Eropa Melarang Pembayaran Cryptocurrency ke Rusia Karena Batas € 10.000 Dihapus

Uni Eropa mengambil langkah lebih lanjut untuk menjatuhkan sanksi terhadap Rusia menyusul perkembangan terbaru seputar invasinya ke Ukraina.

Rusia

Seperti yang diumumkan kemarin, UE telah meningkatkan tindakan yang sudah melarang penyediaan layanan aset digital ke Rusia. Larangan total dalam menyediakan layanan kripto untuk Rusia. Ini berarti Anda tidak dapat menyimpan aset di dompet kripto UE kecuali Anda tinggal di blok tersebut.

Larangan itu adalah bagian dari paket kedelapan tindakan pembatasan yang diumumkan oleh UE terhadap Rusia karena berupaya menanggapi pemungutan suara kemerdekaan “palsu” yang terjadi di wilayah Ukraina yang diduduki Rusia.

Pembatasan keuangan lainnya dalam paket tersebut termasuk pembatasan harga minyak Rusia, larangan ekspor produk penerbangan dan komponen elektronik, dan pembatasan impor barang-barang Rusia yang akan merugikan Rusia sebesar 7 miliar euro.

Sebelum peraturan baru-baru ini mulai berlaku, penyedia crypto Eropa diizinkan untuk menawarkan pembayaran crypto terbatas kepada penduduk dan entitas Rusia hingga € 10.000 ($ 9.900).

“Larangan yang ada pada aset crypto telah diperkuat dengan melarang semua dompet, akun, atau layanan penyimpanan crypto, terlepas dari jumlah dompet (sebelumnya hingga € 10.000). [$9,900] diizinkan),” bunyi siaran pers yang diposting di situs web Komisi Eropa.

Memberikan nasihat keuangan kepada orang kaya Rusia juga dilarang, sehingga lebih sulit untuk menyimpan kekayaan di UE.

“Jika dilarang, pedagang Rusia dapat beralih ke pertukaran cryptocurrency seperti FTX, Huobi atau Bybit. , harus memilih antara mendukung sanksi dan tidak menyebabkan masalah di Uni Eropa,” kata Sergey Mendeleev, CEO InDeFi Smart Bank. Mengatakan.

Awal tahun ini, pejabat yang mewakili pemerintah AS meminta sekutu untuk memerintahkan pertukaran mata uang kripto dan penambang untuk memutuskan hubungan mereka saat ini dengan Rusia.

Baca Juga :  bitcoin: Sekilas tentang Crypto Week: Bitcoin Bergoyang di 19k di India untuk Mengembangkan SOP Token

Secara khusus, seorang diplomat AS mengatakan beberapa perusahaan cryptocurrency yang berbasis di Tokyo masih beroperasi di Rusia, mendorong regulator untuk pindah ke operasi penambangan cryptocurrency di wilayah Irkutsk Siberia.

Informasi yang tersedia menunjukkan bahwa banyak perusahaan dan individu Rusia mencoba melikuidasi aset mereka untuk memperolehnya di wilayah ramah kripto seperti UEA melalui mata uang kripto.

Rusia, yang menghadapi sanksi lebih keras atas invasinya ke Ukraina, dilaporkan sedang mempertimbangkan untuk menerima bitcoin dan mata uang kripto lainnya sebagai pembayaran untuk perdagangan internasional.