Peretas Binance Mengeluarkan $569 Juta dalam Cryptocurrency, Hal Yang Rumit

Sebagai Pukulan Penembakan massal menyebar ke seluruh Amerika Serikat, dan polisi menggerebek sekolah karena laporan palsu bahwa penembakan sedang terjadi. WIRED telah menyelidiki lebih dari 90 insiden dan menemukan hubungan potensial di antara banyak dari mereka. “Berbicara dengan banyak orang yang telah melaluinya, saya dapat memberitahu Anda bahwa kecemasan dan ketakutan itu nyata selama 15 menit,” kata Amanda Klinger, direktur program dan salah satu pendiri Jaringan Keamanan Sekolah Pendidik. “Dengan insiden ini, ada periode di mana orang benar-benar lari untuk hidup mereka, penegakan hukum merespons dengan senjata, dan orang-orang berpikir itu nyata.”

Bahkan setelah sanksi besar-besaran yang bertujuan untuk mengisolasi Rusia dari ekonomi global saat perang dengan Ukraina berlanjut, para penyelidik di seluruh dunia mengekang aliran masuk modal yang terus berlanjut ke militer dan milisi Rusia. Mantan eksekutif Uber Joe Sullivan dinyatakan bersalah minggu ini karena menghalangi penyelidikan Komisi Perdagangan Federal dan gagal melaporkan kejahatan. pelanggaran data. Perintah eksekutif baru pemerintahan Biden yang menangani privasi tampaknya lebih merupakan pengganti sementara daripada obat mujarab. Ini untuk meyakinkan orang Eropa bahwa data mereka aman saat disimpan di Amerika Serikat, meskipun ada pengawasan pemerintah.

Sementara itu, Meta merilis temuannya di lebih dari 400 aplikasi Android dan iOS berbahaya yang mengambil kredensial Facebook untuk membajak akun pengguna. Kami juga mengeksplorasi biaya hidup online, potensi pelanggaran privasi yang terkait dengan posting media sosial yang konsisten, dan dampaknya terhadap perasaan kami.

Selain itu, ada yang lain. Setiap minggu kami menyoroti berita yang tidak kami liput secara detail. Klik judul di bawah ini untuk membaca artikel selengkapnya. Jaga keselamatan.

Baca Juga :  Crypto Twitter of the Week: Kemarahan Atas SEC Mengklaim Semua Perdagangan Ethereum Dibuat Di AS

Suatu hari, ada peretasan besar-besaran di industri cryptocurrency. Tapi ini aneh.

Binance mengungkapkan pada hari Jumat bahwa seorang peretas tak dikenal mengeksploitasi kelemahan dalam token kripto rantai BNB perusahaan untuk membuat dua juta token terdesentralisasi perusahaan senilai total $569 juta. Dengan kata lain, uang itu sebenarnya tidak dicuri dari Binance, tetapi dipalsukan entah dari mana berkat kelemahan keamanan dalam cryptocurrency Binance. Namun, peretasan itu tampaknya masih membanjiri pasar dengan BNB, mendevaluasinya ke pemiliknya yang sah dan memungkinkan peretas mengambil $500 juta.

Sayangnya bagi para peretas itu, bahkan mereka tampaknya tidak siap untuk rejeki nomplok yang tiba-tiba. Perusahaan pelacakan Cryptocurrency Elliptic menemukan bahwa beberapa token dengan cepat ditukar dengan berbagai cryptocurrency lainnya. Ini memungkinkan kami untuk memenangkan sekitar $53 juta dalam token berbasis Ethereum. Namun, cryptocurrency lain yang mereka tukarkan dengan BNB, seperti Tether dan USDC, lebih dikendalikan secara terpusat dan dapat membekukan dana. Sementara itu, Binance telah berhasil menutup sementara blockchain BNB untuk mencegah peretas memindahkan mata uang mereka yang baru ditambang lebih jauh. Thibaud Madelin, pemimpin penelitian di Elliptic, mengatakan: “Tapi sejujurnya apa yang terjadi setelah itu benar-benar berantakan.”