Inilah kerangka kerja Biden untuk mengatur crypto

Presiden Joe Biden berjalan dari Marine One ke Gedung Putih setelah melakukan perjalanan dari Michigan, Washington, AS pada 14 September 2022.

Tom Brenner | Reuters

Gedung Putih Biden telah merilis kerangka kerja pertama untuk seperti apa regulasi mata uang kripto AS. Ini termasuk bagaimana industri jasa keuangan harus berkembang untuk memfasilitasi transaksi lintas batas dan bagaimana menindak penipuan aset digital. ruang angkasa.

Arahan baru mengacu pada regulator yang ada seperti Securities and Exchange Commission dan Commodity Futures Trading Commission, tetapi belum ada yang mengamanatkan apa pun. Namun, arahan yang telah lama ditunggu-tunggu dari Washington menarik perhatian industri kripto pada umumnya dan investor di kelas aset yang baru lahir ini.

Kerangka kerja tersebut mengikuti perintah eksekutif yang dikeluarkan pada bulan Maret, di mana Presiden Joe Biden meminta agen federal untuk mempelajari risiko dan manfaat cryptocurrency dan mengeluarkan laporan resmi tentang temuan mereka.

Selama enam bulan, badan tersebut telah bekerja untuk mengembangkan kerangka kerja dan rekomendasi kebijakannya sendiri untuk menangani enam prioritas yang digariskan dalam Perintah Eksekutif. Perlindungan konsumen dan investor. Mempromosikan stabilitas keuangan. Memerangi keuangan ilegal. Kepemimpinan AS dalam sistem keuangan global dan daya saing ekonomi. inklusi keuangan, dan inovasi yang bertanggung jawab. Rekomendasi ini merupakan “pendekatan seluruh pemerintah” pertama untuk mengatur industri.

Direktur Dewan Ekonomi Nasional dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pedoman baru dimaksudkan untuk memposisikan negara sebagai pemimpin dalam tata kelola ekosistem aset digital domestik dan internasional.

Berikut adalah beberapa takeaways utama dari kerangka kriptografi baru Gedung Putih.

Memerangi keuangan penipuan

Satu bagian dari kerangka baru Gedung Putih untuk regulasi cryptocurrency berfokus pada penghapusan aktivitas ilegal di industri.

Baca Juga :  Kapitalisasi Pasar $1 Triliun, Bitcoin Naik 4%, Ethereum Naik 10%, Dogecoin (DOGE) Keuntungan Teratas

“Presiden telah meminta Kongres untuk mengubah Undang-Undang Kerahasiaan Bank, Undang-Undang Pencegahan Kehilangan Data, dan Undang-Undang Larangan Pengiriman Uang Tidak Sah, untuk diterapkan secara eksplisit ke penyedia layanan aset digital, termasuk pertukaran aset digital dan platform non-fungible token (NFT). Kami berencana untuk mempertimbangkan apakah akan meminta , ” menurut lembar fakta Gedung Putih.

Baca lebih lanjut tentang teknologi dan kripto CNBC Pro

Presiden juga bertanya apakah akan melobi Kongres untuk meningkatkan hukuman untuk transfer yang tidak sah, dan untuk mengubah undang-undang federal tertentu untuk memungkinkan Departemen Kehakiman untuk menuntut kejahatan aset digital di yurisdiksi di mana korban kejahatan ditemukan.

Mengenai langkah selanjutnya, baca lembar fakta: “Perbendaharaan untuk menyelesaikan penilaian risiko keuangan terlarang pada keuangan terdesentralisasi pada akhir Februari 2023 dan pada token yang tidak dapat dipertukarkan pada Juli 2023.” .

Kejahatan merajalela di sektor aset digital. Lebih dari $ 1 miliar dalam cryptocurrency telah hilang karena penipuan sejak awal 2021, menurut sebuah studi Komisi Perdagangan Federal.

Bulan lalu, SEC mengumumkan bahwa mereka telah mendakwa 11 orang karena membuat dan memfasilitasi piramida cryptocurrency palsu dan skema Ponzi yang mengumpulkan lebih dari $300 juta dari jutaan investor ritel di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat. Sementara itu, pada bulan Februari, otoritas AS menyita bitcoin senilai $3,6 miliar sehubungan dengan peretasan pertukaran cryptocurrency Bitfinex pada 2016.

Inilah Mengapa Ketua Fed Jerome Powell Ingin Regulasi Stablecoin

Dolar digital jenis baru

Kerangka kerja ini juga menunjukkan potensi “keuntungan besar” dari Mata Uang Digital Bank Sentral AS (CBDC), yang dapat dianggap sebagai bentuk digital dari dolar AS.

Saat ini ada beberapa jenis dolar AS digital.

Rekening bank komersial di seluruh negeri menyimpan dolar AS elektronik yang sebagian didukung oleh cadangan di bawah sistem yang dikenal sebagai perbankan cadangan fraksional. Seperti namanya, bank menyimpan sebagian dari kewajiban deposito bank dalam bentuk cadangan. Mentransfer bentuk uang ini dari satu bank ke bank lain atau dari satu negara ke negara lain terjadi pada jalur keuangan tradisional.

Baca Juga :  Industri Crypto Melawan Regulator di Pengadilan: Hukum Didekodekan, 10-17 Oktober

Ada juga banyak stablecoin yang dipatok ke dolar AS, seperti Tether dan USD Coin. Para kritikus mempertanyakan apakah Tether memiliki cadangan dolar yang cukup untuk mendukung mata uangnya, tetapi tetap menjadi stablecoin terbesar di planet ini.USD Coin adalah aset yang sepenuhnya dicadangkan. Ini didukung oleh , dapat dikonversi 1:1 ke dolar AS dan dikelola oleh The Centre, konsorsium lembaga keuangan yang diatur. Ini juga relatif mudah digunakan di mana pun Anda berada.

Lalu ada dolar digital virtual yang akan diadopsi Federal Reserve CBDC. Ini pada dasarnya hanyalah kembaran digital dari dolar AS. Sepenuhnya diatur dan di bawah otoritas pusat, dengan kepercayaan dan dukungan penuh dari bank sentral negara.

“Dolar gaya CBDC adalah tanggung jawab bank sentral.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell Kami sebelumnya telah menyatakan bahwa motivasi utama bagi AS untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentralnya sendiri adalah untuk menghilangkan kasus penggunaan untuk cryptocurrency di AS.

“Dengan mata uang digital AS, kami tidak membutuhkan stablecoin atau cryptocurrency,” kata Powell. “Saya pikir itu salah satu argumen kuat yang mendukungnya.”

Kerangka Kerja Gedung Putih Baru Mengatakan CBDC A.S. Akan Memungkinkan Sistem Pembayaran Yang “Lebih Efisien, Menyediakan Landasan Untuk Inovasi Lebih Lanjut, Memfasilitasi Transaksi Lintas Batas Lebih Cepat, Dan Berkelanjutan Lingkungan” menunjukkan fakta bahwa adalah mungkin untuk

“Dengan membuatnya dapat diakses oleh berbagai konsumen, kami dapat mempromosikan inklusi dan ekuitas keuangan,” lanjut laporan tersebut.

Untuk itu, pemerintah meminta The Fed untuk melanjutkan penelitian, pengujian, dan evaluasi CBDC yang sedang berlangsung.

Senator Ramis Tentang RUU Pengawasan Crypto, Dan Mengapa Stablecoin Perlu Didukung Oleh Aset Keras

menjaga stabilitas keuangan

Selama bertahun-tahun, bank sentral dan legislator AS telah menyerukan kebangkitan stablecoin, subset khusus dari cryptocurrency yang memiliki nilai yang dipatok ke aset dunia nyata, seperti mata uang fiat seperti dolar AS atau komoditas seperti emas.

Baca Juga :  Bisakah Tren Ini Mencairkan Crypto Winter?

Token digital non-pemerintah ini semakin banyak digunakan dalam transaksi domestik dan internasional. Ini menakutkan karena bank sentral tidak memiliki suara dalam mengatur daerah ini.

Pada bulan Mei, runtuhnya TerraUSD, salah satu proyek stablecoin paling populer yang dipatok USD, menyebabkan investor panik dan kehilangan puluhan miliar dolar. Dukungan luas dari lembaga keuangan yang dihormati dan PSA publik memberikan kredibilitas proyek dan melanjutkan narasi bahwa semuanya legal.

Ledakan proyek stablecoin telah menyebabkan serangkaian kebangkrutan dan hilangnya aset hampir $600 miliar, menurut Gedung Putih.

Menurut lembar fakta Gedung Putih, “Aset digital dan sistem keuangan arus utama semakin terjalin, menciptakan saluran untuk gangguan yang meluas.”

Kerangka kerja ini memperingatkan bahwa stablecoin dapat menjadi kacau jika tidak dipilih dan dipasangkan dengan regulasi yang tepat.

Untuk membuat stablecoin “lebih aman,” Departemen Keuangan mengatakan akan “bekerja dengan lembaga keuangan untuk mengidentifikasi dan mengurangi kerentanan dunia maya dengan berbagi informasi dan memfasilitasi kumpulan data dan alat analisis yang lebih luas.” Badan lain untuk “mengidentifikasi, melacak, dan menganalisis risiko strategis yang muncul terkait dengan pasar aset digital”.

Upaya ini juga akan dikoordinasikan dengan sekutu internasional seperti Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi dan Dewan Stabilitas Keuangan.

Dua Pakar Crypto Mengatakan Penggabungan Jaringan Ethereum Sangat Penting Untuk Masa Depan Mata Uang