Bali Crypto Musim Panas Berakhir


5 menit
(1403 kata)
Baca


Unduh PDF


perjalanan digital

Pulau Indonesia telah menjadi pusat bagi para pengusaha kripto, tetapi hanya sedikit yang menawar pada musim dingin kripto

Sekelompok ahli blockchain berkumpul di tepi kolam renang di sebuah vila yang dimiliki oleh seorang pengusaha pakaian renang, hanya berjalan kaki singkat dari gugusan klub pantai di Bali. Penggemar milenium dan pemodal berpengalaman bergiliran bertaruh chip pada permainan bergaya festival desa yang terletak di taman di sekitar pohon kamboja dan bar terbuka.

Acara bulan Mei diadakan oleh perusahaan keuangan Bali yang berbasis di Singapura untuk menandai peluncuran ‘Legacy Token’ Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola ESG. Perusahaan, yang memiliki sekitar 150.000 troy ons emas di bawah hutan di Ontario, Kanada, mengusulkan token sebagai mekanisme bebas emas yang inovatif.

Ide-ide energik berdasarkan teknologi blockchain dengan cepat muncul di Canggu, Seminyak dan kabupaten lain di Bali. Pekerja jarak jauh melonjak ketika pembatasan pandemi mereda pada pertengahan 2022.

Ide-ide energik berbasis teknologi blockchain bermunculan di Bali. Pekerja jarak jauh akan membanjiri saat pembatasan pandemi mereda.

“Anda bisa mendapatkan gaji Barat dan tetap memiliki kualitas hidup di Bali,” kata Paul, 19 tahun, seorang pengembang otodidak. Dia tiba di Bali dan menghabiskan waktu sebulan untuk mengkodekan platform blockchain untuk pengecer Paris dari jarak jauh.

Baca Juga :  Grup Cryptocurrency Mengatakan Tidak Dapat Memberikan Pemberitahuan Kepada Grup Cryptocurrency Dalam Gugatan Ooki

Banyak spekulan cryptocurrency dengan naluri arbitrase tertarik pada potensi musim panas crypto Bali, dengan biaya yang jauh lebih rendah dan fasilitas kelas atas daripada San Francisco atau Singapura.

Beberapa orang tampaknya telah meramalkan kedatangan musim dingin untuk cryptocurrency. Bitcoin turun dari rekor tertinggi di atas $68.000 pada November 2021 menjadi di bawah $20.000 pada Juni karena beberapa bursa menangguhkan penarikan dan aset alternatif runtuh.

Seperti Paul, banyak pendatang baru hanya sepelemparan batu dari pantai di T-Hub, ruang kerja bersama yang dijalankan oleh TokoCrypt, afiliasi Indonesia dari Binance, pertukaran crypto terbesar di dunia.Temukan jaringan.

“Beberapa orang tidak ingin berbicara tentang cryptocurrency,” kata Antria Pansy, yang menjalankan keterlibatan komunitas TokoCrypt di Bali. “Tapi ada musim dingin di masa lalu.”

Tokocrypto mengklaim memiliki puluhan ribu pengguna terdaftar di Bali, peningkatan yang sangat besar hanya dalam satu tahun. Pansy mengatakan pertumbuhan yang ganas ini adalah hasil dari puluhan ribu pekerja pariwisata yang baru menganggur mencari penghasilan selama pandemi, serta liputan media tentang cryptocurrency di Indonesia yang dimulai beberapa tahun lalu, saya katakan itu mungkin.

duri silikon

Selama grup diskusi bulan Juli, para peserta merenungkan kemunculan “Silicon Bali” dari cryptocurrency dan blockchain, dan bertukar pikiran tentang cara terbaik untuk menghubungkan turis asing dengan talenta Indonesia.

Sekitar 30 orang memadati T-Hub pada acara bulan itu. Aaron Penalva tiba dengan mengenakan T-shirt dengan logo Nike Swoosh dan tulisan “Just HODL It.” Ini adalah mantra di antara mereka yang percaya utilitas Bitcoin dan stok terbatas adalah pertanda kekayaan.

Kaum muda akan mendengarkan Mr Penalva dan mempelajari dasar-dasar pencetakan dan pertaruhan bagi mereka yang ingin memulai perdagangan token non-sepadan (NFTs), suatu bentuk data digital yang disimpan di buku besar blockchain.Saya menjelaskan nuansa biaya royalti.

Baca Juga :  Cryptocurrency: Cryptos Mana yang Paling Mungkin Bertahan dari Jatuhnya Harga?

Sebagai trader NFT full-time yang mengaku dirinya sendiri, Penalva adalah salah satu yang pertama terlibat dalam kesepakatan hiruk pikuk dalam koleksi seni digital seperti Bored Ape Kennel Club. (“Ini pada dasarnya seekor anjing,” dia menjelaskan.)

Seniman digital Mike Winkelman terkenal menjual karya seni NFT seharga $69 juta melalui rumah lelang Christie’s karena nilai transaksi NFT melonjak menjadi hampir $17 miliar pada Mei 2021.

“Awalnya saya hanya di sana dan bergabung lebih awal,” kata Penalva.

Namun menurut NonFungible, perusahaan data blockchain yang didirikan pada tahun 2018, penjualan seni digital, musik, dan NFT lainnya turun sekitar 92% dari Januari hingga Mei 2022 karena sentimen bergeser. .

Destinasi-destinasi wisata utama Indonesia masih berdiri tegak setelah mengalami pemadaman listrik selama dua tahun yang disebabkan oleh pandemi, menurut data dari Biro Statistik Beberapa pekerja pariwisata telah mengurangi jam kerja mereka atau kehilangan pekerjaan sama sekali.

Hampir setengah juta orang tiba di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali pada April 2019. Pada bulan April tahun ini, totalnya hanya sepersepuluh karena pembatasan mulai berkurang (meskipun Mei dan Juni melihat tanda-tanda pemulihan yang lebih kuat).

Profesional muda yang baru keluar dari penguncian di Eropa dan di tempat lain tampaknya ingin memilih Bali sebagai basis, tetapi beberapa mengatakan masalah dokumen mengekang antusiasme mereka untuk tinggal lebih lama.

“Saya pikir ini sangat nomaden di sini,” kata Gabriel, yang menjadi tuan rumah acara jaringan kripto di Dubai dan Singapura.

Pada tahun 2021, Thailand mengumumkan bahwa mereka akan mengeluarkan izin kerja 10 tahun kepada orang asing dengan pendapatan tahunan $80.000 atau lebih. Awal tahun ini, Menteri Pariwisata Indonesia, Sandia Ga Uno, mengumumkan rencana serupa untuk visa lima tahun ke Bali, yang bertujuan untuk meningkatkan pekerja jarak jauh.

Baca Juga :  Setelah Memahami Risiko Lebih Baik, Institusi Perbankan Menawarkan Panduan Tentang Cryptos
Catatan

Cerita penipuan sering terjadi di kalangan pedagang cryptocurrency di Bali, prioritas baru bagi regulator yang mencoba membatasi pengaruh iklan dan influencer media sosial yang tidak bertanggung jawab.

Otoritas Pengatur Perdagangan Berjangka Komoditi, bagian dari Kementerian Perdagangan Indonesia, mengambil alih pengawasan cryptocurrency pada tahun 2018. Saat ini memungkinkan perdagangan 229 aset.

Volume perdagangan cryptocurrency Indonesia telah meningkat dari Rp64,9 triliun pada tahun 2020 menjadi Rp859,4 triliun pada tahun 2021, kata kepala badan tersebut pada sidang parlemen pada bulan Maret. Pada Februari tahun ini, jumlah peserta yang memperdagangkan cryptocurrency di Indonesia meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 12,4 juta dari hanya 10 bulan yang lalu.

Pengembang Blockchain Paul mengatakan sebagian besar komunitas cryptocurrency Bali hanya berspekulasi bahwa harga akan naik, dengan para pendukung memotong biaya untuk segala hal mulai dari pertanian hingga pengiriman uang pekerja migran.Saya kira hanya sebagian kecil dari mereka yang mengerjakan teknologi yang mereka inginkan.

“Anda bisa menghasilkan banyak uang,” kata Penalva dalam presentasinya, “Jika Anda beruntung.”

pengarang

Harry Jacks Jurnalis yang berbasis di Asia Tenggara.


Pendapat yang diungkapkan dalam artikel dan materi lainnya adalah milik penulis. Itu tidak selalu mencerminkan kebijakan IMF.