Ethereum Blockchain Ditetapkan Untuk Perombakan “Monumental” | Berita Crypto

Menurut pakar cryptocurrency, peralihan yang dijadwalkan berlangsung antara Selasa dan Kamis akan mengurangi konsumsi energi lebih dari 99%.

Pasukan pemrogram komputer yang tersebar di seluruh dunia sedang mencoba salah satu peningkatan perangkat lunak terbesar yang dilihat sektor crypto minggu ini untuk memotong konsumsi energi hijau.

Pengembang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan versi yang lebih hemat energi dari blockchain Ethereum, buku besar digital yang mendukung ekosistem multi-miliar dolar dari cryptocurrency, token digital (NFT), game dan aplikasi.

Ethereum, blockchain terpenting kedua setelah Bitcoin, mengkonsumsi lebih banyak listrik daripada Selandia Baru setiap tahun.

Para ahli mengatakan peralihan, yang diperkirakan berlangsung antara Selasa dan Kamis, akan mengurangi konsumsi energi lebih dari 99%.

Penggemar ingin melihat adopsi yang lebih luas dari Ethereum yang lebih hijau, terutama sebagai cara untuk memungkinkan bank mengotomatiskan transaksi dan proses lainnya.

Namun sejauh ini, teknologi tersebut digunakan terutama untuk menciptakan instrumen keuangan spekulatif.

ING Bank mengatakan dalam memo baru-baru ini bahwa peralihan tersebut dapat membantu Ethereum mendapatkan penerimaan di antara pembuat kebijakan dan regulator. Ini dapat meningkatkan kesediaan mereka untuk mengembangkan layanan mereka, “kata bank tersebut. –

“Tonggak Teknis”

Sebuah switch yang disebut “merge” mengubah cara transaksi dicatat.

Saat ini, apa yang disebut penambang cryptocurrency menggunakan rig komputer yang haus energi untuk memecahkan teka-teki dan memberi hadiah koin baru. Ini adalah sistem yang dikenal sebagai “bukti kerja”.

Sistem baru menyingkirkan para penambang ini dan tumpukan komputer mereka dalam semalam.

Sebagai gantinya, “validator” harus memasukkan 32 Ether (senilai $55.000), cryptocurrency Ethereum, untuk berpartisipasi dalam sistem “bukti kepemilikan” baru yang memberi penghargaan atas pekerjaan mereka.

Baca Juga :  BTC, ADA, Persembunyian (HDWY)

Namun, proses penggabungan membawa risiko.

Perusahaan Blockchain Consensys menyebutnya sebagai “tonggak teknis terobosan” dan pembaruan terbesar untuk Ethereum sejak diluncurkan pada tahun 2015. Kritikus mempertanyakan apakah peningkatan seperti itu akan berjalan tanpa hambatan mengingat sejarah sektor yang bergejolak.

Ethereum offline selama tiga jam pada bulan Mei ketika proyek NFT baru memicu lonjakan pembeli yang membanjiri jaringan.Beberapa bursa dan perusahaan crypto mengatakan mereka akan menghentikan perdagangan selama proses konsolidasi.

“Desentralisasi dan Kompleks”

Upgrade juga menghadapi kemungkinan pemberontakan dari perusahaan pertambangan cryptocurrency yang bisnisnya akan sangat terpukul.

Mereka mungkin mencoba membajak proses atau membuat “garpu”, yang pada dasarnya adalah blockchain kecil yang melanjutkan mekanisme lama.

Dan bahkan dengan “penggabungan” yang sukses, Ethereum masih akan menghadapi rintangan yang signifikan sebelum mendapatkan adopsi yang lebih luas. Misalnya, mahal untuk digunakan dan pembaruan tidak mengurangi harganya.

Sektor crypto yang lebih luas diganggu oleh harga yang sangat fluktuatif, kelemahan keamanan, dan berbagai penipuan.

Charles Kerrigan, seorang pengacara crypto di CMS, mengatakan Ethereum “terdesentralisasi, kompleks,” dan tidak teruji dengan baik bagi pemerintah dan bank untuk berpartisipasi.

“Ada pertanyaan tentang seberapa mudah kami dapat menangani jenis peningkatan yang ditawarkan vendor perangkat lunak tradisional kepada pelanggan mereka,” katanya. “Penggabungan yang sukses akan memungkinkan kami untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.”