Urusan “lindung nilai inflasi” Bitcoin telah berakhir. Pemimpin Crypto Menuju $12.000

Tuan dan nyonya, saya benci mengatakannya, tapi Bitcoin
Bitcoin
Kasus investasi Bitcoin menjadi lindung nilai inflasi, bukan emas digital, sudah mati. Jika menurut Anda label harga $20.000 sudah kembali, tunggu sampai $12.000.

Kita semua berharap untuk benar ketika Goldman Sachs menyebut Bitcoin sebagai emas digital. Bahkan pikiran terbaik pun bisa salah.

Inflasi historis telah mendorong harga untuk hal-hal seperti makanan dan bahan bakar. Beberapa sekuritas jatuh karena pasar bertaruh bahwa Federal Reserve (Fed) tidak akan berani menaikkan suku bunga di tengah resesi teknologi (ekonomi AS telah berkontraksi selama dua kuartal berturut-turut, yang merupakan definisi dari resesi teknologi). Saham baik-baik saja dengan taruhan ini. S&P 500 turun dari tahun ke tahun, tetapi jauh lebih baik daripada Bitcoin. Faktanya, seluruh pasar cryptocurrency tidak berguna. Beberapa NFT turun 85%. Membeli dengan harga murah seperti pepatah lama, “Jangan tangkap pisau yang jatuh.”

Bitcoin dengan persediaan 21 juta koin yang dibatasi dan tesis nilai simpanan Goldman Sachs (emas digital) berarti tidak. 1 Cryptocurrency yang diperdagangkan seharusnya menjadi lindung nilai terhadap inflasi.

“Bitcoin tidak kebal terhadap faktor ekonomi makro,” kata Andrei Grachev, Managing Partner DWF Labs, investor Web 3.0 yang berbasis di Zug, Swiss. “Faktor yang sedang berlangsung seperti keputusan suku bunga Federal Reserve memiliki dampak signifikan pada kepercayaan pasar, dan ketidakpastian pasar berarti investor beralih ke aset berisiko lebih rendah. Sayangnya, Bitcoin masih dilihat sebagai aset volatil baru sebagai lindung nilai, tapi saya pikir Bitcoin masih akan menjadi aset yang sangat menguntungkan bagi investor jangka menengah hingga panjang.”

Tidak seperti investor crypto masa lalu yang ingin “menahan” bitcoin selamanya, investor uang besar lebih cenderung menjual bitcoin sekarang karena pasar sedang defensif.

Bitcoin: tetap waspada

Mencoba melindungi bitcoin pada dasarnya berarti tidak membelinya. Jika Anda tidak membeli Nasdaq, jangan membeli bitcoin. Kami semua percaya begitu, jadi kami akan mengumpulkan uang kami dan menunggu lebih banyak tetes.

Korelasi saham teknologi Bitcoin telah berakhir. Przemysław Krall, CEO Tallinn, pertukaran crypto Zonda yang berbasis di Estonia, percaya bahwa korelasi antara Bitcoin dan Nasdaq adalah sesuatu dari masa lalu.

Dari tahun lalu hingga awal 2022, Bitcoin mengikuti Nasdaq alih-alih bertindak sebagai aset lindung nilai inflasi seperti emas. Secara teori, nilai Bitcoin tidak boleh dikorelasikan dengan pasar saham. Yang satu tidak ada hubungannya dengan yang lain.

“Fakta bahwa harga Bitcoin sangat berkorelasi dengan pasar keuangan menunjukkan bahwa kita masih jauh dari visi desentralisasi Satoshi. Paling dikenal sebagai Web 3.0.

“Pasar (mata uang kripto) masih sangat terpusat dan dikendalikan oleh dana lindung nilai Wall Street, dan likuiditas itu merugikan kita semua,” kata Piha dari sawah kantornya di New York City. “Hanya ketika benar-benar terdesentralisasi, Bitcoin akan menjadi lindung nilai terhadap inflasi dan penyimpan nilai yang sebenarnya.”

Investor miliarder Paul Tudor Jones menyebut Bitcoin sebagai lindung nilai inflasi tahun lalu. Mark Cuban menolak gagasan itu, menyebutnya sebagai “slogan pemasaran” untuk penggemar Bitcoin. Kuba benar.

apa yang telah terjadi?

Sejak kelahiran Bitcoin, kita telah hidup di era suku bunga rendah yang mendorong investor dan spekulan untuk berinvestasi dalam aset berisiko. Tidak ada yang lebih berisiko daripada cryptocurrency. Mesin slot dan roulette mungkin lebih berisiko.

Inflasi tidak membantu Bitcoin

Penurunan harga cryptocurrency baru-baru ini sebenarnya bukan karena inflasi, tetapi karena kenaikan suku bunga untuk membersihkan kelebihan likuiditas di pasar, mengekang inflasi, dan memperkuat dolar AS melalui suku bunga yang lebih tinggi. Suku bunga yang lebih tinggi berarti imbal hasil obligasi pemerintah yang lebih tinggi, menarik pembeli obligasi asing dari negara-negara dengan imbal hasil rendah seperti Jepang dan Eropa. Taruhan Bitcoin dengan leverage juga diuangkan.

Bitcoin belum cukup lama untuk membuktikan apakah itu benar-benar lindung nilai inflasi dan penyimpan nilai. Meskipun kelangkaannya, harga mata uang kripto seperti Bitcoin sebagian besar masih didasarkan pada sentimen investor. Terlepas dari berita utama kecil bahwa Bitcoin diterima di Amerika Serikat, itu belum terwujud. Sempurna untuk gedung pencakar langit kelas atas.

“Jika Anda memperkecil selama dekade terakhir, Anda dapat melihat bahwa Bitcoin telah berkinerja lebih baik daripada kebanyakan saham tradisional,” kata Lisbon, platform startup cryptocurrency yang berbasis di Portugal, Uplift DAO.COO Irina Berezina mengatakan. Dia menunjuk perampokan BlackRock baru-baru ini ke dalam Bitcoin. Mereka menciptakan dana untuk klien kaya mereka.

jika batu hitam
hitam
Kami mulai menuangkan uang klien ke dalam dana itu, dan itu adalah lubang uang. Bitcoin diperdagangkan datar pada Kamis malam. Bulls mencari istirahat.

Bitcoin Beruang yang bertanggung jawab. Sampai kapan?

Kisah Emas Digital tidak berfungsi. Bicara tentang lindung nilai inflasi tidak berhasil. Bitcoin adalah kripto yang tidak digunakan Nasdaq.

itu mungkin telah berubah. Ingatlah bahwa terakhir kali Bitcoin turun di bawah $10.000, naik menjadi sekitar $60.000 selama 12 bulan ke depan.

“Daripada inflasi, bitcoin adalah lindung nilai terhadap depresiasi mata uang dan, dalam keadaan matang, menawarkan alternatif untuk bank sentral,” kata Ben Caselin, kepala penelitian dan strategi di AAX di Hong Kong. “Tidak ada keraguan tentang kemampuan Bitcoin untuk bertindak sebagai lindung nilai terhadap inflasi di Argentina, Turki, Nigeria, atau negara lain dengan inflasi puluhan tahun.”

Sayangnya, eksperimen El Salvador dengan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah tampaknya menemui jalan buntu. Bitcoin sebagai alternatif mata uang fiat jarang menjadi kisah sukses.

Bulls seperti Caselin mengincar cerita jangka panjang Bitcoin.

Namun, dalam jangka pendek, mereka percaya Bitcoin akan kehilangan korelasi kuatnya dengan pasar saham. Investor telah menjual S&P 500 selama dua minggu terakhir. Bitcoin turun tajam pada 19 Agustus, tetapi sejak itu menyusul S&P. Dalam lima hari terakhir menjelang Hari Buruh, Bitcoin turun 1,1%, sementara SPDR S&P 500 (
mengintai
) ETF turun 2,6%.

Salah satu keunggulan Bitcoin adalah pasar mata uang. Euro, pound dan yen mencapai posisi terendah 10 tahun terhadap dolar.

“Indeks dolar banyak bergerak ke satu arah, hanya bergerak satu arah, dan terus naik. Biasanya, ketika indeks dolar menunjukkan kekuatan sebesar ini, wajar jika harga bitcoin turun.” Naeem Aslam, kepala strategi pasar di AvaTrade di London. “Kekuatan bertahan. Mereka tidak membiarkan harga Bitcoin jatuh karena penjualan teknologi dan dolar yang kuat,” katanya.

Sekarang Bitcoin telah menembus $ 20.000, jika ada kapitulasi penurunan, langkah selanjutnya tidak akan menjadi level harga $ 18.000 atau $ 15.000. Aslam memperkirakan bahwa aksi jual akan sangat kuat dan dapat mendorong Bitcoin mendekati $12.000 segera.

“Pandangan saya secara keseluruhan adalah bahwa musim dingin kripto akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. Sebagian besar pedagang profesional yang saya ajak bicara mencari 10.000 alih-alih 30.000 dalam Bitcoin. Saat ini, ada permintaan yang sangat terbatas di sisi beli.” Lars Thayer Christensen, Ketua Yayasan Concordium dan pendiri Saxo Bank. “Penggabungan Ethereum tidak mungkin menanamkan sentimen bullish nyata di pasar karena kenyataannya tidak akan banyak berubah.”

Sayangnya, dengan inflasi Eropa dan meningkatnya minat pada ekonomi Barat yang melemahkan ekonomi, Bitcoin telah gagal memenuhi hype-nya sebagai lindung nilai inflasi cryptocurrency.

Setelah beberapa siklus pasar, investor akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana Bitcoin bereaksi terhadap perkembangan makro.

“Ada hubungan yang kuat antara harga Bitcoin dan dolar,” kata Caselin. “Dolar telah menunjukkan kekuatan dalam beberapa bulan terakhir, sehingga penurunan dolar dapat memulai reli Bitcoin dalam jangka pendek. Dan akan lebih menarik untuk mengamati bagaimana aset digital bertahan di pasar negara berkembang. Ini akan mengubah dinamika.”

*Saya memiliki bitcoin.

Baca Juga :  Nuri Shut Down, Pablo Escobar Inggris Dilarang Dari Crypto, Do Kwon Menyangkal Melihat Surat Perintah Penangkapan, Tim Interpol Baru