tentang panduan SEC, juru bicara US Bancorp mengatakan masih melayani pelanggan lama yang menawarkan layanan penyimpanan bitcoin. Oleh karena itu, kami menangguhkan konsumsi klien tambahan untuk layanan ini.”

Seorang eksekutif di sebuah bank Eropa yang mempertimbangkan untuk meluncurkan layanan penyimpanan mata uang kripto mengatakan bahwa panduan SEC akan membuatnya sangat mahal bagi bank untuk melakukannya di Amerika Serikat.

Juru bicara SEC dan bank lain menolak berkomentar.

Masalah yang disebabkan oleh panduan SEC yang sebelumnya tidak dilaporkan menyebabkan bank menjadi pihak yang lebih luas menghadapi pemberi pinjaman karena mereka berusaha memasuki pasar crypto yang sedang berkembang di tengah gejolak peraturan dan skeptisisme yang sedang berlangsung.

Anggota Kongres AS Trey Hollingsworth mengatakan, “Kami telah mendengar dari berbagai pemangku kepentingan, termasuk bank, betapa sulitnya membiarkan laporan akuntansi staf baru ini memasuki ruang penyimpanan kripto. Saya dengar,” katanya. Ketua SEC Gary Gensler, dalam sebuah surat Juli, menyatakan keprihatinan tentang panduan tersebut, katanya dalam sebuah wawancara.

“Dekrit ini disahkan tanpa panduan, tanpa masukan, tanpa umpan balik, tanpa dialog dengan industri.”

hukuman badan?

Ketika pasar cryptocurrency meledak pada tahun 2020, lembaga keuangan tertarik untuk menguangkan. Meskipun pasar cryptocurrency telah berkontraksi secara signifikan tahun ini, pemberi pinjaman masih melihat peluang dalam layanan mereka.

Baca Juga :  Raksasa VC ini meluncurkan sekolah untuk startup Crypto dan Web3

Tawaran untuk menyimpan aset digital klien sepertinya merupakan cara teraman untuk memasuki pasar. Bank biasanya menawarkan penyimpanan berbagai instrumen keuangan dan umumnya tidak perlu mencerminkannya di neraca kecuali jika dicampur dengan aset bank itu sendiri.Baca selengkapnya

Panduan SEC berangkat dari praktik itu. Pada konferensi minggu lalu, penjabat kepala akuntan SEC mengatakan aset kripto yang ditahan memiliki risiko “inheren” yang memenuhi definisi kewajiban berdasarkan US GAAP.

Tetapi Asosiasi Industri Sekuritas dan Pasar Keuangan, Asosiasi Bankir Amerika, dan Institut Kebijakan Perbankan mengatakan dalam surat bulan Juni kepada regulator perbankan bahwa risiko ini telah dikurangi dengan pengawasan dan regulasi bank yang ketat.

Dengan mempertimbangkan aturan modal Basel internasional yang direncanakan, panduan ini dapat memerlukan lebih dari $1 modal untuk setiap $1 aset digital yang dimiliki, yang akan membuat penyimpanan cryptocurrency “dilarang secara efektif.”

Panduan SEC juga tampaknya berlaku ketika pemberi pinjaman mengalihdayakan fungsi penjagaan ke pihak ketiga seperti Anchorage Digital, kata sumber tersebut.

Presiden Anchorage Digital Diogo Monica mengatakan biaya modal “benar-benar tidak berkelanjutan” dan bahwa “semua bank” yang bekerja dengan Anchorage saat ini sedang menunggu regulator sebelum memutuskan solusi penyimpanan kripto. Dia mengatakan dia bekerja dengan Anchorage.

Kelompok industri melobi SEC untuk mengecualikan bank dari pedoman, tetapi SEC tampaknya tidak dibujuk, kata salah satu orang, menurut empat sumber dan surat industri. Sebaliknya, beberapa pemberi pinjaman mencari keringanan individu, kata dua orang.

Industri juga melobi regulator perbankan untuk mengeluarkan panduan untuk menetralisir dampak modal dari panduan SEC, meskipun perubahan aturan modal tampaknya tidak mungkin dalam waktu dekat untuk bisnis besar, kata seseorang yang akrab dengan masalah tersebut.

Baca Juga :  Berita Crypto Hari Ini: Koin Mata Besar Melanjutkan Dominasi Presale Saat Ethereum Dan BNB Berjuang Untuk Blockchain NFT Terbaik

Federal Reserve, Kantor Pengawas Keuangan Mata Uang dan Federal Deposit Insurance Corporation menolak berkomentar.

Daftar sekarang gratis, akses tak terbatas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Hannah Lang dan Michelle Price, Washington Laporan tambahan oleh Pete Schroeder, Washington Disunting oleh Matthew Lewis

Standar kami: Thomson Reuters Trust Principles.