Indonesia Nikmati Tingkat Adopsi Crypto Tertinggi Di Dunia: Survei

JakartaPertukaran Cryptocurrency Penelitian Gemini yang dirilis pada hari Senin menempatkan kepemilikan crypto Indonesia di antara yang tertinggi di dunia karena banyak investor melihat aset digital sebagai perlindungan terhadap inflasi di masa depan.

Berjudul “Global Cryptocurrency Report,” penelitian ini menemukan bahwa 41% orang Indonesia berusia antara 18 dan 75 tahun dengan pendapatan tahunan lebih dari $14.000 memiliki cryptocurrency. Di antara 20 negara yang disurvei oleh Gemini, negara tersebut berbagi posisi teratas dengan Brasil.

s
Sumber: Laporan Kripto Global 2022 Gemini

“Banyak investor di negara ini mungkin melihat cryptocurrency sebagai lindung nilai inflasi,” Feroze Medora, direktur pelaksana sementara dan direktur perdagangan di Gemini Asia Pasifik, mengatakan kepada The Jakarta Globe akhir pekan lalu melalui email.

“Sudah lama dianggap bahwa Bitcoin bertindak sebagai semacam ’emas digital. Ini melindungi terhadap penurunan daya beli mata uang karena itu,” kata Medora.

Selain itu, survei menemukan bahwa 61% responden Indonesia setuju bahwa cryptocurrency adalah masa depan uang. Amerika Serikat, Prancis, dan Jerman tangguh dibandingkan dengan 23% di negara maju.

Cryptocurrency seperti Bitcoin, Ethereum dan Solana telah mendapatkan momentum di Indonesia selama beberapa tahun terakhir. Pemerintah telah memutuskan untuk menanggapi perkembangan mata uang sebagai bagian dari strategi yang lebih besar untuk mengubah ekonomi digital negara tersebut. Meskipun cryptocurrency ilegal sebagai alat tukar di Indonesia, pemerintah mengizinkan cryptocurrency untuk diperdagangkan sebagai komoditas.

Menurut data dari Badan Pengatur Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappepti), jumlah investor cryptocurrency di Indonesia meningkat dua kali lipat pada tahun lalu saja menjadi lebih dari 12 juta. Sebagai perbandingan, jumlah investor pasar saham Indonesia hanya di atas 7 juta.

Baca Juga :  Pillow ingin memudahkan pengguna baru untuk menyimpan dan berinvestasi dalam cryptocurrency – TechCrunch

Studi Gemini “tidak sepenuhnya mewakili populasi total negara multikultural yang besar,” kata Medora, yang ditujukan hanya untuk mereka yang berpenghasilan tinggi di Indonesia, negara dengan pendapatan per kapita sekitar $4.350.

Namun, laporan tersebut memberikan pemahaman yang lebih baik tentang tingkat adopsi saat ini di Indonesia dan kawasan Asia-Pasifik yang lebih luas, kata Medora.

“Orang Indonesia sudah sangat cocok dengan kelas aset digital yang relatif baru ini karena mereka dikenal melek teknologi,” kata Medra.

Laporan tersebut juga menemukan tren unik di dunia cryptocurrency Indonesia. Menurut penelitian, 51% pemilik cryptocurrency adalah wanita. Hanya dua negara lain yang disurvei, Israel dan Nigeria, memiliki setidaknya jumlah pria dan wanita yang sama yang memiliki cryptocurrency.

“Laporan ini menantang gagasan bahwa cryptocurrency adalah ‘klub anak laki-laki,’” kata Medora.

“Prevalensi aplikasi seluler kripto telah membuat kripto lebih mudah diakses oleh semua orang, tanpa memandang jenis kelamin. Selain itu, tidak ada kekurangan materi pendidikan kripto online, sehingga faktor-faktor ini kemungkinan akan mencapai keseimbangan gender dalam hal kripto. Itu bisa saja terjadi. membantu mempersempit atau memiringkannya. Investasikan di dalamnya.”

s
Sumber: Laporan Kripto Global 2022 Gemini

Namun, investor kripto Indonesia menghadapi kekhawatiran yang sama dengan investor di seluruh dunia, Medra memperingatkan.

“Banyak pemilik cryptocurrency takut akan kerugian finansial ketika harus berinvestasi dalam cryptocurrency, dan banyak investor mungkin merasa mereka memiliki sedikit atau tidak ada perlindungan di pasar,” katanya.

Sementara mengakui upaya pihak berwenang Indonesia untuk menyeimbangkan perlindungan investor dan memberikan ruang untuk pertumbuhan di sektor cryptocurrency, Medra mengatakan adalah tanggung jawab investor untuk menyadari risiko investasi cryptocurrency.

“Penting bagi semua investor kripto untuk melakukan penelitian mereka sendiri sebelum berinvestasi dalam token apa pun dan menggunakan bursa yang memiliki reputasi baik untuk berdagang,” kata Medora.