Eksploitasi umum dan cara tetap aman

gambar profil

Ke CNBCTV18.com IST (Publik)

mini

Temuan laporan Komisi Perdagangan Federal (FTC) AS cukup mendorong beberapa senator AS untuk mengeluarkan surat bersama kepada CEO Meta Mark Zuckerberg, menyebut perusahaannya “Facebook, Instagram. , dan WhatsApp.”

Menurut laporan dari Komisi Perdagangan Federal AS (FTC), dari semua investor cryptocurrency yang melaporkan scammed di media sosial, 32% korban mengatakan eksploitasi tersebut berasal dari Instagram. Temuan laporan itu membuat beberapa senator AS mengeluarkan surat bersama kepada CEO Meta Mark Zuckerberg, menuduh perusahaannya “penipuan cryptocurrency di platform media sosial termasuk Facebook, Instagram, dan WhatsApp.” sudah cukup untuk mempertanyakan “upaya memerangi

Dalam sebuah surat bulan lalu, anggota parlemen mengatakan mereka “khawatir bahwa Meta dapat menjadi tempat berkembang biaknya penipuan cryptocurrency yang dapat membahayakan konsumen secara serius.”

Platform media sosial ini, terutama Instagram, telah menjadi hot spot bagi scammer cryptocurrency untuk mengelabui investor yang tidak menaruh curiga dari uang hasil jerih payah mereka. Yang lebih mengkhawatirkan adalah variasi taktik yang digunakan para penipu ini dan betapa nyatanya taktik tersebut. Beberapa scammer meretas akun Instagram dan mengirim pesan kepada teman korban yang meminta mereka untuk melakukan tugas acak.

Orang-orang yang tidak menaruh curiga melakukan apa yang diminta untuk mereka lakukan, tanpa mengetahui bahwa mereka berada di tangan penipu. Tugas-tugas ini biasanya memberikan kontrol kepada scammers atas peningkatan jumlah akun Instagram di mana mereka menyebarkan proyek crypto palsu dan menipu investor yang tidak menaruh curiga untuk menyerahkan uang mereka.

Ini terjadi pada Preksha Kasbe, seorang siswa berusia 25 tahun yang tinggal di Pune. Suatu hari, Kasube menerima pesan langsung (DM) dari teman lamanya Sonali. Setelah bertukar salam seperti biasa, Sonali mengalihkan pembicaraan ke “Berinvestasi dalam mata uang kripto dan bagaimana hal itu mengubah hidupnya.” Kasbe tertarik dengan kemungkinan menghasilkan uang dengan cepat dan menindaklanjuti dengan Sonali tentang investasinya.

Baca Juga :  Berita Lakers: Berapa Lama Crypto.com Dapat Mensponsori Crypto.com Arena? - Semua Lakers

Sonali memberi tahu Kasube bahwa itu mudah. Yang perlu dia lakukan hanyalah menautkan alamat email tertentu ke akun Instagram-nya. Tetapi ketika Kasbe menghubungkan alamat email ini, semuanya berantakan. Akunnya diretas dan dia mulai memposting tangkapan layar palsu yang menunjukkan bagaimana Kasube menjadi kaya setelah mengikuti saran investasi cryptocurrency dari seorang penipu bernama Anna. Postingan palsu mendorong daftar teman Kasbe untuk menginvestasikan uang dalam token penipuan.

Setelah beberapa pencarian, Kabse dapat menghubungi Sonali dan menemukan bahwa akunnya juga diretas melalui MO serupa. “Ini seperti reaksi berantai penipuan,” kata Kasbe.

Dalam jenis eksploitasi lain, penipu berpura-pura menjadi ahli dan meminta pengguna untuk berinvestasi di platform kripto yang terkenal. Proyek-proyek terkemuka ini menginspirasi kepercayaan investor. Namun, scammers menggunakan tautan palsu dan situs web yang mirip untuk mengalihkan uang Anda ke tempat lain. Inilah yang terjadi pada pedagang pasar saham berusia 27 tahun yang berbasis di Jaipur, Vivan D’Souza.

Seperti Kabse, D’Souza juga menerima DM di Instagram, bukan dari seorang teman, tetapi dari seorang ahli cryptocurrency. Orang ini memintanya untuk berinvestasi di Binance, pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia. Setelah beberapa hari percakapan dan pertimbangan, D’Souza akhirnya memutuskan untuk berinvestasi di platform dan mengamankan Rs. 10.000 untuk hal yang sama. Namun, setelah melakukan pembayaran, D’Souza menyadari bahwa itu adalah situs web palsu yang mencerminkan tampilan dan nuansa Binance. Dia kehilangan investasinya dan tidak menerima satu token pun.

Eksploitasi populer lainnya adalah skema Bitcoin gratis. Aktor jahat menjangkau pengguna Instagram dengan janji Bitcoin gratis. menangkap? Untuk menerima simpanan BTC ini, Anda harus membayar “biaya” kecil. Tentu saja, setelah menerima pembayaran, scammer menjadi tidak responsif. Eksploitasi lainnya termasuk posting dan pesan yang berisi berbagai skema “cepat kaya”. Yang lain mencoba meminta informasi pribadi, kredensial login, dan sebagainya. Beberapa scammer mencoba meniru kepribadian kripto yang terkenal, pertukaran, dompet, dll.

Baca Juga :  Cryptocurrency Bisa Menjadi 'Jalan Raksasa' Transaksi Keuangan Terjadi Berita Bitcoin

Lindungi diri Anda dari penipuan cryptocurrency di Instagram

Pertama dan terpenting, jangan pernah memberikan detail Anda kepada orang-orang secara online. Platform tepercaya tidak akan pernah meminta informasi sensitif, terutama di forum publik seperti Instagram. Jika teman atau anggota keluarga meminta Anda untuk mengedit kredensial login mereka, mengirim uang, atau berinvestasi dalam aset tertentu, tanyakan kepada mereka sebelum melanjutkan. Jika Anda menerima pesan tentang tawaran dari bursa atau proyek kripto yang bereputasi baik, silakan kunjungi situs web/halaman Twitter resmi platform untuk memverifikasi keabsahan tawaran tersebut.

Juga, periksa tautan yang Anda terima untuk kesalahan ejaan kecil dan variasi. Scammers membuat dan mendistribusikan tautan palsu yang terlihat sangat mirip dengan situs web pertukaran dan platform perdagangan nyata. Pengguna yang tidak dapat mengidentifikasi tautan palsu ini sering kali berakhir ditipu karena uang mereka. Selain itu, kami menyarankan Anda untuk tidak pernah mengeklik tautan apa pun dari akun yang tidak Anda kenal. Mereka biasanya merupakan upaya phishing atau mengarah pada pengumpulan data.

Kesimpulan

Penipuan Crypto mungkin semakin canggih dari hari ke hari, tetapi pada akhirnya keberhasilannya tergantung pada Anda. Mengabaikan pesan aneh dan tautan yang meragukan dapat mengakhiri upaya penipuan bahkan sebelum dimulai.