Laporan CBDC baru bisa mengeja akhir dari crypto di India

Reserve Bank of India menyajikan konsep Rupee Digital dengan mempertimbangkan desain, penerbitan, dan dampaknya pada sistem perbankan saat ini.

Dalam laporan yang dirilis pada 7 Oktober 2022, cabang FinTech RBI mengumumkan peluncuran CBDC ritel untuk konsumen dan bisnis dan CBDC grosir yang dirancang untuk merampingkan pengiriman uang antar bank dan grosir lainnya. Saya memastikan bahwa saya mempertimbangkan keduanya.

RBI bekerja menuju pendekatan bertahap

RBI telah membentuk kelompok kerja internal untuk mengembangkan rekomendasi untuk desain dan pengujian CBDC. Setiap percontohan CBDC ritel dan grosir dimulai dengan membangun mata uang dengan mitra teknologi berdasarkan rekomendasi dari kelompok kerja. CBDC kemudian diuji di lingkungan kotak pasir untuk mengevaluasi desain dan fungsinya. RBI kemudian menguji ketahanan dengan menghadapi berbagai skenario stres dan mengevaluasi hasilnya. Jika hasil tes terpenuhi, RBI akan meluncurkan uji coba di demografi seluas mungkin. Pelajaran dari uji coba ini akan dimasukkan ke dalam desain akhir CBDC.

Dalam mengembangkan CBDC ritel, bank bertujuan untuk membuatnya lebih seperti uang kertas fisik dengan pemilik yang diduga. Dalam mengembangkan CBDC grosir, bank dapat mengadopsi sistem berbasis akun di mana pemegang diidentifikasi oleh catatan transaksi daripada memiliki token digital. Bank ingin menciptakan sistem tepercaya yang kebal terhadap token palsu dan pengeluaran ganda.

Secara khusus, bank tidak percaya bahwa teknologi buku besar terdistribusi (DLT) yang digunakan dalam blockchain dapat menyediakan throughput transaksi yang diperlukan untuk yurisdiksi besar. Sebagai gantinya, kami melihat DLT berperan dalam arsitektur CBDC hybrid dengan elemen terpusat dan terdesentralisasi.

CBDC lebih seperti uang daripada kripto pribadi

Pemerintah India tidak memilih untuk melarang cryptocurrency, sebaliknya memilih untuk mengenakan pajak yang besar atas keuntungan, tetapi nada laporan RBI menunjukkan keengganan terhadap kelas aset.

Baca Juga :  CQG bermitra dengan NUTS Finance pada infrastruktur crypto

Menurut RBI, “desain yang melekat pada cryptocurrency adalah untuk menghindari pengaturan perantara dan penjagaan yang mapan dan diatur, yang memainkan peran penting dalam memastikan integritas dan stabilitas ekosistem moneter dan keuangan. Bank percaya crypto akan merusak “keuangan negara” dan stabilitas makroekonomi.”

Seorang pengguna Twitter, yang dilaporkan sebagai pembuat film berlisensi, mengatakan bahwa industri kripto kemungkinan akan menderita jika RBI memperkenalkan CBDC.

Pengguna Twitter mengecam laporan itu, dengan beberapa menyarankan bahwa CBDC akan membawa negara itu selangkah lebih dekat ke pengawasan.

Laporan tersebut tidak memberikan perkiraan tanggal mulai untuk CBDC. Namun, ini menekankan pentingnya penelitian lanjutan dan kolaborasi dengan organisasi internasional seperti Forum Ekonomi Dunia, Dana Moneter Internasional, dan Bank for International Settlements.

Forbee[In]Analisis Bitcoin (BTC) Terbaru Crypto, klik disini

Penafian

Semua informasi yang terdapat di situs web kami diterbitkan dengan itikad baik dan hanya untuk tujuan informasi umum. Pembaca sepenuhnya menanggung risiko mereka sendiri atas tindakan apa pun yang mereka ambil dengan informasi yang mereka temukan di situs web kami.