UE Melarang Semua Dompet Crypto Rusia Dan Pembayaran Dalam Paket Sanksi Baru

Untuk lebih memperketat sanksi keuangan terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, Uni Eropa telah mengumumkan larangan total pembayaran kripto ke Moskow.

“Larangan yang ada pada aset crypto telah diperkuat dengan melarang semua dompet, akun, atau layanan penyimpanan crypto, terlepas dari nilai dompet (hingga € 10.000 sebelumnya diizinkan).” 6 siaran pers. Langkah-langkah baru diperkenalkan sebagai bagian dari paket sanksi ke-8, yang akan menangguhkan semua pembayaran cryptocurrency antara Rusia dan Uni Eropa.

Larangan itu mulai berlaku Kamis. Satu-satunya entitas dan penduduk Rusia yang diizinkan untuk mendapatkan layanan dari penyedia kripto Eropa adalah mereka yang tinggal atau beroperasi di blok UE.

Langkah UE baru datang ketika otoritas Rusia telah memutuskan untuk mengizinkan pembayaran lintas batas dalam cryptocurrency. Bank Sentral Rusia dan Kementerian Keuangan “secara keseluruhan” telah menyetujui RUU untuk efek ini, menurut sebuah laporan oleh publikasi Kommersant yang berbasis di Rusia.

Rusia juga akan meluncurkan rubel digital tahun depan untuk digunakan untuk pembayaran bersama dengan China. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar parlemen Rusia bulan lalu, Anatoly Aksakov, ketua komite keuangan Duma parlemen Rusia, mengatakan mata uang digital akan memungkinkan aliran keuangan melewati sistem yang dikendalikan oleh negara-negara yang memusuhi Rusia.

“Begitu kita mulai melakukan ini, negara-negara lain akan mulai menggunakannya secara agresif, secara efektif mengakhiri kendali Amerika atas sistem keuangan global,” kata Aksakov.

Mendanai Perang Dengan Crypto

Laporan 7 Oktober oleh perusahaan kepatuhan aset digital dan manajemen risiko TRM Labs mengidentifikasi kelompok pro-Rusia yang mengumpulkan sumbangan dalam mata uang kripto untuk mendanai perang Moskow melawan sawah Ukraina. Pada tanggal 22 September, kelompok-kelompok ini telah mengumpulkan sekitar $400.000.

Baca Juga :  CEO Coinbase Mengumumkan Penjualan Eksplosif Setelah Harga Bitcoin, Ethereum, dan Cryptocurrency senilai $2 Triliun

Analisis posting telegram mengungkapkan bahwa dana yang terkumpul digunakan untuk pelatihan tempur di dekat perbatasan Ukraina Rusia dan untuk membeli pasokan untuk milisi yang berafiliasi dengan Moskow.

Salah satu organisasi paramiliter yang mengumpulkan sumbangan adalah Task Force Rusich, sebuah organisasi Rusia yang dilisensikan oleh Kantor Pengawasan Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan AS. Sejak awal invasi Ukraina, gugus tugas Rusia telah mengumpulkan lebih dari $144.000.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC, Ari Redbord, kepala urusan hukum dan pemerintahan di TRM Labs, mengatakan bahwa kelompok-kelompok pro-Rusia tersebut mungkin tidak mematuhi anti-pencucian uang dan peraturan serupa lainnya.Dia mengatakan bahwa mereka kemungkinan menggunakan pertukaran kripto.

“Mereka mungkin menggunakan pertukaran yang tidak sesuai untuk meningkatkan dana tersebut. [into fiat currency]kata Redboard. “Dan Anda bisa melakukannya. Miliar dolar? Sangat tidak mungkin.”

Naveen Aslapury

mengikuti

Naveen Atrappully adalah reporter berita yang meliput acara bisnis dan dunia untuk The Epoch Times.